Fungsi tenggorokan: Pengertian, bagian Anatomi tenggorokan

Apa itu tenggorokan?

Tenggorokan (faring dan laring) adalah tabung berotot seperti cincin yang bertindak sebagai jalan masuk untuk udara, makanan, dan cairan. Itu terletak di belakang hidung dan mulut dan menghubungkan mulut (rongga mulut) dan hidung ke saluran pernapasan (trakea [tenggorokan] dan paru-paru) dan kerongkongan (tabung makan). Tenggorokan juga membantu dalam membentuk ucapan.

Anatomi tenggorokan

Faring dibatasi oleh pangkal tengkorak secara superior; tulang rawan krikoid inferior; dan rongga hidung, inlet orofaringeal, dan pangkal lidah anterior.

Orofaring

Batas-batas orofaring adalah tepi bawah langit-langit lunak superior dan tulang hyoid lebih rendah. Perbatasan anterior dibentuk oleh inlet orofaringeal dan pangkal lidah, dan perbatasan posterior dibentuk oleh otot konstriktor faring superior dan tengah serta mukosa atasnya.

Orofaring berkomunikasi dengan rongga mulut melalui lubang masuk orofaring, melalui mana ia menerima bolus makanan. Inlet orofaringeal terbuat dari lipatan palatoglossal lateral, tepat di anterior tonsil palatina. Lipatan itu sendiri terbuat dari otot palatoglossus, yang berasal dari langit-langit mulut itu sendiri dan mukosa atasnya.

Secara inferior, sepertiga posterior lidah, atau pangkal lidah, melanjutkan batas anterior orofaring. Vallecula, yang merupakan ruang antara pangkal lidah dan epiglotis, membentuk batas inferior orofaring. Ini biasanya pada tingkat tulang hyoid.

Di dalam dinding lateral orofaring terdapat tonsil palatine yang dipasangkan, duduk di fossa yang dipisahkan anterior oleh lipatan palatoglossal dan di posterior oleh lipatan palatopharyngeal. Amandel adalah massa jaringan limfoid yang terlibat dalam respons imun lokal terhadap patogen oral.

Otot-otot yang membentuk dinding posterior orofaring adalah konstriksi faring superior dan medial yang tumpang tindih dan membran mukosa atasnya. Saraf glossopharyngeal dan otot stylopharyngeus memasuki faring di perbatasan antara konstriksi superior dan konstriksi tengah.

Hipofaring

Batas-batas hipofaring adalah tulang hyoid superior dan sfingter esofagus bagian atas (UES), atau otot cricopharyngeus, inferior.

Batas anterior hipofaring sebagian besar terdiri dari inlet laring, yang meliputi epiglotis dan lipatan aryepiglotis yang dipasangkan dan kartilago arytenoid. Permukaan posterior kartilago arytenoid dan plat posterior kartilago krikoid melengkapi batas anteroinferior hipofaring. Di lateral kartilago arytenoid, hipofaring terdiri dari sinus piriform berpasangan, yang diikat lateral oleh kartilago tiroid.

Dinding faring posterior terdiri dari konstriksi tengah dan inferior serta selaput lendir atasnya. Di bawah ini, pada tingkat kartilago krikoid, otot krikofaringus melingkar membentuk UES. Otot ini tonik berkontraksi selama istirahat dan rileks saat menelan untuk memungkinkan bolus makanan masuk ke kerongkongan.

Laring atau Pangkal tenggorokan

Laring memanjang dari epiglotis ke kartilago krikoid dan mencakup lipatan vokal, yang dapat dengan cepat bertambah ketika mukosa laring distimulasi untuk mencegah aspirasi makanan dan isi lainnya ke dalam trakea. Selain perannya dalam perlindungan saluran napas, laring mengandung sejumlah tulang rawan dan otot yang berperan dalam produksi suara. Ini dapat secara vertikal dibagi menjadi supraglottis (dari epiglottis ke lipatan vokal), glottis (pada tingkat lipatan vokal), dan subglottis (dari lipatan vokal ke tingkat kartilago krikoid).

Fungsi

Tenggorokan (lihat gambar di atas) adalah bagian dari sistem pencernaan dan pernapasan dan bertanggung jawab untuk mengoordinasikan fungsi pernapasan dan menelan. Dari superior ke inferior, tenggorokan dibagi menjadi 3 bagian: oropharynx, hypopharynx, dan larynx. Bersama-sama, orofaring, hipfaring, dan laring berfungsi untuk merasakan dan mendorong bolus makanan dari mulut ke kerongkongan secara terkoordinasi sambil melindungi jalan napas.

Fungsi dari tenggorokan adalah untuk bertindak sebagai jalur untuk makanan yang menghubungkan mulut, hidung, kerongkongan dan trakea. Hal ini memainkan peran penting dalam pencernaan dan memastikan bahwa makanan memasuki esofagus bukan trakea. Secara anatomis, tenggorokan manusia adalah area tubuh di mana mulut, rongga hidung, kerongkongan dan trakea semua bertemu dalam leher. Ini juga termasuk laring dan epiglotis.

Tenggorokan membantu baik dalam pencernaan dan pernafasan karena memungkinkan makanan dan udara dapat melewati. Selama pencernaan, tenggorokan tidak mencerna makanan secara kimia atau mekanis tapi itu tidak memungkinkan makanan dapat melakukan perjalanan ke kerongkongan dan akhirnya mencapai lambung.

Pengertian Tenggorokan

Tenggorokan adalah bagian integral dari sistem pencernaan dan pernapasan tubuh. Di sinilah makanan melewati sebelum diarahkan ke kerongkongan dan lambung untuk pencernaan. Tenggorokan juga merupakan bagian dari sistem pernapasan dan terhubung ke rongga hidung, memungkinkan udara keluar dari hidung, ke laring, kemudian trakea dan ke paru-paru. Tenggorokan bertanggung jawab untuk memastikan pernapasan dan menelan terkoordinasi sehingga makanan tidak masuk ke trakea, yang dapat menyebabkan tersedak.

Bagian-bagian Tenggorokan

Tenggorokan terdiri dari beberapa bagian yang bekerja bersama untuk mengatur dan mengoordinasikan aliran makanan dan udara yang lancar. Ini termasuk:

  • Faring – Ini adalah bagian dari tenggorokan yang menghubungkan mulut dan rongga hidung, melalui tabung berotot, ke kerongkongan dan laring. Berfungsi sebagai lorong untuk makanan dan udara untuk mencapai perut dan paru-paru, itu dibagi menjadi tiga wilayah: nasofaring (bagian atas, terdiri dari langit-langit keras dan lunak di mulut); orofaring (bagian tengah, terdiri dari uvula dan amandel); dan laringofaring (bagian bawah, terdiri dari epiglotis dan jalur yang menuju ke esofagus atau laring).
  • Epiglotis – Ini adalah lipatan otot pada tenggorokan yang menutup laring dalam proses menelan untuk mencegah makanan lewat ke dalamnya dan masuk ke paru-paru. Ketika makanan atau partikel lain bersarang di laring, itu mengarah ke kondisi medis yang disebut aspirasi paru.
  • Laring – Sering disebut sebagai kotak suara, tabung vertikal dan berotot tenggorokan ini memiliki pita suara yang memberi manusia kemampuan untuk menghasilkan suara. Udara yang dihirup juga melewati laring saat menuju trakea.
  • Trakea – Juga dikenal sebagai batang tenggorokan, ini adalah pipa vertikal, berongga, dan berotot yang menghubungkan kotak suara ke bronkus paru-paru. Fungsi utamanya adalah untuk memberikan aliran udara ke dan dari paru-paru untuk respirasi.
  • Esofagus – Ini adalah tabung vertikal berotot lain yang menyimpang dari faring dan membawa makanan dan cairan ke dalam perut. Berukuran sekitar 9-10 inci dan lebar 2 sentimeter saat rileks, ia membentuk bagian dari saluran pencernaan dan terletak dekat dengan trakea di daerah toraks dan leher.

Fakta menarik tentang sistem pernapasan

Pernapasan memungkinkan Anda untuk mengambil oksigen yang Anda butuhkan dan mengeluarkan limbah karbon dioksida. Tetapi ketika Anda menghembuskan napas, Anda juga bernapas dengan mengeluarkan banyak air. Berapa banyak air yang Anda hilangkan saat bernapas? Saat istirahat, manusia bernapas hingga 17,5 mililiter (0.59 ons cairan) air per jam, menurut sebuah artikel 2012 di jurnal Polandia Pneumonology and Allergology. Tapi Anda kehilangan sekitar empat kali jumlah yang sama ketika Anda berolahraga, kata studi tersebut.

Rata-rata waktu dewasa dapat menahan napas adalah antara 30 dan 60 detik. Keterbatasan ini lebih berkaitan dengan penumpukan karbon dioksida darah, yang disimpan tubuh Anda dalam protein otot yang disebut mioglobin.

Tapi penyelam bebas – orang yang berlatih olahraga menyelam di bawah air tanpa menggunakan peralatan seperti peralatan selam – memiliki teknik yang berbeda, seperti hiperventilasi, untuk mengurangi konsentrasi karbon dioksida dalam darah, yang memungkinkan mereka untuk menahan nafas untuk waktu yang lama sangat. Denmark Stig Severinsen saat ini memegang Guinness World Record untuk menyelam bebas terpanjang – pada tahun 2010, ia menahan napas bawah air nya selama 22 menit.

Masalah / Kondisi Tenggorokan Umum

  • Radang tenggorokan – Radang tenggorokan, atau faringitis streptokokus, adalah infeksi yang mengganggu fungsi tenggorokan disebabkan oleh bakteri streptokokus grup A. Ini dapat menyebabkan beberapa gejala seperti flu seperti demam, sakit tenggorokan, pembengkakan amandel, muntah, ruam, dan pembesaran kelenjar getah bening. Radang tenggorokan adalah infeksi menular yang biasanya mempengaruhi pasien anak dan dapat menyebabkan komplikasi seperti demam rematik.
  • Tonsilitis – Tonsilitis mengacu pada peradangan amandel, biasanya karena infeksi virus atau bakteri. Namun, sebagian besar kasus terkait dengan penyebab virus. Kondisi tenggorokan ini biasanya menyebabkan sakit tenggorokan, sakit saat menelan, demam tinggi, batuk, dan sakit telinga, dan, seperti radang tenggorokan, juga umum di antara pasien anak.
  • Faringitis – Faringitis mengacu pada peradangan faring. Seperti tonsilitis, infeksi tenggorokan ini sering disebabkan oleh infeksi virus atau bakteri yang merajalela selama musim dingin. Itu umumnya dan hanya disebut “sakit tenggorokan” dan dapat menyebabkan sakit tenggorokan, perasaan kasar di tenggorokan, dan rasa sakit saat menelan.

Prosedur dan Operasi Tenggorokan Umum

Sementara infeksi virus dan bakteri pada tenggorokan biasanya dapat diobati dengan obat anti-virus dan antibakteri, beberapa prosedur dan operasi mungkin diperlukan dalam kasus-kasus tertentu, seperti ketika infeksi berulang dan terjadi sangat sering. Beberapa prosedur umum dan operasi yang dilakukan pada tenggorokan termasuk:

  • Trakeotomi – Trakeotomi adalah prosedur di mana lubang bedah dibuat di tenggorokan dan trakea untuk mendapatkan akses ke tabung pernapasan. Ini dilakukan pada pasien yang, karena alasan tertentu, tidak dapat bernapas sendiri atau mengalami pernapasan tersumbat. Ini biasanya dilakukan dalam situasi darurat.
  • Tonsilektomi – Tonsilektomi adalah prosedur bedah yang digunakan untuk mengangkat amandel. Ini dilakukan pada pasien yang mengalami infeksi tonsil berulang atau sering. Meskipun amandel adalah bagian dari sistem kekebalan tubuh, amandel dapat dihilangkan tanpa konsekuensi serius. Melakukannya dapat membantu menghentikan infeksi berulang dan dengan demikian meringankan gejala terkait. Namun, prosedur ini biasanya hanya dilakukan ketika manfaatnya lebih besar daripada risikonya.
  • Adenoidektomi – Mirip dengan tonsilektomi, adenoidektomi juga mengacu pada pengangkatan secara bedah dari salah satu struktur yang ditemukan di tenggorokan. Adenoid, seperti amandel, adalah bagian dari sistem kekebalan yang memungkinkan tubuh untuk melawan infeksi. Namun, pada kasus infeksi yang parah, kelenjar gondok bisa membengkak sehingga pernapasan pasien menjadi terhambat. Kasus-kasus seperti itu mungkin memerlukan adenoidektomi.



Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *