Siapa Raja Arthur?

Banyak cerita dalam siklus Arthurian melibatkan pertemuan dengan wanita misterius atau relik keagamaan di menara kastil.

Raja Arthur adalah raja Inggris yang legendanya, terutama yang berkaitan dengan Ksatria Meja Bundar, berkembang secara signifikan selama Abad Pertengahan di sebagian besar negara Eropa, terutama Prancis, Jerman, dan Inggris. Sudah lama diperdebatkan apakah Raja Arthur yang sebenarnya ada dan ada beberapa bukti bahwa pada abad ke-5 M, ada seorang Arthur, mungkin Romawi atau Celtic, yang mampu memimpin pertempuran yang sukses atau suksesi pertempuran untuk melawan penjajah Saxon. Arthur yang kita ketahui dari mitos dan legenda jauh lebih dibuat-buat, dan penyebutan pertama karakter fiksi terjadi dalam History of the Kings of Britain oleh pendeta abad ke-11 dan ke-12, Geoffrey dari Monmouth.

Dalam siklus sastra Arthurian, Ksatria Meja Bundar dikirim untuk mencari Cawan Suci.

Legenda dasarnya adalah bahwa raja Inggris ini adalah putra Uther Pandraeg, dan Igraine, istri Gorlois. Utherfalls jatuh cinta dengan Igraine, dan dengan nasihat dari penyihir Merlin, datang kepadanya menyamar sebagai suaminya. Karena keturunan Arthur dia dibesarkan sebagai bangsal ksatria lain, dan hanya belajar tentang orang tuanya setelah kematian Uther. Pada titik inilah banyak catatan memiliki anak muda dan dianggap tidak sah mengklaim kerajaannya dengan menghapus Excalibur, pedang besar dan terpesona, dari batu, suatu prestasi yang hanya dapat dicapai oleh raja sejati.

Raja Arthur adalah tokoh utama dalam cerita rakyat Inggris.

Sebagai raja, Arthur mengumpulkan sekelompok ksatria yang memperjuangkan keadilan, dan mendirikan Knights of the Round Table. Di antara pencarian, tergantung pada setiap cerita, adalah pencarian Cawan Suci . Selain itu, para ksatria diperintahkan untuk melindungi wanita dan yang tak berdaya, perubahan signifikan dari beberapa penyalahgunaan tuan dan ksatria menjadi pengikut dalam sistem feodal. Elemen kunci lain dari legenda adalah pembentukan Camelot oleh Arthur, kerajaan adil yang dia bangun.

Arthur menikah dengan Guinevere yang tidak memiliki anak, meskipun berbagai catatan memberinya anak-anak tidak sah, termasuk seorang putra, Mordred, yang akhirnya membunuh ayahnya (dan dibunuh olehnya) dan menggulingkan kerajaannya. Kisah Mordred dan hubungannya dengan ayahnya sangat menyedihkan dalam beberapa hal, karena Mordred adalah produk dari hubungan inses antara raja dan saudara tirinya. Catatan paling baik tidak menyebutkan hal ini, atau membela raja dengan menunjukkan bahwa dia tidak mengetahui hubungan Morgase dengan dirinya sendiri, dan dalam catatan yang sangat awal, Mordred bukanlah putra Arthur.

Kisah raja dan Camelot diceritakan kembali berkali-kali, dan mengalami perubahan signifikan saat Abad Pertengahan berkembang. Penekanan dalam cerita di luar Inggris sering pada penambahan ksatria tambahan, seperti Lancelot, Parzival, dan Gawain . Beberapa orang merasa bahwa pandangan terbaik dari keseluruhan cerita adalah Le Morte D’Arthur karya Thomas Mallory yang diterbitkan pada akhir abad ke-15.

Yang lain lebih menyukai rendering cararn dari kisah-kisah Arthurian, termasuk karya-karya seperti Once and Future King karya TH White , Mists of Avalon karya Marion Zimmer Bradley , dan Trilogi Merlin karya Mary Stewart . Banyak film telah berurusan dengan raja juga. Yang terbaru dari ini, Raja Arthur dibuat pada tahun 2004, berusaha untuk mengembalikan beberapa akurasi sejarah ke kisah dengan penanggalan waktu tidak selama Abad Pertengahan, melainkan terjadi selama abad ke-5 M, ketika Arthur yang sebenarnya mungkin benar-benar telah memerintah.

Related Posts