Siapa Pranksters yang Merry itu?

Merry Pranksters asli mempola gaya hidup mereka pada pengalaman dalam novel Jack Kerouac On Road.

Benih-benih gerakan tandingan tahun 1960-an ditanam selama tahun 1940-an dan 1950-an oleh apa yang disebut Generasi Beat. Penyair dan penulis seperti Jack Kerouac dan Allen Ginsberg menentang masyarakat arus utama dengan menerbitkan karya-karya yang dipengaruhi jazz , sering kali dicampur dengan referensi obat-obatan dan bahasa cabul. Selama akhir 1950-an, penulis Ken Kesey dan beberapa temannya yang tinggal di bagian Bohemian di Stanford, California membentuk aliansi longgar yang disebut Merry Pranksters. Merry Pranksters asli mempola gaya hidup mereka setelah budaya beatnik yang berbasis di New York, terutama pengalaman On the Road Jack Kerouac.

Ken Kesey, pemimpin Merry Pranksters, ditangkap karena kepemilikan ganja.

Sekitar tahun 1960, Ken Kesey mengajukan diri untuk serangkaian eksperimen medis yang melibatkan berbagai obat psikedelik, seperti mescaline, peyote , biji morning glory dan yang paling penting, LSD. Kesey menyelundupkan banyak zat ini kembali ke Merry Pranksters lainnya, yang kemudian menemukan metode legal untuk mengimpor peyote dari Meksiko. Sementara itu, Kesey sendiri menjadi novelis yang sukses dengan terbitnya One Flew Over the Cuckoo’s Nest dan Kadang-kadang Gagasan yang Hebat . Dipicu oleh pengalaman obat-obatan yang memperluas pikiran mereka, Merry Pranksters mulai membentuk ide-ide muluk tentang mengubah seluruh pemuda negara itu ke LSD dan obat-obatan psikedelik lainnya.

Pada tahun 1964, Ken Kesey ingin mengunjungi adegan beatnik Kota New York pada saat yang sama novelnya Kadang-kadang Gagasan Besar akan diterbitkan. Untuk menyelesaikan perjalanan lintas negara ini, Merry Pranksters membeli bus sekolah yang sudah pensiun dan memperbaikinya sepenuhnya. Terinspirasi oleh seni pop Andy Warhol dan gaya buku komik Roy Lichtenstein, Merry Pranksters menciptakan banyak mural Day-Glo di dinding interior dan eksterior. Bus itu juga berisi sejumlah kamera film dan mikrofon, yang digunakan oleh Merry Pranksters untuk merekam hampir setiap detik perjalanan mereka. Ken Kesey menamai bus itu lebih lanjut , mungkin merujuk pada efek perluasan pikiran dari LSD.

Bus itu dikemudikan terutama oleh Neal Cassady, seorang tokoh tandingan legendaris yang terkenal melalui tulisan-tulisan Jack Kerouac. Rencananya adalah berkeliling Amerika Serikat dengan pasokan besar LSD dan obat-obatan lainnya. Pengunjung akan didorong untuk menelan jus yang dicampur obat dan bergabung dengan Merry Pranksters dalam lelucon teater jalanan atau acara improvisasi lainnya. Karena LSD dianggap legal hingga tahun 1966, petugas penegak hukum tidak dapat menyita bus atau menahan penumpangnya karena kepemilikan narkoba. Perjalanan lintas negara ini memuncak dalam pertemuan yang menentukan dengan Jack Kerouac dan beberapa pemimpin Beat Generation lainnya. Kerouac tidak merangkul generasi tandingan baru, karena banyak dari pengalaman mereka didorong oleh obat-obatan yang lebih keras daripada ganja atau alkohol.

Setelah kembali ke California, Merry Pranksters mensponsori serangkaian pesta yang dirancang untuk memperkenalkan LSD dan halusinogen lainnya ke gerakan hippie yang sedang berkembang. Peristiwa ini secara informal disebut Tes Asam, dengan tanda yang menanyakan “Bisakah ANDA lulus tes?” Tempat dicat dengan warna Day-Glo dan menampilkan karya seni psikedelik yang sering dikaitkan dengan budaya hippie Haight-Asbury. Band-band lokal sering disewa untuk menyediakan musik latar bagi para peserta, dengan nama-nama yang terinspirasi psychedelia seperti Grateful Dead, Jefferson Airplane dan the Doors.

Setelah LSD menjadi ilegal pada tahun 1966, Merry Pranksters mengalami pukulan yang luar biasa. Khawatir hukuman penjara yang panjang karena tuduhan kepemilikan narkoba, Ken Kesey memalsukan upaya bunuh diri dan melarikan diri ke Meksiko. Para Pranksters Merry lainnya segera berpisah juga. Pada tahun 1968, Neal Cassady ditemukan tewas di dekat beberapa rel kereta api di Meksiko.

Ken Kesey akhirnya ditangkap karena kepemilikan ganja yang relatif kecil dan dijatuhi hukuman enam bulan. Bus bernama Selanjutnya dipindahkan ke negara bagian Kesey di Oregon untuk diamankan. Beberapa Merry Pranksters telah meninggal sejak tahun 1960-an, tetapi Kesey terus mengadakan serangkaian reuni sampai kematiannya akibat komplikasi operasi kanker hati pada tahun 2001.

Related Posts