Siapa Perseus?

Perseus mampu membunuh Medusa.

Dalam mitologi Yunani , Perseus adalah salah satu dari sekelompok pahlawan yang juga termasuk seus, Achilles, Jason, Odysseus , Hercules, dan Bellerophon. Kisahnya dimulai dengan kakeknya dari pihak ibunya, Raja Acrisius dari Argos. Seorang peramal memberi tahu raja bahwa dia akan dibunuh oleh putra putrinya Danae, dan dia menjawab dengan menguncinya di menara.

Tapi Acrisius tidak memperhitungkan Zeus , yang memutuskan dia ingin merayu Danae, dan turun padanya sebagai pancuran emas. Hasil dari penghubung itu adalah bayi Perseus. Acrisius merasa tidak bisa membunuh putrinya secara langsung, sehingga dia memasukkan Danae dan anak itu ke dalam peti kayu dan membuangnya ke laut. Seorang nelayan di pulau Seriphos menyelamatkan mereka dan Raja Seriphos, Polydectes, menyambut mereka ke istana, dan Perseus tumbuh di sana.

Perseus memberikan kepala Medusa kepada Athena.

Kebaikan awal Polydectes berubah menjadi keinginan untuk Danae, yang tidak tertarik untuk menikah. Mengingat perlindungan Perseus dari ibunya, Polydectes berpura-pura mengalah dan mencari pengantin di tempat lain. Dia meminta semua rakyatnya untuk berkontribusi pada hadiah pengantin, dan Perseus, yang tidak memiliki nilai materi apa pun untuk diberikan, menawarkan jasanya kepada raja. Polydectes memintanya untuk kepala Medusa Gorgon, sepenuhnya bermaksud bahwa tugas itu adalah azab pemuda itu, karena pandangan Medusa mengubah orang menjadi batu.

Dan memang, Perseus mungkin tewas melawan Medusa jika bukan karena syafaat Athena , yang menganggap Medusa sebagai musuhnya. Athena memperingatkan pahlawan tentang bahaya pandangan Medusa dan memberinya perisai yang sangat berkilau sehingga bisa berfungsi sebagai cermin. Hermes memberinya sabit dan tas kulit dan mengarahkannya ke mana menemukan Graiae, sister Gorgon, yang bisa — jika mereka mau — mengarahkan Perseus ke mana dia bisa menemukan Medusa serta topi tembus pandang, dan sandal bersayap , yang keduanya akan dia butuhkan jika dia bisa mengalahkan Gorgon.

Graiae tinggal di dekat Gunung Atlas dan dibedakan dengan memiliki satu mata yang mereka bagikan di antara mereka. Perseus menyelinap ke arah mereka dan menyambar mata mereka saat mereka melewatinya di antara mereka. Karena dia menolak untuk mengembalikannya kepada mereka sampai mereka menjawab pertanyaannya dan karena mereka tidak berdaya tanpa mata mereka, dia mendapatkan apa yang dia inginkan.

Dengan ajudan ini, Perseus dapat mendekati Medusa tanpa terlihat, membunuhnya tanpa memandangnya, memenggal kepalanya, dan memasukkannya ke dalam tas. Kuda bersayap Pegasus lahir dari tubuh tanpa kepala Medusa.

Terbang pulang dengan sandal bersayapnya, Perseus melihat Putri Andromeda dirantai ke batu di laut, makanan untuk monster laut. Pahlawan mengubah monster laut menjadi batu dengan melihat sekilas kepala Medusa, dan menyelamatkan sang putri. Setelah mengembalikannya ke orang tuanya, Raja Cepheus dan Ratu Cassiopeia, dia meminta tangan Andromeda untuk menikah, dan persetujuan diberikan, mereka kembali ke Seriphos bersama.

Sesampainya di Seriphos, Perseus menemukan bahwa Danae telah berlindung dengan nelayan yang pertama kali menyelamatkan mereka untuk menghindari tawaran tidak diinginkan Polydectes. Kepala Medusa berguna untuk membatu Polydectes, dan nelayan, Dictys, diangkat menjadi raja, sementara Danae, Perseus, dan Andromeda menuju ke Argos, setelah Perseus mengembalikan perisai ke Athena dan memberikan kepala Medusa padanya. Acrisius pergi ke Larissa untuk mencoba menghindari cucunya dan nasibnya, tetapi Perseus menerima undangan ke Larissa untuk menghadiri permainan pemakaman ayah raja. Berpartisipasi dalam permainan pemakaman, Perseus melemparkan diskus yang tersesat dan menabrak seorang lelaki tua di tribun – Acrisius – membunuhnya. Ada beberapa variasi pada akhir cerita, tergantung penulisnya.

Related Posts