Siapa Orang Yippy itu?

Partai Pemuda Internasional, atau Yippies, biasanya melakukan lelucon publik sebagai cara untuk menarik perhatian pada tujuan mereka.

Gerakan tandingan tahun 1960-an tidak selalu menghadirkan front persatuan secara politis. Banyak orang yang menganut unsur-unsur damai dari gaya hidup hippie tidak terlalu ingin menghadapi ‘sistem’ secara langsung. Fraksi lain, seperti Mahasiswa untuk Masyarakat Demokratis (SDS), seringkali terlalu siap menggunakan kekuatan fisik dan kekuatan massa untuk mencapai tujuan politik. Di antara kedua kubu ini ada anggota Partai Pemuda Internasional, yang lebih dikenal sebagai Yippies. Anggota pendiri Yippies termasuk Abbie Hoffman , istrinya Anita dan Jerry Rubin.

Abbie Hoffman adalah anggota pendiri Yippies.

Yippies lebih cenderung menggunakan teater gerilya atau lelucon publik untuk membawa perhatian pada tujuan mereka. Meskipun kaum Yippies lebih radikal daripada kaum hippie, sebagian besar anggota dan rekanan menarik garis pada protes dan aksi duduk yang terorganisir. Terinspirasi oleh kata-kata kasar penuh humor dari Abbie Hoffman, Yippies menciptakan manifesto politik absurd yang menunjukkan tindakan pembangkangan sipil yang luar biasa. Saran untuk menempatkan LSD di pasokan air kota atau membuat lingkaran Yippie melayang di Pentagon adalah tipikal. Sebagian besar literatur yang diproduksi oleh Yippies terdiri dari cacian-cacian yang mengandung kecabulan terhadap masyarakat arus utama, tetapi hanya sedikit yang menyerukan aksi militan.

Pada tahun 1968, Yippies siap untuk mendorong perubahan radikal dalam mesin politik Amerika. Keluarga Yippies berencana mengadakan “Festival Kehidupan” di taman di luar Konvensi Nasional Partai Demokrat di Chicago. Dalam upaya untuk menghadirkan front persatuan, anggota terkemuka Yippies, seperti Jerry Rubin dan Abbie Hoffman, setuju untuk bertemu dengan para pemimpin kelompok tandingan lainnya, termasuk SDS militan dan Komite Mobilisasi Nasional (MOBE), sebuah gerakan protes akar rumput. . Pertemuan-pertemuan ini, yang jarang berakhir dengan konsensus di antara faksi-faksi, juga dihadiri oleh agen-agen Biro Investigasi Federal (FBI) yang menyamar.

Konvensi Nasional Demokrat 1968 di Chicago terbukti menjadi tas campuran untuk Yippies. Mereka berhasil mencalonkan seekor babi bernama Pigasus sebagai presiden, dan beberapa pemimpin Demokrat muncul sebentar di lokasi demonstrasi. Namun, walikota Chicago, Richard Daley, juga menyerukan peningkatan pasukan keamanan, termasuk polisi anti huru hara dan Garda Nasional.

Bentrokan antara pengunjuk rasa dan polisi menjadi sangat keras. Sejumlah Yippies terluka atau ditangkap, termasuk Abbie Hoffman dan Jerry Rubin. Beberapa bulan setelah konvensi, dewan juri federal mendakwa Hoffman, Rubin dan enam pemimpin protes lainnya atas konspirasi untuk menghasut kerusuhan. Proses hukum kemudian dikenal sebagai persidangan Chicago Seven.

Yippies menjadi semakin terfragmentasi sepanjang tahun 1970-an, meskipun beberapa majalah bawah tanah yang diterbitkan di New York City berhasil menjaga cerita masa lalu Yippies tetap hidup. Generasi baru Yippies masih mempertahankan kehadirannya di Bleecker Street, tetapi pengaruhnya terhadap politik Amerika telah diredam dalam beberapa tahun terakhir. Anggota pendiri Abbie Hoffman, mungkin kecewa dengan sikap apatis pemuda Amerika tahun 1980-an, melakukan bunuh diri pada tahun 1989.

Jerry Rubin mengingkari sebagian besar tindakannya sebagai pemuda radikal, malah memilih untuk memeluk kapitalisme sebagai pengusaha yang sah di tahun 1980-an. Rubin meninggal pada tahun 1994 setelah ditabrak mobil. Banyak Yippies yang masih hidup masih mendukung nilai-nilai yang sama yang mereka pegang selama tahun 1960-an, tetapi sekarang bekerja untuk perubahan dari dalam sistem.

Related Posts