Siapa Orang Mohawk itu?

Seperti suku-suku lain di Konfederasi Iroquois, Bangsa Mohawk menggunakan kano untuk berdagang, memancing, dan berperang melintasi jalur air di wilayah Timur Laut Amerika dan Great Lakes.

Orang-orang Mohawk adalah suku asli Amerika yang secara historis terletak di tempat yang sekarang dikenal sebagai Lembah Mohawk di bagian utara New York di Amerika Serikat, meskipun wilayah mereka diperluas hingga mencakup bagian dari Kanada tenggara saat ini. Salah satu dari lima suku awal yang membentuk Liga Bangsa-Bangsa Iroquois, Mohawk berperang melawan Amerika Serikat dalam Perang Revolusi Amerika dan Perang 1812. Populasi Mohawk yang substansial tetap ada di seluruh New York dan di Quebec dan Ontario , Kanada. Mohawks memiliki dan mengoperasikan kasino di bagian utara New York dan dikenal pada abad ke-20 karena pekerjaan mereka dalam pembangunan banyak gedung pencakar langit Kota New York, termasuk Empire State Building.

Mohawks terlibat dalam pembangunan banyak gedung pencakar langit New York City, termasuk Empire State Building.

Sebagai bangsa dari Liga Iroquois, orang-orang Mohawk secara tradisional berbicara bahasa Mohawk dari keluarga bahasa Iroquoian. Dalam bahasa Mohawk, orang-orang Mohawk menyebut diri mereka sebagai Kanienkehaka yang diterjemahkan sebagai “Orang-orang dari Batu Api”. Nama mereka berasal dari wilayah tradisional mereka di Lembah Mohawk saat ini, di mana mereka menambang deposit batu api untuk menghasilkan mata panah dan alat lainnya.

Pada awal abad ke-17, orang-orang Mohawk bertemu dengan penjajah Belanda di tempat yang kemudian dikenal sebagai New Netherland. Mohawk memasuki bisnis perdagangan bulu dengan Belanda dan membentuk aliansi. Mereka mempertahankan perdagangan eksklusif dengan Belanda melalui pertempuran dengan suku-suku terdekat lainnya, termasuk Algonquin, dan awalnya berdamai dengan penjajah Prancis. Perdamaian dengan Prancis ini berlangsung hingga 1666, ketika Prancis menyerang Mohawk sebelum membuat perjanjian damai baru yang bergantung pada Mohawk yang menyambut misionaris Jesuit dan masuk Katolik.

Ketika Inggris mengusir Belanda dari New Netherland sekitar tahun 1674, Mohawk menjadi sekutu Inggris, dengan banyak yang mengalami konversi ke Protestan, dan mereka mempertahankan hubungan bermusuhan dengan suku-suku asli Amerika yang bertetangga . Kesetiaan Mohawk kepada penjajah Inggris berlanjut sepanjang Perang Prancis dan India serta Revolusi Amerika . Setelah kemenangan Amerika pada tahun 1776, sebagian besar orang Mohawk didorong ke barat dari New York saat ini dan ke tempat yang sekarang disebut Kanada. Dalam aliansi dengan sisa Liga Iroquois, orang-orang Mohawk akhirnya menandatangani perjanjian dengan Amerika Serikat pada tahun 1794, meskipun mereka kembali memihak Inggris dalam Perang tahun 1812.

Related Posts