Siapa Gurbanguly Berdimuhammedow?

Pria memegang bola dunia

Gurbanguly Berdimuhammedow adalah Presiden Turkmenistan. Dia telah memegang jabatan itu sejak akhir 2006, ketika dia menjabat sebagai penjabat presiden setelah kematian Saparmurat Niyazov. Gurbanguly Berdimuhammedow secara resmi memenangkan pemilihan pada awal Februari 2007, dan dilantik sebagai Presiden penuh.

Gurbanguly Berdimuhammedow lahir pada 1950-an di tempat yang sekarang menjadi provinsi Ahal, yang saat itu berada di bawah naungan SSR Turkmenistan, sebagai bagian dari Uni Soviet. Dia menghadiri sekolah kedokteran pada 1970-an, dan mengejar karir di bidang kedokteran gigi.

Pada tahun 1995, Berdimuhammedow bergabung dengan Kementerian Kesehatan dan Industri Medis di bawah presiden Saparmurat Niyazov, sebagai kepala pusat kedokteran gigi. Dia berkembang dengan cepat, dan pada tahun 1997 diangkat menjadi Menteri Kesehatan. Empat tahun kemudian ia diangkat menjadi Wakil Perdana Menteri.

Pada tahun 2004 Gurbanguly Berdimuhammedow gajinya ditangguhkan selama tiga bulan oleh presiden, sebagai tanda solidaritas dengan profesional kesehatan tingkat bawah, yang pada saat itu tidak dibayar oleh pemerintah karena masalah anggaran.

Presiden Niyazov meninggal mendadak pada akhir tahun 2006, dan Gurbanguly Berdimuhammedow ditugaskan untuk mengatur pemakamannya. Banyak orang melihat ini sebagai pertanda bahwa dia akan menjadi orang yang dipilih untuk mengisi kursi presiden. Benar saja, tidak lama kemudian, Gurbanguly Berdimuhammedow ditunjuk sebagai penjabat presiden oleh Dewan Keamanan Negara.

Pada saat Gurbanguly Berdimuhammedow diangkat sebagai penjabat presiden, ada ketentuan dalam konstitusi yang melarang seorang penjabat presiden mencalonkan diri sebagai presiden dalam pemilihan terbuka. Ini dimaksudkan untuk menghentikan seseorang yang diangkat secara tidak demokratis dan kemudian menggunakan status incumbent mereka untuk mempertahankan kekuasaan. Namun, tidak lama setelah menunjuk penjabat presiden Gurbanguly Berdimuhammedow, Dewan Rakyat Turkmenistan memilih untuk menghapus ketentuan itu, menghilangkan hambatan apa pun baginya untuk mencalonkan diri sebagai presiden.

Dalam pemilihan terbuka, Gurbanguly Berdimuhammedow mencalonkan diri sebagai salah satu dari enam kandidat, semua anggota partai yang sama, Partai Demokrat Turkmenistan. Dia didukung secara luas oleh berbagai faksi elit di Turkmenistan, dan hasil pemilu resmi pemerintah menunjukkan dia telah memenangkan lebih dari 89% suara rakyat.

Setelah mengambil kursi kepresidenan penuh, Gurbanguly Berdimuhammedow dengan cepat mulai menopang dukungan diplomatik internasional. Dia bertemu dengan Vladimir Putin dari Rusia segera setelah pemilihannya, dan juga melakukan perjalanan ke Arab Saudi untuk bertemu dengan Raja Abdullah. Selama di Arab Saudi, ia juga mengunjungi sejumlah tempat suci Islam di Madinah.

Sejumlah rumor dan spekulasi telah meningkat seputar Gurbanguly Berdimuhammedow. Beberapa orang berpendapat bahwa, karena kemiripan visualnya dengan presiden Niyazov, dia mungkin sebenarnya adalah anak haram mantan presiden. Yang lain menyarankan ini adalah langkah propaganda terang-terangan untuk membangun rasa kontinuitas dan legitimasi untuk kepresidenannya. Banyak media juga mengkritik pemilihan di mana Gurbanguly Berdimuhammedow memenangkan kursi kepresidenan, dengan International Crisis Group bahkan menyebutnya secara terang-terangan dipalsukan.

Related Posts