Siapa Edgar Cayce?

Edgar Cayce adalah seorang Kristen yang taat.

Edgar Cayce (1877-1945), juga dikenal sebagai ” nabi yang tidur ,” adalah penyembuh psikis yang paling didokumentasikan, dan mungkin paling sukses di dunia. Sebagai fotografer, Cayce akhirnya menyerahkan pekerjaannya untuk menerbitkan bacaan penyembuhan penuh waktu di mana dia hanya akan menerima sumbangan. Selain pembacaan penyembuhan Cayce juga melakukan reinkarnasi atau “pembacaan kehidupan” dan membuat prediksi tentang masa depan. Seorang Murid Kristus yang taat yang membaca Alkitab setidaknya sekali setahun, Cayce sering berselisih dengan dirinya sendiri atas pengalaman pribadinya versus ajaran agamanya.

Edgar Cayce dikenal karena menafsirkan mimpi.

Edgar Cayce lahir pada 18 Maret 1877 di Beverly, sebuah kota pertanian kecil di luar Hopkinsville Kentucky. Setelah menyelesaikan sekolah dasar, Cayce muda mengambil berbagai pekerjaan lokal dan akhirnya bekerja sebagai penjual asuransi dan buku. Segera setelah itu dia terserang suatu kondisi yang merampas suaranya. Meskipun dia mencari perhatian medis, tidak ada yang membantu dan dia mengambil fotografi sebagai gantinya, bekerja sebagai magang di sebuah studio potret lokal di Hopkinsville.

Pada tahun 1901 “Hart, the Laugh King,” seorang penghibur keliling dan ahli hipnotis tampil di Hopkinsville dan mendengar tentang laringitis Cayce. Dia menawarkan untuk menyembuhkan Cayce di atas panggung selama pertunjukan. Cayce menerima dan dimasukkan ke dalam hipnotis trans dan diberi saran agar suaranya sembuh. Konon suara Cayce kembali tetapi penderitaan tetap ada ketika dibawa keluar dari trans. Hart mencoba sugesti post-hipnotis yang gagal.

Sementara Hart harus pergi ke kota-kota lain, seorang ahli hipnotis lokal bernama Al Layne setuju untuk mengobati Cayce. Atas saran seorang spesialis dari New York yang pernah mendengar tentang kasus tersebut, Layne menyarankan Cayce untuk menjelaskan kondisi dan penyembuhannya selama menjalani hipnotis trans. Cayce menggunakan “kita” ketika merujuk pada dirinya sendiri dalam suara trans, referensi orang ketiga yang khas yang akan menandai sesi mendatang. “Suara orang ketiga” menyampaikan bahwa penyakitnya psikosomatik dan dapat disembuhkan dengan meningkatkan aliran darah ke laring. Layne mengeluarkan sugesti hipnosis untuk meningkatkan aliran darah dan kabarnya suara Cayce kembali setelah menerapkan sugesti ini selama sekitar dua puluh menit. Meskipun Cayce mengalami kekambuhan, ia konon menerapkan kembali teknik tersebut untuk akhirnya mempengaruhi penyembuhan permanen.

Layne sangat tertarik untuk mengeksplorasi batas-batas “suara trans yang menyembuhkan” dan meminta Cayce untuk menggambarkan penyakitnya sendiri dan menyarankan penyembuhan. Dilaporkan, diagnosa Cayce tentang Layne dan pengobatan yang disarankan efektif dan dimuat di surat kabar lokal. Layne memberi tahu Cayce bahwa dia harus melakukan layanan penyembuhan untuk publik, yang akhirnya disetujui Cayce dengan syarat pembacaan itu gratis. Awalnya pembacaan bersifat lokal tetapi Cayce segera dibanjiri surat dari seluruh dunia. Dia akhirnya meminta sumbangan untuk mendukung dia dan keluarganya, memungkinkan dia untuk melakukan pembacaan penuh waktu.

Dalam sesi biasa, Edgar Cayce akan berbaring di sofa, tangan terlipat di dada, mata tertutup. Cayce mengklaim bahwa setelah memasuki keadaan trans dia bisa mengakses catatan Akashik, sebuah pesawat non-fisik yang diusulkan yang menyimpan semua pengetahuan, masa lalu, sekarang dan masa depan. Cayce percaya bahwa catatan Akashik dapat diakses oleh siapa saja yang dapat memanfaatkan kondisi mental yang benar. Dari negara bagian ini Cayce akan mengeluarkan bacaan sebagai tanggapan atas surat yang dibacakan kepadanya oleh seorang asisten, biasanya istrinya.

Selain penyembuhan, Edgar Cayce juga menafsirkan mimpi dan memberikan bacaan kehidupan di mana ia konon menyampaikan informasi kepada orang-orang tentang kehidupan dan hubungan lain. Tema umum Cayce adalah periode Atlantis, di mana ia mengaku pernah hidup. Dia juga percaya banyak orang sezaman adalah jiwa reinkarnasi dari periode Atlantis.

Cayce juga membuat prediksi tentang masa depan, beberapa di antaranya tidak terjadi. Ini termasuk referensi untuk perubahan bumi yang menunjukkan kemungkinan pergeseran kutub dan kehancuran California dengan jatuh ke laut, yang menurut beberapa pengikut Cayce, seharusnya terjadi pada tahun 1998. Namun, Cayce sama-sama menekankan kehendak bebas dan kemampuannya untuk mengubah atau mengubah hal-hal yang akan datang, bahkan peristiwa yang tampaknya telah ditakdirkan.

Dari bacaannya, Cayce konon mengatakan bahwa orang hanya boleh mematuhi bacaan jika hal itu membuat penerima menjadi orang yang lebih baik. Selama hidupnya Edgar Cayce dilaporkan memberikan sekitar 22.000 bacaan, dimana sekitar 14.000 telah dilestarikan. Ketika keluar dari trans Cayce mengaku tidak tahu apa yang dikatakan, tetapi tugas itu menguras fisik dan Cayce jatuh ke dalam kesehatan yang buruk. Meskipun demikian, lanjutnya, dengan alasan tekanan besar untuk bertanggung jawab kepada banyak orang yang meminta bantuannya. Edgar Cayce meninggal pada 3 Januari 1945 setelah menderita stroke sehari sebelumnya. Cayce berusia 67 tahun.

Skeptis mengklaim akurasi Cayce tidak lebih baik daripada kebetulan dan bahwa banyak dari kesuksesannya dapat dikaitkan dengan semacam sindrom “pepercaya sejati”. Banyak skeptis pada zamannya mencoba mengungkap tipu daya, tetapi tidak ada yang berhasil. Orang-orang percaya mengklaim bahwa banyak prediksi akurat dan ribuan diagnosis medis Edgar Cayce—seorang pria tanpa pelatihan medis—jauh lebih besar daripada peluang. Contoh-contoh dari karyanya yang luas memang tampak menentang penjelasan menurut ilmu pengetahuan cararn.

Hari ini Edgar Cayce tetap menjadi sosok misterius dengan pengikut setia. Beberapa menganggapnya sebagai Bapak Gerakan Zaman Baru dan penyalur paling produktif di zaman cararn. Banyak yang terus mempelajari kehidupan dan ramalannya.

Related Posts