Siapa Andrew Jackson?

Jenderal Andrew Jackson memimpin jalan menuju kemenangan di Pertempuran New Orleans.

Andrew Jackson, presiden ketujuh Amerika Serikat, lahir pada 15 Maret 1767 di Waxhaw, di perbatasan Carolina Utara dan Selatan, dari pasangan Elizabeth Hutchinson yang baru saja menjanda. Orang tuanya adalah imigran Skotlandia-Irlandia yang datang untuk bertani di tanah pada tahun 1765 dengan putra Hugh dan Robert.

Tumbuh dewasa, Andrew Jackson penuh semangat dan sering berkelahi. Dia belajar membaca meskipun pendidikannya sporadis. Pada usia tiga belas tahun, Andrew menjadi kurir untuk resimen milisi Carolina Selatan dalam Perang Revolusi . Hampir remaja, Jackson dalam beberapa pertempuran dengan simpatisan Inggris dan Inggris. Setelah Hugh terbunuh, Robert dan Andrew ditangkap oleh Inggris. Kedua bersaudara itu terjangkit cacar di penjara. Ibu mereka mengatur pembebasan mereka, tetapi dia juga tertular penyakit itu, dan itu berakibat fatal bagi dia dan Robert. Andrew pulih, tetapi dia menjadi yatim piatu pada usia 14 tahun.

Andrew Jackson adalah presiden AS ketujuh.

Untuk mendapatkan uang, pemuda itu membuat pelana. Dia mengajar di sekolah selama beberapa waktu sebelum belajar hukum sendiri. Pada 1787, ia telah cukup belajar untuk mendirikan praktik hukumnya sendiri di Nashville, yang saat itu merupakan bagian dari perbatasan Carolina Utara yang pada akhirnya akan menjadi milik Tennessee.

Pada tahun 1791, Andrew Jackson menikah dengan Mrs. Rachel Donelson Robards, yang dia temui saat dia tinggal di rumah kos ibunya. Pernikahan ini akan menimbulkan banyak masalah bagi pasangan itu ketika terungkap bahwa pernikahan pertama Rachel belum secara resmi berakhir. Meskipun situasi telah diperbaiki dan upacara kedua diadakan, para pembuat gosip dan musuh politik akan memanfaatkan fakta ini untuk mengobarkan api skandal. Jackson akan bertarung lebih dari satu duel untuk menegakkan kehormatan istrinya.

Dengan mengabaikan untuk mencegah Georgia memindahkan penduduk asli Amerika, Andrew Jackson bertanggung jawab atas Jejak Air Mata.

Pada 1796, ia terpilih untuk melayani sebagai anggota kongres dari negara bagian Tennessee yang baru didirikan. Pada 1797 ia menjadi senator AS, dan memegang peran itu sampai 1798, ketika ia mengambil posisi sebagai hakim di pengadilan tinggi Tennessee. Dia adalah seorang hakim sampai 1804.

Andrew dan Rachel Jackson memelihara perkebunan, Hermitage, dan membiakkan kuda pacu. Jackson menyimpan budak untuk membantu menjalankan perkebunannya. Emosi berapi-api masa mudanya tidak hilang di masa dewasa, dan ia terus terlibat dalam duel dan perkelahian sesekali. Pada tahun 1806, Andrew Jackson dan Charles Dickinson berduel dengan pistol. Dickinson menembak Jackson di dada, luka yang akan dideritanya selama sisa hidupnya. Jackson membalas tembakan, membunuh Dickinson.

Budak membantu menjalankan perkebunan Andrew Jackson.

Meskipun Rachel dan Andrew tidak pernah memiliki anak sendiri, mereka mengadopsi keponakan Rachel, menamainya Andrew Jackson, Jr. Mereka juga mengadopsi seorang yatim piatu India bernama Lyncoya. Keluarga Jackson juga bertindak sebagai wali dari sejumlah anak lain, lingkungan yang datang untuk tinggal bersama mereka setelah kematian orang tua mereka.

Seorang kolonel di milisi Tennessee, penampilan sukses Jackson dalam Perang 1812 memperkuat reputasinya untuk keberanian. Dia dijuluki Old Hickory oleh pasukan yang mengagumi ketangguhannya. Dia akhirnya akan mencapai pangkat mayor jenderal.

Pada tahun 1822, ia menjadi calon presiden pertama yang dinominasikan bukan oleh Kongres tetapi oleh sebuah partai politik. Pada tahun 1823, ia terpilih menjadi anggota Senat AS dalam persiapan untuk pencalonan presiden.

Andrew Jackson adalah presiden ketujuh Amerika Serikat.

Meskipun Andrew Jackson memenangkan suara populer dalam pemilihan presiden tahun 1824, tidak ada mayoritas yang jelas di perguruan tinggi pemilihan. Keputusan akan ada di DPR. Demokrat Jackson dikalahkan oleh John Quincy Adams. Jackson memutuskan untuk kembali dalam pemilihan tahun 1828.

Hampir segera setelah pemilihan 1824 berakhir, kampanye untuk pemilihan 1828 dimulai. Jackson pulang ke perkebunannya sementara para pendukung Adams dan Jackson melancarkan serangan pribadi yang jahat terhadap calon masing-masing. Andrew Jackson memenangkan perlombaan untuk presiden AS pada tahun 1828, tetapi Rachel meninggal tak lama sebelum dia menjabat. Jackson menyalahkan kematiannya pada tekanan yang dia alami atas tuduhan fitnah selama kampanye dan tidak pernah memaafkan saingannya untuk itu. Keponakan Rachel, Emily Donelson, menggantikan Rachel sebagai tuan rumah.

John Quincy Adams mengalahkan Andrew Jackson dalam Pemilihan Presiden 1824, tetapi kalah dari Jackson empat tahun kemudian.

Jackson yang berusia 61 tahun menjadi presiden pada 4 Maret 1829. Dia menjabat dua periode, dan pemerintahannya mencerminkan kepribadian pemimpinnya. Dia mendorong kontrol pemerintah federal atas masing-masing negara bagian. Dia melunasi utang negara . Dia menolak untuk mencegah Georgia mengusir penduduk asli Amerika dari tanahnya, sebuah keputusan yang membuka jalan bagi Jejak Air Mata . Meskipun dia terus memiliki budak selama sisa hidupnya, dia dengan setia mendukung Union.

Sakit TBC, sakit kepala kronis, dan kesakitan karena luka lama yang tak terhitung jumlahnya, ia menolak untuk mencari masa jabatan ketiga. Dia pensiun ke Pertapaan pada 3 Maret 1837. Ribuan orang datang untuk mengucapkan selamat tinggal padanya. Ia meninggal pada 8 Juni 1845.

Related Posts