Siapa Agni?

Agni adalah dewa api dalam agama Hindu. Namanya secara harfiah berarti “Api” dalam bahasa Sansekerta , dan merupakan serumpun dari kata Latin ignis . Agni adalah salah satu utusan para dewa, dan salah satu tugasnya adalah membawa pengorbanan yang dipersembahkan oleh para penyembah kepada para dewa.

Agni adalah salah satu dewa terpenting dalam jajaran Veda. Imannya mendahului agama Hindu, karena penyembahan api adalah salah satu yang tertua di dunia. Dia adalah salah satu dari segelintir dewa yang dimasukkan hampir seluruhnya ke dalam struktur agama Hindu.

Agni, dewa api Hindu, hadir dalam kilat dan hal-hal lain yang mirip api.

Agni adalah dewa abadi, tetapi juga dipandang sebagai anak muda yang abadi. Ini adalah perwakilan dari salah satu keajaiban api, bahwa setiap hari perapian dinyalakan kembali, api mulai lagi, namun api itu sendiri selalu konstan. Agni digambarkan dalam berbagai cara, tetapi paling sering memiliki tujuh lidah api yang keluar dari kedua wajahnya, dan gigi emas cerah. Tubuhnya benar-benar merah, meskipun ia memiliki surai rambut hitam yang mengejutkan. Dia adalah dewa berkaki tiga, dengan tujuh lengan merah, dan tujuh sinar cahaya yang bersinar dari tubuhnya.

Agni terlihat hadir dalam segala hal seperti api. Dia hadir dalam kilat yang menyambar dari badai dan meledakkan tanah menjadi api, dia hadir dalam kolom asap yang dikatakan menahan Langit dari Bumi, dan dia hadir di bawah sinar matahari. Dia juga dipandang hadir di mana api metaforis membakar, seperti di perut orang-orang, dan di dalam diri orang-orang itu sendiri, sebagai nyala api kecil yang menciptakan kehidupan. Agni adalah dewa yang mampu memberikan keabadian pada manusia, dan mampu membersihkan dalam api sin-sin yang mungkin telah dilakukan manusia selama hidup mereka.

Karena pengorbanan dibakar, Agni adalah dewa pengorbanan juga. Dia mengumpulkan persembahan yang naik ke Surga, dan menyerahkannya kepada para dewa yang mereka tuju. Ini memunculkan statusnya sebagai salah satu utusan utama para dewa, salah satu dari banyak peran kecilnya di jajaran dewa. Dia memiliki aturan yang menentukan penggunaan nyala apinya, dan arah api menghadap ditentukan oleh tujuan api. Api yang membakar ke selatan dimaksudkan untuk pengorbanan kepada orang mati, api yang membakar ke timur dimaksudkan untuk pengorbanan kepada para dewa, dan api yang membakar barat adalah api yang dimaksudkan untuk memasak sederhana.

Ada banyak cerita yang berkaitan dengan kelahiran Agni, tetapi yang paling umum ia diberikan sebagai putra Prthivi dan Dyaus Pita, kembaran Indra, dan saudara Fajar dan Malam. Dia mengambil pengantin wanita, Svaha, dan darinya memiliki seorang anak, Karttikeya. Beberapa mitos menceritakan dia dilahirkan dari sepuluh ibu, mewakili sepuluh jari manusia yang melahirkan api. Sebuah bangunan mitos yang mengatakan bahwa setelah kelahirannya ia melahap orang tuanya, mewakili api yang menyala menjadi abu, dua batang yang digunakan untuk menyalakannya.

Related Posts