Mengapa Legal Pads Berwarna Kuning?

Meskipun umumnya dikaitkan dengan warna kuning, bantalan legal sebenarnya ditentukan oleh margin 1,25 inci di sisi kiri, dan berwarna putih.

Bantalan hukum adalah salah satu jenis notepad yang paling terkenal. Mereka mendapatkan nama mereka karena telah digunakan oleh pengacara selama beberapa dekade, meskipun banyak konsumen lain juga menggunakannya. Alasan warna kuning pad klasik sebenarnya agak misterius, meski ada beberapa teori yang saling bersaing. Salah satu sarannya adalah warna kuning lebih “merangsang” dan membuat tulisan tinta gelap lebih mudah dibaca. Teori lain adalah bahwa warna dipilih untuk menyembunyikan usia kertas, atau fakta bahwa kertas itu terbuat dari bahan daur ulang.

Pengacara harus melakukan banyak pencatatan, dan cetakan gelap pada latar belakang terang dianggap lebih mudah dibaca.

Secara teknis, satu-satunya persyaratan untuk “bantalan hukum” yang sebenarnya adalah bahwa ia harus memiliki margin 1,25 inci (3,17 sentimeter) dari sisi kiri. Margin ini menyisakan ruang untuk membuat catatan atau komentar. Bantalan ini bisa datang dalam semua ukuran dan warna, tetapi kebanyakan orang berpikir tentang bantalan kuning dengan lembaran sobek berukuran letter, yang dilekatkan di bagian atas dengan permen karet daripada jahitan atau spiral.

Menurut American Pad and Paper Company, seorang pria bernama Thomas Holley memikirkan ide untuk menggunakan penyortiran, potongan-potongan kertas yang tersisa setelah dipotong menjadi lembaran, untuk membuat buku catatan kecil. Sebelumnya, penyortiran telah sia-sia, dan ide Holley diterima dengan baik. Dia memulai sebuah perusahaan yang mulai memproduksi buku catatan dalam berbagai ukuran.

Pengacara mengadopsi pembalut karena profesi mereka membutuhkan banyak menulis dan mencatat. Seiring waktu, buku catatan dengan kertas ukuran letter kemudian dikenal sebagai buku catatan karena buku catatan tersebut dapat dengan mudah ditempatkan ke dalam file klien. Anehnya, pembalut ukuran legal tidak biasa seperti dulu, karena upaya untuk menjaga dokumen legal pada ukuran standar. Garis panduan membantu untuk menjaga tulisan tetap rata dan lurus dan, tampaknya, margin yang lebih besar ditambahkan oleh permintaan khusus dari komunitas hukum.

Bagaimana warna kuning dikaitkan dengan bantalan ini menjadi bahan perdebatan. American Pad and Paper Company mengatakan bahwa kuning dipilih karena lebih merangsang secara intelektual. Cetakan gelap pada latar belakang terang tentu lebih mudah dibaca, dan kertas kuning cenderung tidak menimbulkan silau yang menyakitkan daripada kertas putih . Juga sulit untuk mengetahui berapa umur kertas itu, karena kertas menguning seiring waktu. Sebagai alternatif, kertas mungkin telah dicat kuning secara seragam untuk membantu menyembunyikan fakta bahwa kertas itu terbuat dari bermacam-macam bahan daur ulang.

Apapun alasan aslinya, pembalut hukum biasanya diasosiasikan dengan warna kuning. Banyak firma hukum sebenarnya telah beralih ke pembalut putih, karena kertas kuning tidak dapat dengan mudah didaur ulang. Beberapa orang juga lebih menyukai kontras yang lebih terang dari tinta gelap di atas kertas putih. Tampaknya tidak mungkin, bagaimanapun, bahwa kertas kuning akan pernah hilang sama sekali.

Related Posts