Mengapa Ada Begitu Banyak Pahlawan Yatim Piatu dan Pahlawan Super?

Pahlawan yatim piatu dan pahlawan super mungkin menarik bagi pembaca yang lebih luas.

Tema umum yang berjalan dalam fiksi , mitologi , dan bahkan dalam catatan agama Barat adalah gagasan tentang pahlawan dan pahlawan super yatim piatu. Musa ditinggalkan dalam keranjang, Hercules tumbuh tanpa ayahnya, dan Buddha menolak kehidupan keluarganya untuk hidup miskin . Dongeng memperkenalkan kita kepada anak-anak dari ayah yang tidak ada dan pengasuh yang kejam yang telah menggantikan ibu mereka: Cinderella, Hansel dan Gretel, dan Putri Salju. Fiksi membuat banyak orang tua dari David Copperfield, Pip dari Great Expectations , Tom Sawyer dan Huck Finn, Anne Shirley, Jane Eyre , dan dari semua cerita tentang Raja Arthur. Buku komik menawarkan pahlawan yatim piatu seperti Batman, Spiderman , Superman, banyak dari X-men, atau Anda akan melihat karakter dalam fiksi yang lebih cararn dari film dan buku seperti Harry Potter, Frodo Baggins, Anak-anak Baudelaire, dan Luke dan Leia Skywalker.

Catwoman ditampilkan dalam komik Batman.

Apa tujuan menciptakan begitu banyak pahlawan dan pahlawan super yatim piatu, dan apa gagasan tentang anak-anak yang dibesarkan dalam situasi yang kurang ideal yang seharusnya diberikan kepada penonton? Ada sejumlah interpretasi dari pola dasar ini. Salah satunya adalah interpretasi tradisional Joseph Campbell dan Jung tentang perjalanan sang pahlawan.

Kekurangan orang tua, pahlawan yatim piatu, dan pahlawan super dianggap sebagai “anak-anak dunia”. Ketika Anda memikirkan hubungan kompleks anak-anak dengan keluarga, cukup mudah untuk memahami bagaimana kurangnya salah satu atau kedua orang tua membebaskan anak dari kewajiban keluarga yang mungkin tidak akan menciptakan drama terbaik. Contoh-contoh di atas memberikan gambaran tentang berbagai jenis perjalanan yang mungkin dilakukan anak-anak atau orang dewasa ini, tetapi salah satu konsekuensi dari melayani dunia daripada sekelompok orang tua adalah bahwa menyenangkan “dunia orang tua” dapat berarti menyelamatkannya. Setelah membesarkan diri mereka sendiri, dan telah dibebaskan dari banyak hubungan kompleks anak dengan orang tua, pahlawan yatim piatu dan pahlawan super memiliki kebebasan yang jauh lebih besar untuk berinteraksi dengan dunia dalam skala yang lebih besar, dan mereka mungkin melihat dunia sebagai orang tua dan segala isinya. penduduk sebagai keluarga. Karena itu, banyak pahlawan dan pahlawan super berakhir dengan keluarga besar yang harus mereka selamatkan.

Yatim piatu yang menjadi pahlawan super memberi harapan kepada pembaca bahwa orang dapat mengatasi perjuangan.

Beberapa anak yatim hanya mencari rumah dan keluarga. David Copperfield menemukan ini dengan bibinya, Jane Eyre dengan sepupunya dan kemudian dengan pernikahannya dengan Mr. Rochester, dan Anne Shirley menemukan keluarga dan cinta dengan orang tua angkatnya, Matthew dan Marilla Cuthbert. Cinderella dan Putri Salju melarikan diri dari ibu tiri yang jahat dengan menikah. Yang lain, terutama “pemeran” superhero tidak pernah benar-benar diberi keluarga dalam pengertian tradisional. Bahkan, meskipun mereka mungkin memiliki ikatan yang kuat dengan teman-teman, atau dengan pengasuh, mereka terus-menerus berusaha untuk membuktikan kelayakan kepada dunia, dan putus asa untuk menyelamatkan orang-orang di dalamnya yang mereka sayangi. Pikirkan keinginan Peter Parker untuk menyelamatkan Bibi May, terutama setelah kehilangan sosok ayah terakhirnya, Paman Ben.

Anak yatim memiliki lebih banyak kebebasan untuk berinteraksi dengan dunia.

Beberapa pahlawan yatim piatu dan pahlawan super karena kebutuhan untuk melanjutkan alur cerita menjadi begitu mengakar dalam menyelamatkan dunia sehingga mereka tidak pernah dapat membuat unit keluarga yang dapat diandalkan. Ini terutama berlaku untuk sebagian besar pahlawan super buku komik. Dunia membutuhkan tabungan terus-menerus, dan ini menciptakan ketidakmampuan untuk memiliki keluarga atau anak-anak mereka sendiri. Lainnya, seperti Harry Potter dan Luke Skywalker dapat melepaskan anak mereka dari status dunia untuk menjadi sangat terlibat dalam keluarga yang mereka buat sendiri, tetapi hanya ketika bahaya telah berlalu.

Kerabat yang terbunuh adalah tema umum dengan cerita asal superhero.

Anda juga dapat mengevaluasi pahlawan dan pahlawan super yatim piatu sebagai sarana yang menekankan kecemasan, kesepian, dan kemandirian. Superhero tipe buku komik biasanya adalah orang yang selalu menderita, atau setidaknya sebagian besar waktu. Terutama ketika pahlawan seperti itu harus berurusan dengan kematian orang tua yang terbunuh, misinya dalam hidup mungkin adalah menciptakan dunia yang lebih aman bagi anak-anak lain. Kehilangan bahkan satu orang tua bisa sangat traumatis dan selamanya mengubah kehidupan seorang anak, dan pahlawan super dapat melakukan semua yang mereka bisa untuk mencegah nasib ini bagi anak-anak lain. Empati untuk penderitaan dan keinginan untuk mengakhiri atau mencegahnya bagi orang lain diperbesar.

Batman adalah pahlawan buku komik yang dibuat pada tahun 1939 yang kemudian muncul di acara televisi, kartun, dan film.

Ada juga faktor bagaimana pahlawan dan pahlawan super dapat diisolasi dari kehidupan bersama melalui kehilangan orang tua. Mereka tidak memiliki pengalaman tumbuh dengan orang tua yang penuh kasih, dan dengan demikian tidak sepenuhnya berpartisipasi dalam dunia mereka. Sebaliknya mereka berada di luarnya, dan sering kali memiliki wawasan langka untuk mengamati dunia dari perspektif yang sama sekali berbeda.

Ada baiknya untuk mempertimbangkan mengapa kita melihat tema ini diungkapkan begitu umum. Mungkin kita memandang anak-anak yatim piatu atau anak-anak yang memiliki orang tua yang buruk ini sebagai milik kita sendiri. Mereka mungkin bukan hanya anak-anak dunia, tetapi mungkin milik setiap pembaca.

Related Posts