Fungsi kerongkongan pada manusia

Kerongkongan merupakan bagian dari sistem pencernaan makhluk hidup, baik vertebrata maupun invertebrata, yang dibentuk oleh tabung otot yang pada manusia berukuran sekitar 25 sentimeter. Juga disebut esophagus, bertindak mengkomunikasikan faring dengan lambung.

Kerongkongan meluas dari vertebra serviks keenam atau ketujuh ke vertebra toraks kesebelas. Melalui itu, makanan berpindah dari faring ke lambung. Kata “esophagus” berasal dari bahasa Latin “esophagus” yang berasal dari kata Yunani “oisophagos” (οισοφάγος), yang secara harfiah berarti ‘masuk melalui makanan’.

Letak

Kerongkongan terletak di antara trakea (batang tenggorokan) dan tulang belakang. Kerongkongan melewati bagian bawah leher, menembus diafragma hanya di sebelah kiri garis tengah, dan bergabung dengan jantung (atas) ujung lambung.

Pada orang dewasa, kerongkongan memiliki panjang sekitar 25 cm (10 inci). Ketika seseorang menelan, dinding otot kerongkongan berkontraksi untuk mendorong makanan ke dalam perut. Kelenjar pada lapisan kerongkongan menghasilkan lendir, yang membuat lorong lembab dan memfasilitasi menelan.

Kerongkongan mengangkut makanan ke perut dengan kontraksi yang dikoordinasikan lapisan otot tersebut. Proses ini otomatis dan orang biasanya tidak menyadari hal itu.

Banyak orang yang akan mulai merasakan kerongkongannya ketika menelan sesuatu yang terlalu besar, atau ketika Anda meminum cairan yang sangat panas atau sangat dingin. Saat itu anda akan merasakan gerakan makanan atau minuman berjalan ke kerongkongan kemudian lambung, yang mungkin merupakan sensasi tidak nyaman.

Makanan akan melewati kerongkongan dengan menggunakan proses peristaltik. Secara khusus, menghubungkan faring, yang merupakan rongga tubuh yang umum bagi pabrik pencernaan dan sistem pernapasan dengan perut, di mana tahap kedua pencernaan dimulai.

Lapisan otot kerongkongan biasanya terjepit bersama-sama pada kedua ujung atas dan bawah oleh otot-otot yang disebut sfingter. Ketika seseorang menelan, sfingter menjadi rileks otomatis sehingga dapat memungkinkan makanan atau minuman untuk lewat dari mulut ke lambung.

Otot-otot kemudian menutup dengan cepat untuk mencegah makanan tertelan atau minuman tidak bocor keluar dari perut kembali ke kerongkongan atau ke dalam mulut. Sfingter ini memungkinkan untuk menelan sambil berbaring atau bahkan terbalik.

Ketika orang bersendawa untuk melepaskan udara atau gas tertelan dari minuman berkarbonasi, Sfingter menjadi releks dan sejumlah kecil makanan atau minuman bisa datang kembali sebentar; Kondisi ini disebut refluks. Kerongkongan cepat meremas bahan kembali ke perut. Jumlah refluks ini dan reaksi dengan kerongkongan dianggap normal.

kerongkongan

Sementara fungsi kerongkongan jelas merupakan bagian penting dari kehidupan sehari-hari, orang-orang yang harus kerongkongan mereka dibuang, misalnya karena kanker, bisa hidup relatif sehat tanpa itu.

Struktur

Kerongkongan adalah struktur seperti tabung yang terdiri dari tiga lapisan yang saling tumpang tindih:

  • Lapisan mukosa: Terdiri dari epitel dan jaringan ikat di bawahnya. Epitel bertingkat (dengan beberapa lapisan sel) datar, tidak berkeratin, yang menutupi lumen esofagus di bagian dalamnya. Epitel ini terus diperbarui dengan pembentukan sel-sel baru di lapisan basalnya. Untuk memfasilitasi penggerak makanan menuju lambung, epitel ditutupi oleh lapisan tipis lendir, yang dibentuk oleh kelenjar kardial dan esofagus. Jaringan ikat adalah jenis longgar, dan dipisahkan dari lapisan berikutnya (submukosa) melalui lapisan muskular mukosa, atau muskularis mukosa.
  • Lapisan submukosa: lapisan yang berada di bawah mukosa, dan dibentuk oleh jaringan ikat padat, terdapat kelenjar esofagus.
  • Lapisan otot: dibentuk oleh lapisan dalam sel otot polos dengan arah melingkar dan lapisan luar sel otot longitudinal lainnya, yang bila berkontraksi membentuk gelombang peristaltik yang mengarahkan bolus makanan ke perut.

Lapisan otot lebih fleksibel dan pengukuran biomekanik telah menunjukkan bahwa lapisan tersebut memiliki modulus elastisitas yang lebih rendah. Perbedaan dalam kekakuan / fleksibilitas ini menyiratkan bahwa distribusi tekanan di esofagus tidak dapat seragam.

Selain struktur tubularnya, esofagus memiliki dua katup, satu di saluran masuk dan yang lainnya di saluran keluar, yaitu:

  • Sfingter esofagus bagian atas (EES): membagi faring dari esofagus. Ini dibentuk oleh otot cricopharyngeus yang menempelkannya ke krikoid. Otot ini adalah otot lurik (meskipun demikian, otot ini tidak disengaja dan dipersarafi oleh saraf vagus dan cabang-cabang pleksus esofagus) yang mulai menelan.
  • Sfingter esofagus bagian bawah (LES): memisahkan esofagus dari lambung. Ini sebenarnya bukan sfingter anatomis, tetapi fisiologis, karena tidak ada struktur sfingter tetapi memiliki tekanan tinggi 10-25 mmHg saat istirahat.

Peningkatan tekanan saat istirahat dipertahankan oleh kontribusi saraf dan otot, sedangkan relaksasi terjadi sebagai respons terhadap faktor neurogenik. Fungsi motoriknya yang eksklusif mendorong bolus makanan melalui toraks dalam perjalanannya dari mulut ke perut (tidak melakukan fungsi penyerapan atau pencernaan). Pada fase menelan yang tidak disengaja, terjadi peninggian langit-langit lunak, obstruksi nasofaring, dan penutupan glotis.

Bagian dari bolus ke hipofaring menghasilkan relaksasi dari sfingter atas dan inisiasi gelombang peristaltik primer dan sekunder di tubuh esofagus (reseptor mekanis dirangsang yang mengaktifkan refleks spesifik untuk ini terjadi). Transit esofagus dibantu oleh gaya gravitasi. Ketika bolus mencapai sfingter esofagus bagian bawah, ia relaks, sehingga memungkinkan untuk masuk ke perut sehingga sfingter kemudian memulihkan nadanya (yang mencegah refluks gastroesofagus).

Vaskularisasi

Kerongkongan disuplai oleh arteri yang berbeda tergantung pada bagian yang dilaluinya:

  • Di leher, itu disuplai oleh arteri esofagus superior, cabang dari arteri tiroid inferior yang berasal dari subklavia.
  • Di dada, oleh arteri esofagus tengah, oleh arteri bronkial dan interkostalis, yang merupakan cabang langsung dari aorta.
  • Di perut, melalui arteri esofagus bagian bawah dari arteri diafragma kiri bawah dan arteri lambung kiri.

Inervasi

  • Di leher, ia dipersarafi oleh serabut somatik dari saraf laring rekuren dan serabut vasomotor dari batang simpatis serviks.
  • Di dada, dipersarafi seperti serviks.
  • Di perut, itu dipersarafi oleh pleksus esofagus, dibentuk oleh cabang saraf vagus kiri (anterior) dan kanan (posterior), yang terbagi menjadi batang vagal anterior dan posterior (mereka menjadi cabang lambung anterior dan posterior), batang simpatis toraks melalui saraf limpa utama (abdominopelvis), pleksus periarterial yang mengelilingi arteri lambung kiri dan arteri frenikus inferior kiri.

Fungsi

Fungsi kerongkongan  adalah pengangkutan bolus makanan dari mulut ke perut. Ini dilakukan melalui gelombang peristaltik, antara sfingter esofagus atas dan bawah.

Pada fase oral pertama, langit-langit lunak diangkat, epiglotis ditutup, dan lidah mendorong bolus ke arah faring, menyebabkan menelan. Ini terjadi tanpa disengaja. Pada fase faring, sfingter esofagus bagian atas mengendur dan konstriktor faring berkontraksi. Fase ini sudah tidak disengaja atau refleks. Kemudian pada fase esofagus terbentuk gelombang peristaltik yang terdiri dari dua tipe utama yaitu primer dan sekunder. Gelombang peristaltik primer bertugas memobilisasi bolus makanan dari bagian bawah faring ke perut, yang memakan waktu antara 8 hingga 10 detik (dalam posisi tegak dan dengan bantuan gravitasi kali ini dikurangi dari 5 menjadi Kira-kira 8 detik), jika mobilisasi lengkap bolus dari esofagus ke perut tidak tercapai, beberapa distensi ke sebagian akan terdeteksi dan proses yang disebut peristaltik sekunder akan dimulai, yang fungsinya adalah pembersihan esofagus (pengosongan esofagus total).

Ada jenis gelombang peristaltik ketiga (peristaltik tersier) yang fungsi fisiologisnya tidak relevan karena tidak memobilisasi bolus makanan dengan cara apa pun, sebaliknya dianggap patologis dan hadir dalam patologi khas esofagus (kejang esofagus difus).

Related Posts