8 Contoh hewan ovovivipar kami sebutkan di bawah ini

Ovovivipar adalah istilah zoologi yang merujuk pada hewan yang menghasilkan telur tetapi menyimpannya di dalam tubuh wanita sampai menetas terjadi, sehingga anak “hidup” dilahirkan. Strategi penetasan telur dari ovovivipar terjadi pada keanekaragaman hewan yang agak luas, termasuk serangga, ikan, kadal, dan ular tertentu. Namun, ovovivipar jauh lebih jarang daripada perkembangan eksternal telur yang dibuahi (yaitu, ovivipar).

Hewan serangga ovovivipar tidak menyediakan oksigen atau makanan untuk telur yang berkembang; ovovivipar ini hanya menyediakan ruang merenung yang aman untuk pengembangan.

Namun, spesies ikan ovovivipar, kadal, dan ular tampaknya memberikan nutrisi dan oksigen bagi keturunan mereka yang sedang berkembang di dalam saluran telur (meskipun sebagian besar nutrisi disediakan oleh kuning telur).

Selain itu, pada spesies ovovivipar ini kulit telur sangat berkurang ketebalannya dan pada dasarnya direduksi menjadi membran. Karena beberapa nutrisi diberikan pada telur dan larva yang sedang berkembang dan cangkang telur pada dasarnya tidak ada, contoh kasus ovovivipar pada ikan, kadal, dan ular dianggap oleh beberapa ahli zoologi untuk mewakili kelahiran hidup yang benar, atau vivipar.

Ada banyak kasus ovovivipar, tetapi hanya beberapa kasus vertebrata yang akan digunakan di sini untuk menggambarkan sindrom tersebut. Guppy (Lebistes reticulatus) adalah contoh hewan ovovivipar ikan air tawar kecil yang berasal dari Hindia Barat dan Amerika Selatan bagian utara, dan umumnya dipelihara sebagai hewan peliharaan di akuarium. Guppy dibuahi secara internal, dan telur disimpan di saluran telur betina tempat mereka menetas dan berkembang, sehingga lahirlah anak muda yang hidup.

Demikian pula, ular garter (Thamnophis sirtalis) adalah contoh hewan ovovivipar spesies yang umum dan tersebar luas di Amerika Utara. Spesies ini mencapai pembuahan internal dengan sanggama, mengerami telur di dalam saluran telur betina, dan melahirkan anak muda di akhir musim panas. Saat lahir, ular-ular muda tertutup dalam kantung amniotik yang darinya mereka melarikan diri dan kemudian meluncur pergi untuk menjalani kehidupan yang mandiri.

Kasus luar biasa yang mungkin mewakili kasus batas-batas ovovivipar melibatkan spesies katak Australia yang sangat langka (dan mungkin punah). Katak gastricbrooding (Rheobatrachus silus) adalah contoh hewan ovovivipar yang diperkirakan membuahi telurnya secara eksternal (pembuahan belum pernah diamati oleh para ilmuwan), tetapi betina kemudian menelan telur dan menyimpannya di perutnya.

Di sana telur menetas dan berkembang selama sekitar 37 hari, untuk “dilahirkan” sebagai katak kecil melalui mulut betina, hampir identik secara morfologi dengan orang dewasa, kecuali untuk ukuran. Dalam hal ini, telur yang dibuahi berkembang, menetas, melewati tahap larva mereka (yaitu, tahap kecebong), dan bermetamorfosis menjadi katak, yang “dilahirkan” melalui mulut.

Sementara dia mengerami telur, betina tidak makan, dan dia menekan produksi asam lambung dan enzim pencernaan agar tidak mencerna keturunannya. Kasus luar biasa dari katak yang merenung-lambung dapat mewakili satu-satunya kasus yang diketahui dari spesies ovovivipar yang dibuahi secara eksternal (kecuali definisi ovovivipar terbatas pada kasus-kasus di mana sel telur erami dalam saluran reproduksi betina).

Pengertian hewan ovovivipar

Ini adalah kasus hewan ovovivipar, yang memiliki metode reproduksi yang aneh dan banyak yang memiliki karakteristik yang tidak biasa dan aneh.

Jika Anda tertarik pada hewan dan ingin menemukan keajaiban jenis hewan ini, di AnimalWised kami ingin memberikan beberapa contoh hewan ovoviviparous dan mengajari Anda beberapa fakta menyenangkan tentang mereka.

Hewan Ovipar, seperti burung dan banyak reptil, direproduksi melalui telur yang disimpan betina di lingkungan (dalam proses yang dikenal sebagai “peletakan”), dan setelah periode inkubasi, telur ini menetas dari mereka dan memulai kehidupan baru.

Pada hewan vivipar, yang terdiri dari sebagian besar mamalia, seperti anjing atau manusia, embrio berkembang di dalam rahim ibu, dalam struktur yang disebut rahim, memasuki dunia setelah melahirkan.

Di sisi lain, hewan ovovivipar adalah berkembang dalam telur yang ada di dalam tubuh induknya, tetapi telur ini menetas di dalam organisme induk, tempat bayi keluar secara langsung, atau menetas di luar tetapi segera setelah diletakkan atau segera setelah itu.

Tentunya Anda telah mendengar pertanyaan berikut: Apa yang pertama, telur atau ayam betina? Nah, jika induk ayam adalah hewan hemat telur, jawabannya akan sangat sederhana: keduanya sekaligus. Di bawah ini kita akan melihat beberapa contoh hewan ovovivipar yang sangat penasaran.

Ciri-ciri Hewan ovovivipar

Hewan ovovivipar selalu ditandai dengan ciri menggabungkan kedua strategi pemuliaan. Ovovivipar menyiratkan bahwa embrio berkembang dan memelihara dirinya sendiri di dalam telur yang pada gilirannya berada di dalam tubuh ibu.

Ini berarti bahwa telur ovovivipar  ini tidak diletakkan seperti ovipar, tetapi tetap berada di betina sampai bayi benar-benar terbentuk dan kemudian membiarkannya seperti vivipar yang dilahirkan, yaitu melalui persalinan itu sendiri.

Dengan cara ini ada perbedaan kecil tapi substansial antara ovovivipar, vivipar dan ovipar. Sementara reproduksi terakhir adalah dengan telur di mana embrio mendapatkan nutrisi, pertumbuhan vivipar di dalam plasenta betina dan ini menghentikan mereka dan kemudian memberi mereka makanan dengan kelenjar susu mereka.

Ovovivipar, di sisi lain, memiliki embrio yang memakan vellum yang ada di dalam telur sampai mereka dilahirkan.

Contoh hewan ovovivipar

1. Aspis Eropa

Aspis Eropa (Vipera aspis), juga dikenal hanya sebagai “asp”, adalah, seperti banyak ular, contoh dari hewan ovovivipar.

Contoh hewan ovovivipar dari golongan reptil ini tersebar di sebagian besar Eropa Mediterania, termasuk daerah-daerah tertentu di Spanyol, dan meskipun tidak agresif terhadap manusia atau sangat mudah ditemui, ia sangat beracun.

Aspis Eropa
Aspis Eropa adalah Contoh hewan ovovivipar dari golongan ular

2. Cacing lamban

Cacing lamban (Anguis fragilis), tentu saja, adalah contoh hewan ovovivipar yang benar-benar menakjubkan.

Selain menjadi ovovivipar, itulah sebabnya kami tertarik pada artikel ini, sebenarnya kadal tanpa kaki, yang membuatnya terlihat seperti ular dan, tidak seperti kebanyakan reptil, tidak selalu mencari matahari, tetapi lebih suka daerah yang lembab dan gelap.

Cacing lamban
Cacing lamban adalah Contoh hewan ovovivipar dari golongan kadal tanpa kaki

3. Hiu putih

Ada banyak hiu ovovivipar, seperti hiu putih (Carcharodon carcharias), terkenal dan ditakuti di seluruh dunia setelah film “Jaws” yang disutradarai oleh Steven Spilberg.

Meskipun merupakan contoh hewan ovovivipar predator yang mampu dengan mudah melahap seseorang, hiu putih lebih suka memberi makan hewan lain, seperti anjing laut, dan kematian manusia yang disebabkan oleh ikan ini lebih rendah daripada yang disebabkan oleh hewan lain yang tampaknya lebih tidak berbahaya untuk penglihatan sederhana, seperti kuda nil.

Hiu putih
Hiu putih adalah Contoh hewan ovovivipar yang hidup di laut

4. Ular berdengung

Ular berdengung (Bitis arietans) adalah contoh hewan ovovivipar yang memiliki kematangan seksual sekitar 2 tahun, setelah itu dapat direproduksi antara bulan Oktober dan Desember. Setelah betina dibuahi, inkubasi anak berlangsung 5 bulan. Setelah itu, sampah, yang terdiri dari hingga 30-80 anak muda, memiliki panjang sekitar 20 sentimeter dan segera memburu semua jenis mangsa mulai dari amfibi hingga hewan pengerat dengan berbagai ukuran.

5. Anaconda

Anaconda (dari genus Eunectes) Adalah contoh hewan ovovivipar salah satu ular paling terkenal di dunia. Tidak sia-sia adalah spesimen berat, dari kebiasaan ovovivipar ini menyendiri untuk menarik pasangan mereka, dalam kasus perempuan, yang dikawinkan di musim hujan.

Tukik mereka, yang dapat menambahkan hingga 40 per liter, memiliki panjang 60 sentimeter dan dapat berburu mangsa dan berenang hanya beberapa jam setelah lahir.

anakonda
anakonda adalah Contoh hewan ovovivipar yang mengesankan dari kelompok reptil

6. Limnonectes larvaepartus

Limnonectes larvaepartus Adalah salah satu dari kasus amfibi ovovivipar yang paling banyak, karena hampir semua anggota kategori hewan ini diintegrasikan oleh ovipar.

Yaitu, sementara amfibi (mis., Katak, kodok) sering bertelur yang kemudian berudu tumbuh, Limnonectes larvaepartus Memiliki kekhasan melahirkan anak-anak mereka. Rata-rata, betina menghasilkan hingga 100 telur selama musim kawin mereka.

katak ovovivipar
Limnonectes larvaepartus adalah Contoh hewan ovovivipar yang mengesankan dari jenis katak

7. Kadal Scincidae

Scincidae Adalah contoh hewan ovovivipar kadal yang cukup umum. Variasi biologis dari reptil ini sama besarnya dengan beragam dalam hal reproduksi. Namun, perlu dicatat bahwa tidak semua hewan dalam keluarga ini adalah ovovivipar, karena beberapa di antaranya adalah ovipar.

Kebiasaan makannya adalah herbivora dan betina berhenti hingga maksimal dua anak muda yang mungkin memiliki ukuran yang setara dengan sepertiga dari saudara dewasa.

Kadal Scincidae
Kadal Scincidae adalah Contoh hewan ovovivipar yang mengesankan dari jenis kadar

8. Boa pembelit

Boa constrictor adalah ular ovovivipar yang kematangan seksualnya tercapai setelah sekitar 2 atau 3 tahun. Perkawinan mereka terjadi di musim hujan dan, setelah perkembangan kaum muda, mereka diterangi oleh perempuan; Kehamilannya bisa berlangsung berbulan-bulan.

Keturunannya, pada kenyataannya, dapat mengukur hingga 50 sentimeter panjang (setara dengan sekitar 20 inci), tetapi tidak mulai menyusui sampai dua minggu sejak lahir.

boa pembelit
boa pembelit adalah Contoh hewan ovovivipar yang mengesankan dari jenis ular



Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *