Pengertian Heterosida dan contohnya

Heterosida adalah molekul dengan variasi yang sangat besar, terdiri dari karbohidrat yang dihubungkan dengan molekul non-glukidik lain yang disebut aglucon. Mempertimbangkan sifat dari fraksi non-glikosidik, kelas-kelas heterosida berikut dibedakan: glikolipid, glikoprotein dan bahan aktif dalam tanaman obat.

Glikolipid

Aglikon adalah lipid yang disebut seramid. Yang paling penting adalah cerebroside, yang mengandung galaktosa atau glukosa; dan gangliosida, dengan oligosakarida bercabang.

Glikolipid adalah molekul membran, terutama terdapat pada permukaan luar sel jaringan saraf; meskipun mereka juga ada di jaringan hewan lainnya. Ada berbagai macam glikolipid. Mereka dianggap terlibat dalam pengenalan sel, memberikan keunggulan pada sel. Mereka mungkin juga memiliki fungsi reseptor untuk molekul ekstraseluler yang bertindak sebagai sinyal. Beberapa bakteri dan virus mengikat molekul-molekul ini sebagai langkah sebelumnya untuk menginfeksi sel.

Glikoprotein

Glikoprotein adalah fraksi non-glukida dari molekul yang bersifat protein. Glikoprotein berbeda dari peptidoglikan dan proteoglikan – dikutip di atas – karena dalam glikoprotein, persentase protein lebih besar daripada karbohidrat. Dalam kelompok ini terdapat glikoprotein darah atau serum seperti protrombin, yang terlibat dalam proses koagulasi; atau imunoglobulin, dengan fungsi defensif. Berbagai jenis hormon juga glikoprotein, seperti luteinizing (LH), yang menyebabkan ovulasi pada wanita atau produksi testosteron pada pria; atau follicle stimulator (FSH), yang merangsang sekresi folikel De Graaf di ovarium.

Glikoprotein lain yang penting secara biologis adalah yang ada pada permukaan luar membran. Mereka dapat bertindak sebagai reseptor untuk pembawa pesan kimia dan mikroorganisme menular, atau dalam proses pengenalan seluler. Dalam transplantasi, mereka bertindak sebagai penentu antigenik, menyebabkan fenomena penolakan.

Bahan aktif dalam tanaman obat

Mereka adalah contoh heterosida di mana aglucon adalah molekul organik yang sifatnya bervariasi, seperti alkohol, fenol, dll. Mereka sering digunakan dalam industri farmasi; meskipun dalam dosis yang tidak memadai, mereka dapat menyebabkan efek keracunan atau mematikan. Kardiotonik, seperti digitalin, diterapkan pada penyakit kardiovaskular; sianogenetika, hadir dalam almond pahit, melepaskan efek asam sianhidrat yang mematikan; glycyrrhine, dalam akar licorice, memiliki efek ekspektoran dan anti-inflamasi; antrasena, efek pencahar; dan tanosida, zat.



Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *