Fungsi gendang telinga yaitu adalah

Gendang telinga adalah bagian tipis dari jaringan seperti kulit yang meregang erat – seperti drum – melintasi celah antara saluran telinga dan telinga tengah.

Corong telinga luar mengalirkan gelombang suara ke saluran telinga yang mengenai gendang telinga dan membuatnya bergetar. Telinga tengah dan telinga bagian dalam mengubah getaran menjadi sinyal bahwa otak merasakan sebagai suara.

Gendang telinga yang pecah tidak dapat bergetar sebagaimana mestinya. Ini dapat menyebabkan masalah pendengaran, yang seringkali bersifat sementara.

Gendang telinga adalah bagian yang sangat penting di telinga Anda. Gelombang suara mengalir melalui saluran telinga untuk mencapai gendang telinga. Gendang telinga merupakan lipatan tipis dari kulit yang direntangkan seperti drum dan bergetar ketika terdengar suara. Getaran ini menggerakkan tulang-tulang kecil telinga tengah, yang mengirimkan getaran ke telinga bagian dalam. Dari telinga bagian dalam, pesan dikirim ke otak, yang mengatakan, “Hei! Aku mendengar sesuatu!” Jadi rasakan getaran yang bagus itu!

Apa itu Gendang telinga

Membran timpani, juga disebut gendang telinga, lapisan tipis jaringan di telinga manusia yang menerima getaran suara dari udara luar dan mentransmisikannya ke ossicles pendengaran, yang merupakan tulang kecil di rongga timpani (telinga tengah). Ini juga berfungsi sebagai dinding lateral rongga timpani, memisahkannya dari saluran pendengaran eksternal. Membran terletak di ujung kanal eksternal dan terlihat seperti kerucut pipih dengan ujungnya (apex) mengarah ke dalam. Ujung-ujungnya melekat pada cincin tulang, anulus timpani.

Apa fungsi gendang telinga?

Fungsi gendang telinga, juga disebut membran timpani, adalah untuk membawa gelombang suara ke tulang yang terletak di telinga tengah. Tulang-tulang ini adalah disebut osikel. Gendang telinga adalah, selaput tipis kecil yang diposisikan antara kanal auditori eksternal dan telinga tengah. Gendang telinga terdiri dari tiga lapisan jaringan.

Saat gelombang suara melakukan perjalanan melalui saluran telinga dan memukul gendang telinga, mereka menyebabkan gendang telinga bergetar. Getaran ini menyebabkan osikel bergerak di telinga tengah, dan getaran ini kemudian diteruskan ke koklea di telinga dalam. Seseorang mendengar suara karena getaran ini. Gendang telinga yang berlubang dapat menyebabkan gangguan pendengaran.

Anatomi gendang telinga

Gendang telinga memiliki tiga lapisan: lapisan luar, terhubung dengan kulit pada saluran eksternal; lapisan dalam, kontinu dengan selaput lendir yang melapisi telinga tengah; dan, di antara keduanya, lapisan serat radial dan melingkar yang memberikan membran dan kekakuan. Gendang telingan disuplai dengan baik oleh pembuluh darah, dan serabut saraf sensoriknya membuatnya sangat sensitif terhadap rasa sakit.

Gangguan gendang telinga

Diagnosis akurat untuk penyakit telinga tengah tergantung pada penampilan dan mobilitas membran timpani, yang biasanya berwarna abu-abu mutiara tetapi kadang-kadang diwarnai dengan warna merah muda atau kuning. Kondisi yang paling sering melibatkan membran timpani adalah otitis media (radang telinga tengah), yang sering menyerang anak-anak (terutama yang berusia antara tiga bulan dan tiga tahun) dan biasanya disebabkan oleh infeksi bakteri.

Pada otitis media yang parah, tekanan dari penumpukan cairan di telinga tengah dapat menyebabkan robek atau pecahnya gendang telinga. Trauma, seperti dari pukulan ke kepala atau dari tekanan air, juga dapat menyebabkan perforasi pada gendang telinga. Meskipun perforasi membran timpani seringkali sembuh sendiri, patch atau pembedahan mungkin diperlukan untuk menutup robekan. Kegagalan gendang telinga untuk sembuh dapat menyebabkan berbagai tingkat gangguan pendengaran dan peningkatan kerentanan terhadap otitis media dan kolesteatoma (pembentukan kista di telinga tengah).

Apa yang menyebabkan gendang telinga berlubang?

Banyak hal yang dapat merobek gendang telinga, seperti:

  • Menggunakan kapas. Menempelkan apa pun ke dalam telinga meningkatkan risiko infeksi atau kerusakan pada saluran telinga atau gendang telinga. Penyeka kapas berguna untuk kebutuhan perawatan, tetapi sebaiknya tidak digunakan untuk membersihkan telinga atau membuang kotoran telinga.
  • Perubahan tekanan mendadak (barotraumas). Sebagian besar waktu, tekanan udara di telinga tengah dan tekanan di lingkungan seimbang. Tetapi hal-hal seperti terbang di pesawat terbang, mengemudi di jalan gunung, atau menyelam scuba dapat menyebabkan perubahan tiba-tiba dalam tekanan yang dapat memecah gendang telinga.
  • Suara keras (trauma akustik). Suara yang sangat keras, seperti ledakan, dapat menciptakan gelombang suara yang cukup kuat untuk merusak gendang telinga. Suara bising juga dapat menyebabkan kerusakan sementara atau permanen pada koklea.
  • Trauma kepala. Pukulan langsung ke telinga atau cedera kepala parah karena sesuatu seperti tabrakan mobil dapat mematahkan (mematahkan) tulang tengkorak dan merobek gendang telinga.
  • Trauma langsung ke pinna dan saluran telinga bagian luar. Tamparan pada telinga dengan tangan terbuka atau hal-hal lain yang memberikan tekanan pada telinga dapat merobek gendang telinga.
  • Infeksi telinga. Infeksi telinga tengah atau telinga dalam dapat menyebabkan penumpukan nanah atau cairan di belakang gendang telinga. Ini bisa membuat gendang telinga pecah.

Apa Tanda dan Gejala Gendang Telinga berlubang?

Tanda pertama khas gendang telinga perforasi adalah nyeri. Seorang anak mungkin memiliki:

  • sakit ringan hingga berat yang mungkin memburuk untuk sementara waktu sebelum tiba-tiba berkurang
  • drainase dari telinga yang bisa jernih, berisi nanah, atau berdarah
  • gangguan pendengaran
  • dering atau berdengung di telinga (tinnitus)
  • pusing atau vertigo (perasaan bahwa ruangan berputar)
  • jarang, otot-otot wajah lemah

Hubungi dokter segera jika anak Anda memiliki gejala gendang telinga berlubang. Meskipun sebagian besar perforasi sembuh sendiri, penting untuk memastikan gangguan pendengaran bersifat sementara.

Pergi ke ruang gawat darurat segera jika anak Anda memiliki:

  • keluarnya darah dari telinga
  • rasa sakit yang luar biasa
  • Gangguan pendengaran total di satu telinga
  • pusing yang menyebabkan muntah

Bagaimana gendang telinga berlubang didiagnosis?

Untuk memeriksa gendang telinga yang berlubang, dokter memeriksa saluran telinga dengan alat bercahaya yang disebut otoskop. Seringkali, dokter dapat melihat robekan dan kadang-kadang tulang kecil dari telinga tengah. Dalam beberapa kasus, cairan yang keluar dari telinga dapat membuat sulit untuk melihat gendang telinga.

Tampilan gendang telinga normal dan gendang telinga berlubang

Dokter juga mungkin:

memesan ujian audiologi untuk mengukur seberapa baik anak mendengar di nada dan volume yang berbeda
memesan timpanometri untuk mengukur respons gendang telinga terhadap sedikit perubahan tekanan udara
kirim sampel cairan yang keluar dari telinga ke laboratorium untuk memeriksa infeksi

Bagaimana gendang telinga berlubang dirawat?

Kebanyakan gendang telinga perforasi sembuh sendiri dalam beberapa minggu tanpa perawatan. Penghilang rasa sakit yang dijual bebas dapat membantu meringankan rasa sakit.

Untuk membantu mencegah atau mengobati infeksi, dokter dapat meresepkan antibiotik. Ini mungkin pil yang ditelan anak Anda, tetapi terkadang bisa berupa obat tetes telinga.

Jika gendang telinga tidak sembuh dengan sendirinya dalam beberapa minggu, spesialis telinga-hidung-tenggorokan (THT) dapat merekomendasikan patch gendang telinga. Dalam prosedur ini, seorang dokter meletakkan selembar kertas di atas lubang. Dokter mungkin perlu melakukan ini beberapa kali sampai gendang telinga sepenuhnya sembuh.

Jika perawatan ini tidak berhasil, spesialis THT mungkin merekomendasikan tympanoplasty. Dalam operasi ini, ahli bedah menempelkan sepetak kecil jaringan pasien sendiri atau bahan buatan manusia untuk menutup robekan gendang telinga.

Apa Yang Harus Saya Ketahui?

Saat pulih dari gendang telinga yang berlubang, anak-anak harus:

  • Jangan pernah menggunakan obat tetes telinga yang dijual bebas, kecuali jika dokter mengatakannya.
  • Dengan lubang di gendang telinga, beberapa jenis tetes telinga bisa masuk ke telinga tengah atau koklea dan menyebabkan masalah.
  • Usahakan agar saluran telinga tetap kering. Dokter mungkin menganjurkan agar telinga tetap kering untuk mencegah infeksi. Tempatkan earplug atau bola kapas tahan air yang dilapisi dengan petroleum jelly di telinga saat anak Anda mandi atau mandi.
  • Berhati-hatilah saat meniup hidung mereka. Melakukannya dengan paksa dapat menyebabkan rasa sakit dan lebih banyak cedera pada gendang telinga.

Dapatkah gendang telinga berlubang dapat dicegah?

Anda tidak dapat mencegah semua gendang telinga berlubang, seperti yang disebabkan oleh infeksi. Namun ada juga yang bisa dihindari.

Untuk membantu mencegah pecahnya:

  • Hubungi dokter segera jika anak Anda memiliki tanda-tanda infeksi telinga.
  • Jangan pernah menempelkan apapun ke telinga, bahkan untuk membersihkannya. Jika sesuatu yang macet masuk ke telinga anak Anda, keluarkanlah oleh penyedia layanan kesehatan. Mencoba melakukannya di rumah dapat merusak telinga.
  • Hindari terbang di pesawat terbang jika anak Anda menderita infeksi pilek atau sinus. Jika Anda harus terbang, mintalah anak-anak mengunyah permen karet saat lepas landas dan mendarat. Mereka juga dapat mencoba menyamakan tekanan di telinga mereka dengan menguap atau menelan. Bayi harus disusui atau diberi botol atau cangkir susu untuk diminum saat lepas landas dan mendarat.
  • Dapatkan pelajaran sebelum scuba diving. Ini mengajari anak-anak cara menyamakan tekanan di telinga mereka. Mereka tidak boleh menyelam scuba jika mereka memiliki infeksi telinga, infeksi sinus, atau pilek.



Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *