Bagaimana Saya Harus Mengobati Luka Tusukan?

Seseorang dengan luka tusukan harus mendapatkan suntikan tetanus.

Sebuah luka tusukan adalah cedera yang disebabkan oleh penetrasi benda asing ke dalam tubuh. Luka tusukan bisa sangat dalam, atau sangat dangkal, dan seringkali luka tusukan dapat diobati di rumah. Dalam kasus luka tusukan yang sangat dalam, luka di mana benda masih menempel di luka, atau luka tusukan di leher dan dada, perhatian medis harus dicari setelah pasien stabil. Selain itu, jika luka menyebabkan mati rasa atau mulai meradang, konsultasikan dengan dokter.

Luka tusuk akibat gigitan hewan memerlukan perhatian medis untuk kemungkinan penularan rabies.

Mengobati luka tusukan agak sulit karena puing-puing mungkin telah masuk jauh ke dalam luka. Jika puing-puing tidak dihilangkan, luka tusukan bisa terinfeksi parah. Kebanyakan dokter lebih suka pasien datang kepada mereka jika ada benda yang tertancap di luka tusukan, terutama benda besar seperti ranting pohon atau pisau. Dalam hal ini, area di sekitar luka harus dicuci dengan lembut dan objek harus direkatkan agar tidak bergerak. Selanjutnya, pasien harus dibawa ke rumah sakit atau kantor dokter.

Membungkus luka tusukan dengan kain kasa dapat membantu melindunginya dari infeksi.

Luka dada menjadi perhatian khusus, karena dapat menyebabkan paru-paru kolaps. Jika terjadi luka tusuk di daerah dada, segera hubungi bantuan medis. Jika benda telah keluar dari luka, tutup dengan perban, kecuali jika pasien mengeluh sesak napas yang ekstrem. Juga jaga agar pasien tetap hangat untuk mengurangi risiko syok, dan awasi jalan napas, pernapasan, dan peredaran pasien sampai layanan medis tiba.

Menerapkan perban perekat setelah membersihkan luka penting untuk mencegah infeksi.

Dalam kasus luka tusukan, mulailah dengan melindungi diri sendiri. Selalu cuci tangan dan pakai sarung tangan saat menangani luka, untuk menghindari penularan penyakit. Setelah Anda terlindungi, mulailah menangani luka tusukan dengan terlebih dahulu mencuci area sekitar luka, agar kotoran dan kontaminan lainnya tidak berpindah ke luka. Mencuci luka juga memungkinkan Anda untuk menilai tingkat keparahan, menentukan apakah pasien harus pergi ke dokter atau tidak.

Kompres panas dapat membantu melancarkan drainase dari luka.

Dalam kasus luka tusukan yang dapat diobati, luka tersebut perlu diirigasi. Ada beberapa cara untuk melakukan ini. Yang pertama adalah dengan jarum suntik irigasi yang diisi dengan desinfektan, sabun lembut, atau larutan garam . Jarum suntik dipegang tepat di luar luka dan ditekan untuk mengisi luka dengan larutan, membilasnya. Beberapa irigasi dianjurkan untuk memastikan bahwa luka bersih. Luka tusukan juga dapat dibersihkan di bawah air mengalir, atau direndam dalam larutan sabun dan air yang lembut.

Antitoksin tetanus biasanya diberikan melalui suntikan ketika seseorang mendapat luka dalam yang mungkin terkontaminasi bakteri tetanus.

Sebagai aturan umum, orang harus membiarkan luka tusukan berdarah, karena darah akan membantu mengairi luka. Dalam kasus di mana sedikit pendarahan yang terlibat, peras daging di sekitar luka dengan lembut untuk meningkatkan pendarahan. Jelas, jika sejumlah besar darah hilang, gunakan tekanan dan peninggian langsung untuk memperlambat atau menghentikan pendarahan.

Setelah dibersihkan, rawat luka tusukan dengan membalutnya untuk mencegah infeksi. Banyak pasien juga memanaskan luka tusukan dalam rendaman garam hangat beberapa kali sehari, karena panas merangsang aliran darah dan mengurangi infeksi. Jika ada tanda-tanda infeksi muncul, bawa pasien ke dokter.

Perhatian terakhir dengan luka tusukan adalah tetanus. Tetanus adalah penyakit yang melemahkan, menyakitkan, dan sulit diobati yang untungnya sepenuhnya dapat dicegah melalui vaksin. Booster tetanus direkomendasikan setiap lima sampai 10 tahun, jadi jika seseorang menderita luka tusukan, cari tahu kapan dia terakhir divaksinasi. Seorang dokter juga dapat merekomendasikan vaksinasi, hanya sebagai tindakan pencegahan. Jika luka tusukan disebabkan oleh gigitan hewan, seri vaksinasi rabies mungkin diperlukan, dan insiden tersebut harus dilaporkan ke kontrol hewan.

Related Posts