Apakah Aman Menggabungkan Methylprednisolone dan Alkohol?

Orang yang alergi terhadap telur sebaiknya tidak mengonsumsi metilprednisolon.

Kebanyakan ahli kesehatan dan medis setuju bahwa tidak aman untuk menggabungkan metilprednisolon dan alkohol. Alkohol adalah racun yang, ketika dikonsumsi, antara lain memberi tekanan pada hati dan ginjal. Sebagian besar obat-obatan juga menekankan organ yang sama ini, sehingga sampai batas tertentu dapat berbahaya untuk menggabungkan obat apa pun dengan alkohol. Ini terutama benar jika menyangkut metilprednisolon. Methylprednisolone adalah steroid yang dirancang untuk mengurangi peradangan , dan sering mengiritasi lapisan perut saat bekerja untuk melakukan tugasnya. Menggabungkannya dengan alkohol tidak hanya dapat membanjiri organ penyaringan tubuh, tetapi juga dapat menyebabkan masalah pencernaan yang serius dan erosi lambung dan dinding usus dari waktu ke waktu. Pakar medis biasanya juga menyarankan orang yang memakai obat ini untuk menjauhi aspirin dan produk yang mengandung aspirin karena alasan yang sama.

Dasar-dasar Narkoba

Metilprednisolon dan alkohol tidak boleh digunakan bersamaan.

Methylprednisolone adalah obat kuat yang dapat digunakan untuk mengobati berbagai hal yang berbeda, meskipun cenderung paling umum dalam memerangi kondisi yang menyebabkan peradangan. Arthritis , asma kronis , dan lupus hanyalah beberapa contoh. Penting bagi orang yang telah diberi resep metilprednisolon untuk minum obat persis seperti yang ditentukan. Ini mungkin menyebabkan sakit perut, dan banyak orang merasa bahwa meminumnya dengan susu atau makanan sebagai konsekuensinya akan membantu. Biasanya juga penting untuk terus mengambil seluruh kursus yang ditentukan, karena berhenti di tengah jalan dapat memiliki konsekuensi yang merusak.

Methylprednisolone dapat menyebabkan sakit perut dan bisul.

Obat ini pada dasarnya bekerja dengan menghambat penyerapan tubuh terhadap iritasi dan alergen tertentu, dan memblokir sinyal saraf selektif agar tidak berkembang di tempat peradangan. Ini berarti obat ini bekerja dengan baik untuk banyak pasien, tetapi juga dapat menyebabkan beberapa efek negatif bila dikombinasikan dengan stimulan lain seperti alkohol. Obat tersebut terkadang dapat bekerja untuk memblokir penyerapan alkohol, yang dapat menyebabkan masalah pencernaan; dalam kasus lain, alkohol dapat memperburuk peradangan awal sehingga obat pada dasarnya menjadi tidak efektif.

Memahami Interaksi Alkohol

Penggunaan aspirin juga harus dihindari saat mengonsumsi metilprednisolon.

Orang yang berbeda memiliki tingkat toleransi yang berbeda terhadap alkohol, tetapi alkohol dimetabolisme dan diserap dengan cara yang kurang lebih sama untuk semua orang. Tubuh biasanya mengenalinya sebagai racun dan karena itu biasanya disaring melalui hati sebelum masuk ke perut dan usus kecil untuk diproses. Dari sini ia memasuki aliran darah dan akhirnya diproses melalui ginjal .

Mereka yang kecanduan alkohol harus mempertimbangkan untuk menggunakan obat lain.

Orang yang minum dalam jumlah sedang, biasanya didefinisikan sebagai tidak lebih dari dua gelas sehari, biasanya tidak mengalami banyak masalah. Konsekuensi negatif dapat muncul dengan adanya racun lain dan senyawa asing yang bersaing untuk penyerapan energi, termasuk sebagian besar obat resep. Peminum berat seringkali paling menderita.

Efek Peracikan Aspirin

Seorang dokter harus mempertimbangkan dengan hati-hati apakah aman untuk meresepkan metilprednisolon kepada pasien yang kemungkinan besar akan minum alkohol saat menjalani pengobatan.

Menggunakan metilprednisolon dan alkohol bukan satu-satunya potensi jebakan yang perlu diingat pasien. Banyak produk pereda nyeri dan antihistamin yang dijual bebas dapat menyebabkan masalah serupa, mungkin tidak lebih dari aspirin. Sejumlah orang, termasuk banyak orang dewasa yang lebih tua, memiliki kebiasaan mengonsumsi aspirin setiap hari untuk meningkatkan kesehatan jantung dan fungsi dasar. Sebagian besar ahli medis benar-benar merekomendasikan ini – tetapi tidak dengan adanya metheylprednisolone. Aspirin dapat mengiritasi lambung dan karena steroid meningkatkan risiko tukak lambung , pasien dapat dan sering kali memperburuk gejala mereka ketika mereka meminum keduanya bersama-sama. Sepanjang garis ini, kombinasi metilprednisolon dan alkohol bersama dengan iritasi seperti aspirin dapat menyebabkan kerusakan yang cepat dan tidak dapat diperbaiki pada lambung dan saluran usus pasien.

Risiko dan Tindakan Pencegahan Lainnya

Metilprednisolon dapat menjadi pilihan pengobatan yang efektif bagi banyak pasien, tetapi bukan tanpa risiko. Efek samping yang tidak terkait dengan penggunaan alkohol termasuk kegelisahan, kecemasan dan depresi. Siapa pun yang menggunakan obat ini dan mulai mengalami gejala-gejala ini biasanya harus segera memberi tahu dokternya, terutama jika gejalanya menetap atau tampaknya semakin memburuk seiring berjalannya waktu.

Tentu saja, penting juga bagi siapa saja yang minum banyak untuk berbicara dengan dokter yang meresepkan sebelum memulai perawatan. Pakar kesehatan biasanya bertanya tentang kebiasaan alkohol sebelum menentukan obat mana yang akan diberikan kepada pasien, tetapi juga sangat penting bagi pasien untuk jujur. Pasien yang berpikir bahwa mereka mungkin memiliki masalah dengan penyalahgunaan alkohol atau yang tidak berpikir bahwa mereka dapat berhenti minum selama waktu yang mereka butuhkan untuk menggunakan obat ini harus berterus terang tentang hal ini, dan mungkin juga mendapat manfaat dari konseling atau bantuan lainnya. .

Related Posts