Apa yang dimaksud gom arab

Gum arab dianggap sebagai polisakarida (biomolekul yang terdiri dari penyatuan sejumlah besar monosakarida) yang berasal dari alam, yang berasal dari sekresi resin yang disebut gummosis; timbul dari luka dan retakan pada kulit pohon seperti Acacia seyal dan Acacia senegal. Hal ini umumnya ditandai dengan menjadi kuning dalam warna dan terakumulasi dengan tangan setelah kering.

Gum arab lahir di pohon dengan tujuan tunggal untuk melindungi mereka dari penyebaran hama dan munculnya penyakit. Dengan cara ini, jika kulit pohon dipotong, akan menyebabkan lem menutup lubang.

Secara historis, orang Mesir menggunakan gum arab dalam proses pembalseman dan pembuatan kosmetik dan parfum tertentu. Itu ditemukan kembali, setelah dilupakan, oleh para pelaut Eropa pada abad ke-15 di Afrika sub-Sahara. Itu bahkan menjadi sumber Perang Karet di abad ke-18, setelah itu Prancis dibiarkan memonopoli pasar Eropa.

Komposisi Gum Arab

Gum arab terdiri dari berbagai asam dan polisakarida, misalnya:

D-galaktosa.

L-arabinosa.

L-rhamnose.

D-glukuronat.

4-O-metil-D-asam glukuronat.

Ini adalah zat dengan warna kekuningan hingga coklat, mudah terbakar, namun dengan peradangan tinggi (> 250ºC), cukup larut dalam air (sekitar 500 g / l) dan dengan LD50> 16.000 mg / kg.

Gum arab mudah larut dalam air pada suhu kamar, juga tidak larut dalam alkohol.

Kegunaan dan Kegunaan Gum Arabic

Pada abad ke-19, prosedur pencetakan berdasarkan gom arab yang dimodifikasi dengan kalium dikromat yang disebut gom dikromat dirancang. Campuran ini dicirikan oleh kepekaan terhadap cahaya dan membuat reproduksi hampir fotografis. Karet ini telah digunakan selama bertahun-tahun di industri tertentu untuk berbagai aplikasi, seperti:

Gum arab digunakan sebagai lem untuk amplop pos dan perangko, sebagian besar di industri kertas dan perekat.

Dalam produksi makanan, bahasa Arab disebut E414, yang memiliki berbagai aplikasi, misalnya digunakan sebagai fiksatif aroma, dalam produksi permen kenyal, fiksatif busa dan emulsi dan sebagai pengubah kekencangan makanan tertentu.

Dalam industri farmasi, gom arab digunakan untuk membuat berbagai obat-obatan.

Dalam industri anggur, gum arabic digunakan dalam jumlah kecil sebagai emulsi pelindung untuk anggur muda untuk meningkatkan stabilitasnya, meningkatkan keseimbangan dan karakteristik organoleptik anggur, mengurangi kepahitan dan astringency, juga sebagai penjernih untuk ini.

Dalam industri cat dan pelapis, gum arabic sangat baik untuk membuat pewarna.

Gum arab digunakan sebagai pengemulsi terutama dalam industri minuman, karena dengan gom ini lapisan pelindung minuman ringan dapat dicapai.

Gum arab terkandung dalam formasi grisaille untuk menghiasi kaca. Melakukan fungsi pengikat dan membentuk kondisi atmosfer yang sesuai dengan pembakarannya dalam perlakuan panas bagian tersebut.

Gum arab sering ditambahkan, untuk tujuan menstabilkan campuran, untuk kembang api dan produk kembang api lainnya. Ini ditambahkan sebagai zat pengikat yang mengikat campuran dan melindunginya dari kelembaban, juga memastikan tidak rusak selama penyimpanan.