Apa Pro dan Kontra DHEA untuk Pria?

Seorang pria dapat mengambil suplemen DHEA jika dia ingin membangun massa otot atau memperbaiki disfungsi ereksi.

Dehydroepiandrosterone, atau DHEA, adalah hormon yang diproduksi secara alami oleh tubuh. Suplemen yang mengandung DHEA untuk pria dilaporkan dapat mengobati disfungsi ereksi. Sementara studi medis tidak meyakinkan, ada beberapa bukti bahwa suplemen dapat membantu pria yang menderita kondisi ini untuk mengembangkan dan mempertahankan ereksi. Kelemahan dari DHEA, bagaimanapun, sangat banyak. Sulit untuk menentukan kualitas suplemen DHEA, dan ada banyak kemungkinan efek samping yang terkait dengan penggunaan DHEA.

Penting untuk membaca label suplemen sebelum membeli DHEA.

DHEA diproduksi secara normal di kelenjar adrenal. Ini digunakan oleh tubuh untuk memproduksi hormon seks pria dan wanita: androgen dan estrogen . Tingkat puncak DHEA terjadi sekitar usia 25 tahun dan kemudian menurun. Ada bukti bahwa individu dengan tingkat DHEA rendah lebih mungkin menderita kondisi kesehatan tertentu, tetapi tidak ada bukti bahwa tingkat rendah ini menyebabkan kondisi tersebut. Beberapa masalah kesehatan yang terkait dengan rendahnya tingkat DHEA termasuk kehilangan memori, osteoporosis , dan penyakit jantung .

Mengambil suplemen DHEA dapat memperburuk kondisi hati yang ada pada pria.

Penelitian tentang keamanan jangka panjang suplemen yang mengandung DHEA untuk pria belum pernah dilakukan. Penting untuk mengonsumsi suplemen hanya di bawah pengawasan dokter. DHEA hanya boleh dipertimbangkan oleh individu yang berusia di atas 40 tahun kecuali jika dokter telah mengkonfirmasi rendahnya kadar hormon dalam tubuh. Suplemen DHEA harus berasal dari penyedia layanan kesehatan profesional. Ini mengurangi risiko kontaminasi dan meningkatkan kemungkinan jumlah DHEA yang tercantum pada label adalah jumlah sebenarnya yang terkandung dalam produk.

Mengkonsumsi suplemen DHEA dapat menyebabkan kadar testosteron tinggi, menyebabkan kebotakan.

Individu dengan riwayat depresi atau gangguan bipolar dapat menjadi mudah marah atau mengembangkan mania saat melengkapi dengan DHEA. Ini juga dapat memperburuk kondisi hati yang ada. Melengkapi dengan DHEA juga dapat menghentikan tubuh memproduksi hormon secara alami.

Suplemen yang mengandung DHEA untuk pria ditujukan untuk meningkatkan produksi testosteron . Tingkat testosteron yang tinggi dapat menyebabkan kebotakan, tekanan darah tinggi, agresivitas, dan peningkatan risiko kanker terkait hormon. Siapa pun dengan riwayat keluarga kanker terkait hormon tidak boleh mengonsumsi suplemen DHEA. Karena kemampuannya untuk meningkatkan kadar testosteron, suplemen DHEA merupakan zat terlarang oleh National Football League dan International Olympic Committee.

Kelenjar adrenal secara alami menghasilkan DHEA.

Barbiturat, kortikosteroid, dan AZT, yang merupakan bagian dari terapi obat yang biasa digunakan untuk mengobati HIV , semuanya dapat berinteraksi secara negatif dengan DHEA. Suplemen ini juga dapat mengganggu obat oral yang dikonsumsi untuk diabetes . Suplemen yang mengandung DHEA untuk pria tidak boleh dikonsumsi dengan bentuk terapi testosteron lainnya.

Related Posts