Apa Pro dan Kontra dari Terapi Eksposur PTSD?

Memaksa individu yang trauma untuk menghidupkan kembali ingatan yang terkait dengan peristiwa traumatis dapat menyebabkan lebih banyak kerugian daripada kebaikan.

Gangguan stres pasca-trauma (PTSD) adalah penyakit mental yang diakui yang dapat mempengaruhi individu dari setiap wilayah atau lapisan masyarakat. Beberapa intervensi terapeutik telah dicoba untuk mengatasi masalah ini, termasuk terapi pemaparan . Pendekatan ini adalah proses yang divalidasi secara ilmiah dan relatif sederhana, dan seringkali sangat berharga dalam membantu individu menaklukkan ketakutan yang luar biasa. Namun, kurangnya analisis konseling merupakan kekhawatiran yang valid terkait dengan terapi paparan PTSD. Penggunaan teknik ingatan yang dapat menyebabkan kemunduran juga merupakan potensi penipu.

Terapi pemaparan dapat digunakan untuk mengobati fobia.

Organisasi psikiatri telah merinci tanda-tanda utama PTSD. Gejala bermanifestasi setelah peristiwa traumatis atau serangkaian peristiwa traumatis. Akar umum PTSD termasuk pertempuran masa perang, menyaksikan kejahatan kekerasan, dan serangan fisik atau seksual. Pengalaman-pengalaman ini menumbuhkan keadaan emosional di mana kilas balik yang intens terhadap peristiwa tersebut terjadi, menyebabkan peningkatan respons emosional. Individu juga lebih peka terhadap rangsangan normal.

Terapi pemaparan dapat melumpuhkan pasien PTSD secara emosional.

Ketakutan adalah emosi pemandu individu dengan PTSD, dan ketakutan ini dapat menyebabkan penghindaran situasi tertentu. Penghindaran dapat berkisar dari menolak untuk mengunjungi lokasi di mana peristiwa itu terjadi hingga individu yang melepaskan dirinya dari kegiatan profesional atau sosial. Terapi paparan PTSD dapat langsung menghadapi masalah penghindaran.

Konfrontasi sebenarnya adalah prinsip dasar di balik terapi pemaparan. Intervensi ini adalah pendekatan perilaku yang ditujukan untuk mengubah perilaku individu, dan akhirnya, pemikirannya tentang perilaku tersebut. Dalam kasus PTSD, seorang terapis mungkin menemani saksi kejahatan ke TKP, misalnya. Jika seorang individu telah menghindari hubungan romantis karena serangan seksual, di sisi lain, terapis mungkin mendorong kencan kasual. Jadi, salah satu manfaat utama dari terapi pemaparan PTSD adalah kegunaannya dalam membantu individu mengatasi ketakutan mereka: ketakutan yang memberi makan cengkeraman emosional PTSD.

Gangguan stres pasca-trauma adalah kondisi kejiwaan yang dihasilkan dari trauma fisik atau emosional.

Terapi paparan PTSD adalah pendekatan yang efisien dan efektif, menurut para advokat. Menghadapi rasa takut adalah tugas sederhana secara fisik jika tidak harus secara emosional. Oleh karena itu, terapi perilaku seperti terapi paparan cenderung membutuhkan waktu dan sumber daya yang lebih sedikit daripada pendekatan analitis berbasis pembicaraan yang lebih banyak melibatkan. Bukti ilmiah menunjukkan terapi menghasilkan hasil yang valid juga. Terapi pemaparan telah digunakan sebagai pengobatan yang berhasil untuk fobia, gangguan obsesif-kompulsif, dan berbagai penyakit lain selain PTSD.

Orang yang memiliki PTSD biasanya mengalami masalah memori.

Kesederhanaan proses yang tampak, bagaimanapun, mungkin menjadi salah satu kelemahan utamanya. Individu yang pernah mengalami trauma biasanya memiliki berbagai pemikiran dan emosi yang kompleks. Membicarakan masalah ini mungkin merupakan saluran katarsis yang dibutuhkan yang sebagian besar tidak ada dalam banyak bentuk terapi paparan PTSD. Masalah ini dapat diatasi dengan pendekatan kognitif-perilaku gabungan, yang berupaya menggabungkan aspek perilaku terapi dengan teknik yang memungkinkan individu untuk mengevaluasi dan menilai kembali pikiran dan perasaan negatif.

Paparan imajiner adalah aspek lain yang berpotensi merugikan dari terapi pemaparan untuk PTSD. Ini melibatkan menghidupkan kembali dan memutar ulang pikiran dan ingatan yang ditakuti dalam pikiran individu. Beberapa kritikus mungkin berpendapat bahwa komponen terapi pemaparan ini terlalu mirip dengan kilas balik seperti kehidupan yang melumpuhkan banyak pasien PTSD secara emosional. Memaksa seorang prajurit yang trauma untuk menghidupkan kembali adegan kematian dan mutilasi, misalnya, mungkin lebih berbahaya daripada kebaikan.

Seorang terapis yang secara khusus terlatih dalam terapi pemaparan dapat menangkal beberapa efek negatif ini. Teknik paparan banjir yang memaparkan pasien pada rangsangan yang ditakuti untuk jangka waktu yang lama dan tidak terputus dapat diganti dengan pendekatan desensitisasi sistematis yang secara bertahap membuat pasien terpapar secara intens. Selain itu, terapis terlatih dapat memandu pasien dalam teknik relaksasi pra-sesi yang dapat membantu menenangkan keadaan pikiran.

Related Posts