Apa Perbedaan antara Montelukast dan Levocetirizine?

Montelukast dan levocetrizine mungkin cocok untuk mengobati alergi serbuk sari.

Montelukast dan levocetirizine keduanya obat yang bekerja melawan reaksi alergi, tetapi cara yang tepat di mana mereka melakukannya berbeda. Kondisi yang cocok untuk salah satu atau kedua obat adalah yang disebabkan oleh sistem kekebalan yang terlalu sensitif, seperti alergi serbuk sari . Fungsi kedua obat tersebut adalah untuk mengganggu reaksi alergi seperti asma , dan meredam efeknya. Untuk melakukan ini, baik montelukast dan levocetirizine mencegah molekul tertentu dari mengikat reseptor pada sel, tetapi reseptor yang tepat tidak sama untuk keduanya.

Hay fever dan kondisi alergi lainnya yang disebabkan oleh inhalasi partikel terjadi karena tubuh mengeluarkan respons kuat yang tidak perlu terhadap iritasi seperti debu atau serbuk sari. Inti dari respons tubuh yang terlibat adalah proses peradangan . Biasanya, peradangan berguna bagi tubuh, karena membantu menaikkan suhu dan menghasilkan iritasi di tempat yang terinfeksi atau terpapar benda asing berbahaya. Namun, pada beberapa orang, peradangan terjadi ketika tidak diperlukan, dan paru-paru serta hidung, misalnya, menjadi meradang tanpa alasan yang jelas.

Peradangan di paru-paru menyebabkan saluran udara menjadi lebih kecil dan sempit dan ini mencegah udara masuk dan keluar dari paru-paru. Ketika jaringan hidung terpengaruh, hidung menghasilkan banyak lendir tipis, dan mata juga bisa berair. Beberapa orang mengalami kondisi alergi jangka panjang yang tidak nyaman untuk dijalani, sehingga memerlukan pengobatan khusus untuk mengendalikan peradangan.

Baik montelukast dan levocetirizine bekerja pada tubuh untuk mengatur respons imun yang terlalu agresif. Mereka melakukan ini dengan menghalangi langkah dalam kaskade peradangan, yang mencegah peradangan menjadi lebih buruk, atau dapat mengurangi peradangan. Meskipun untuk montelukast dan levocetirizine langkah target melibatkan reseptor di luar sel, reseptor spesifik berbeda untuk masing-masing.

Levocetirizine adalah obat yang sangat erat kaitannya dengan obat alergi umum lainnya yang disebut cetirizine. Reseptor sel targetnya adalah reseptor H1 perifer. Reseptor ini berperan dalam pengenalan sinyal peradangan yang disebut histamin, dan obat menghalangi reseptor untuk mengidentifikasi instruksi untuk melanjutkan proses peradangan.

Di sisi lain, montelukast juga mengganggu penerimaan sinyal pada sel. Reseptor sel tertentu yang dipengaruhinya adalah reseptor sisteinil leukotrien, yang juga merupakan bagian dari respons peradangan, tetapi dengan cara yang berbeda dengan target levocetirizine. Baik montelukast dan levocetirizine dapat diserap melalui saluran pencernaan, dan karena bekerja secara paralel, tersedia bersama dalam beberapa obat alergi.

Related Posts