Apa itu Ventilator ICU?

Banyak pasien di ICU memerlukan ventilator, karena mereka tidak dapat bernapas sendiri.

Sebuah unit perawatan intensif ( ICU ) ventilator adalah mesin yang digunakan untuk membantu atau menggantikan pernapasan spontan pasien ICU. Sementara seorang dokter, perawat, atau profesional kesehatan lainnya mungkin menggunakan ventilator “tas” yang dikompres dengan tangan dalam pengaturan perawatan intensif, akan lebih umum menggunakan ventilator ICU yang dikontrol secara otomatis. Ventilator ICU jenis ini beroperasi sesuai dengan kebutuhan ventilasi pasien dan nilai pengiriman oksigen dan gas yang ditetapkan pada mesin oleh pengasuh.

Kebanyakan ventilator digunakan untuk waktu yang relatif singkat, seperti selama operasi bedah.

Dalam kebanyakan kasus, ventilator ICU akan menjadi ventilator tekanan negatif, yang dengannya udara atau campuran udara-gas tersedot lebih pasif ke paru-paru, atau ventilator tekanan positif, yang dengannya campuran udara atau udara-gas dihisap. didorong ke dalam trakea dan paru-paru pasien . Sementara sebagian besar ventilator digunakan untuk waktu yang relatif singkat, seperti selama operasi bedah, ventilator di ICU dapat digunakan untuk waktu yang lebih lama saat pasien berada dalam pemulihan atau perawatan yang lebih kritis atau jangka panjang. Dalam beberapa kasus, ventilator ICU dapat digunakan di fasilitas perawatan jangka panjang atau di rumah pasien jika pasien memerlukan bantuan pernapasan jangka panjang.

Paru-paru besi, yang menggunakan ventilasi tekanan negatif, adalah salah satu alat pernapasan buatan pertama.

Sementara bantuan pernapasan melalui ventilator ICU sering kali merupakan tindakan penyelamatan jiwa, komplikasi dapat muncul. Komplikasi yang paling umum adalah pneumotoraks, cedera saluran napas, pneumonia , dan kerusakan lain pada paru-paru. Waktu yang lama bahwa ventilator ICU mungkin digunakan oleh pasien berarti ventilator biasanya diamankan ke pasien melalui tabung endotrakeal yang dimasukkan ke dalam trakea melalui mulut atau hidung. Dalam beberapa kasus, profesional kesehatan menggunakan trakeostomi, di mana prosedur pembedahan membuat lubang langsung ke trakea pasien untuk memasukkan tabung yang terhubung ke ventilator. Penggunaan ventilator yang kurang invasif mungkin melibatkan penggunaan masker yang melaluinya udara atau campuran udara-gas dikirim ke pasien dari ventilator.

Ventilator ICU tekanan positif mendorong udara atau campuran udara-gas ke dalam trakea dan paru-paru pasien.

Penggunaan ventilator ICU paling sering diindikasikan ketika pernapasan spontan alami pasien dianggap tidak memadai untuk mempertahankan hidup. Ini juga digunakan ketika pernapasan seseorang tidak memberikan pertukaran gas yang memadai selama siklus pernapasan alaminya. Ventilator ICU sangat penting untuk pengobatan cararn, tetapi mereka tidak menyembuhkan kondisi medis yang mendasarinya; namun, banyak orang tidak dapat bertahan hidup tanpa mereka, dan dokter serta penyedia layanan kesehatan bergantung pada mereka setiap hari untuk memberikan perawatan yang menyelamatkan jiwa.

Related Posts