Apa itu Tingkat Inflasi?

Bagi konsumen, inflasi menurunkan nilai mata uang, karena biaya yang mereka beli naik.

Inflasi adalah peningkatan berkelanjutan dalam biaya barang dan jasa dalam ekonomi yang dapat ditentukan, seperti wilayah, negara, atau benua. Ini terjadi karena beberapa alasan, salah satu yang paling umum adalah tindakan pedagang menaikkan harga mereka untuk mempertahankan margin keuntungan dalam menghadapi kenaikan biaya, seperti tenaga kerja dan energi. Persentase kenaikan biaya ini — tingkat inflasi — diukur dengan sangat hati-hati dan dilaporkan secara teratur.

Tingkat inflasi sering kali naik lebih cepat daripada gaji yang diterima oleh rata-rata pekerja Amerika.

Dari perspektif konsumen rata-rata, efek langsung dari inflasi adalah mata uang kehilangan sebagian dari daya belinya; semakin tinggi tingkat inflasi, semakin besar kerugiannya. Artinya, jika tingkat inflasi tahunan adalah 2% per tahun, konsumen akan membutuhkan $ 1,02 Dolar AS (USD) untuk membeli berapa biaya $ 1 USD setahun sebelumnya.

Inflasi bisa menjadi lingkaran setan — konsumen yang saat ini membutuhkan $1,02 USD untuk membeli yang harganya $1 USD setahun sebelumnya akan mengajukan petisi kepada majikannya untuk kenaikan upah untuk mengkompensasi hilangnya daya beli. Majikan yang memberikan kenaikan pada gilirannya dihadapkan pada peningkatan biaya tenaga kerja, yang dapat dipulihkan dengan menaikkan harga barang atau jasa.

Federal Reserve terus memantau risiko inflasi terhadap ekonomi AS.

Meskipun beberapa orang menganggap inflasi apa pun buruk bagi perekonomian, kenyataannya adalah bahwa sebagian besar ekonom menganggapnya diinginkan dalam ekonomi yang dinamis dan tumbuh. Meskipun tidak ada konsensus tentang berapa tingkat inflasi yang ideal, pemerintah dan bank sentral di seluruh dunia berusaha untuk mengelola pasokan dan biaya uang untuk mempertahankannya pada tingkat yang wajar, tetapi tidak menghilangkannya sepenuhnya. Tingkat inflasi tahunan di bawah 5% kemungkinan akan menyenangkan sebagian besar otoritas keuangan.

Contoh jenis inflasi adalah kenaikan harga perangko, yang di AS naik menjadi 25 sen pada tahun 1988 dan hampir dua kali lipat harganya dalam waktu 27 tahun.

Inflasi memiliki efek mendalam pada bidang ekonomi selain keputusan pembelian konsumen rata-rata. Misalnya, investor prihatin dengan inflasi karena mengurangi pengembalian riil yang mereka terima atas investasi mereka. Seorang investor yang mengalami pengembalian 10% atas investasinya dalam setahun dalam perekonomian yang tingkat inflasinya 4% sebenarnya telah memperoleh pertumbuhan riil 6%; jika ratenya lebih besar dari 10%, maka investor sebenarnya rugi karena daya belinya sudah berkurang.

Ada juga hubungan yang kuat antara tingkat inflasi dan biaya kredit, atau suku bunga . Suku bunga uang pinjaman akan selalu lebih tinggi dari tingkat inflasi karena jika tidak, pemberi pinjaman akan kehilangan daya beli. Dengan demikian, dalam perekonomian dengan inflasi rendah, suku bunga yang dikenakan pada uang pinjaman juga akan rendah, sehingga kredit lebih mudah terjangkau. Namun, dalam perekonomian dengan tingkat inflasi yang tinggi, bunga yang dikenakan atas dana pinjaman akan tinggi. Biaya kredit yang tinggi cenderung menghambat perekonomian karena ekspansi bisnis sering kali didanai dengan uang pinjaman. Selain itu, beberapa bisnis dan pemerintah terkadang harus meminjam dana untuk memenuhi biaya operasional mereka karena arus kas yang tidak teratur .

Inflasi juga terjadi ketika pemerintah hanya mencetak terlalu banyak uang, sering menyebabkan fenomena yang disebut hiperinflasi. Ini terjadi di beberapa negara pada waktu yang berbeda selama abad ke-20. Pada satu titik di tahun 1923, Republik Weimar Jerman mencetak uang kertas dengan nilai nominal 100 triliun mark Jerman, dan $1 USD bernilai 4 triliun (4.000.000.000) mark Jerman. Tingkat inflasi tertinggi yang diukur di seluruh dunia pada abad ke-20 adalah di Hongaria, pada bulan Juli 1946, diukur lebih dari 41 triliun persen satu bulan &emdash; tingkat di mana harga dua kali lipat setiap tiga belas jam. Kasus hiperinflasi paling parah yang tercatat pada abad ke-21, sebaliknya, terjadi di Zimbabwe pada 2008, di mana angkanya sekitar 5.500% per bulan, dan harga berlipat ganda setiap lima hari. Hiperinflasi adalah ancaman kritis bagi keamanan nasional negara mana pun, karena rakyat kehilangan kepercayaan terhadap mata uang negara dan pemerintah yang mengeluarkannya.

Inflasi dipantau secara ketat di Amerika Serikat, dengan tanggung jawab utama untuk mengukur dan melaporkan tingkat inflasi jatuh ke Departemen Tenaga Kerja pemerintah. Mereka melakukan ini dengan menghitung biaya rata-rata sekeranjang pasar barang dan jasa konsumen biasa , termasuk hal-hal seperti biaya perumahan dan energi. Tingkat inflasi dihitung dengan membandingkan data ini dengan yang dikumpulkan sebelumnya. Dengan mengambil data ini dari sumber-sumber nasional, departemen ini juga dapat mengidentifikasi tingkat inflasi regional, yang mungkin sangat bervariasi karena perbedaan biaya untuk barang-barang seperti energi dan perumahan di berbagai bagian negara. Data ini dikompilasi dan dilaporkan setiap bulan sebagai Indeks Harga Konsumen (IHK), yang diterima secara luas sebagai ukuran resmi tingkat inflasi.

Related Posts