Apa itu THC?

THC ditemukan pada tanaman ganja.

THC, kependekan dari tetrahydrocannabinol , adalah senyawa kimia yang ditemukan di tanaman ganja, juga dikenal sebagai ganja. Ketika digunakan, baik melalui konsumsi atau inhalasi, ia mengikat reseptor spesifik di otak yang disebut reseptor cannabinoid. Dalam dosis rendah, senyawa tersebut menyebabkan beberapa pengurangan rasa sakit, dapat mengurangi agresi, dapat merangsang nafsu makan, dan dapat membantu mengurangi mual. Dosis yang lebih tinggi dapat menyebabkan “tinggi” yang terkait dengan ganja, yang menyebabkan perubahan persepsi ruang dan waktu, dan perasaan bahagia atau lelah.

Dosis tinggi THC menyebabkan “tinggi” yang terkait dengan ganja, yang menyebabkan perubahan persepsi ruang dan waktu, dan perasaan bahagia atau lelah.

Bentuk bahan kimia yang diproduksi di laboratorium seringkali lebih disukai di negara-negara di mana penggunaan ganja ilegal. Obat resep Marinol®, mengandung THC yang dibuat di laboratorium, digunakan untuk mengobati gangguan makan, membantu meringankan efek samping kemoterapi , dan membantu melawan efek buruk AIDS yang parah. Senyawa ini juga telah diteliti untuk kemungkinan manfaatnya dalam mengurangi tics yang disebabkan oleh orang-orang dengan Sindrom Tourette, dan penelitian awal di bidang ini menunjukkan bahwa itu mungkin bermanfaat dalam hal ini.

THC, unsur dalam ganja, telah terbukti mengurangi pertumbuhan tumor pada tikus.

Perlu dicatat bahwa banyak orang yang menggunakan obat resep dan yang juga menggunakan THC dalam bentuk yang lebih alami, merasa bahwa bahan kimia yang berasal dari ganja jauh lebih efektif. Ini telah menjadi masalah yang berkembang, karena penggunaan senyawa tersebut kini telah terbukti memiliki manfaat khusus bagi orang-orang dengan berbagai kondisi. Perang melawan narkoba di AS membuat sangat sulit untuk mendapatkan ganja secara legal di banyak tempat, meskipun ada beberapa negara bagian atau kota yang menyediakan akses terbatas bagi orang-orang dengan penyakit tertentu. Namun, banyak yang dengan sengaja melanggar hukum, karena mereka merasa bahwa ganja memberikan kelegaan yang lebih baik dari gejala mereka daripada sintetis.

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa MRI otak pengguna ganja biasa menunjukkan sedikit perbedaan dari mereka yang bukan pengguna.

Asosiasi negatif dengan penggunaan narkoba, menurut banyak pasien, menyebabkan prasangka terhadap THC. Beberapa profesional medis mencatat bahwa obat-obatan yang dapat memiliki efek yang jauh lebih dahsyat daripada ganja digunakan dan diresepkan secara legal di banyak tempat. Selanjutnya, para peneliti sekarang juga menemukan bahwa senyawa ini dapat memberikan bantuan untuk kondisi yang sangat serius lainnya. Dalam beberapa penelitian pada tikus, telah ditemukan untuk mengurangi pertumbuhan tumor, dan sebuah penelitian tahun 2006 juga menunjukkan bahwa hal itu dapat mengurangi pembentukan plak di otak dan menunda timbulnya atau mengurangi keparahan penyakit Alzheimer. Studi tambahan menunjukkan bahwa THC dapat mengurangi kejang yang menyakitkan pada orang dengan multiple sclerosis dan dapat membantu mengendalikan gejala penyakit Parkinson.

Ganja dapat menyebabkan mulut kering dan kerusakan gigi.

Meskipun membuat ketagihan, ganja tidak dianggap sebagai obat yang sangat adiktif, dan penelitian yang menunjukkan penggunaan ganja yang berkepanjangan mengganggu fungsi otak baru-baru ini dipertanyakan. Studi kelompok kontrol pada pengguna ganja biasa menunjukkan sedikit perbedaan dalam pemindaian MRI dibandingkan mereka yang tidak menggunakannya. Banyak kelompok advokasi ganja, dan banyak peneliti medis, terus mengadvokasi orang untuk memiliki, setidaknya, akses resep ke THC yang berasal dari ganja. Masih harus dilihat apakah kelompok-kelompok ini akan berhasil melegalkan ganja sebagai obat di AS, mengingat opini publik yang menentangnya di banyak lokasi.

Related Posts