Apa itu Terapi Sel Punca?

Sampel darah dari orang yang sehat dan dari orang yang menderita leukemia. Terapi sel induk dapat digunakan untuk mengobati leukemia dan gangguan lainnya.

Sebagai blok bangunan paling dasar dari tubuh manusia, sel punca dicirikan oleh kemampuannya untuk berdiferensiasi dan matang menjadi jenis sel lain dengan fungsi khusus. Mereka juga dikenal karena kemampuannya untuk menghasilkan sendiri, sebuah fenomena di mana mereka membelah dan menghasilkan lebih banyak sel induk. Selama masa kanak-kanak, sel punca dapat berkembang menjadi berbagai jenis sel yang berbeda. Mereka juga mampu mengisi kembali sel-sel lain, bertindak sebagai sistem perbaikan otomatis tubuh sendiri. Kemampuan ini membuat mereka menjadi pengobatan yang ideal untuk banyak penyakit; pengobatan ini disebut terapi sel induk.

Ada penelitian yang sedang berlangsung dalam penggunaan sel induk ini untuk mengobati berbagai penyakit, termasuk penyakit saraf dan jantung.

Salah satu jenis terapi sel induk yang paling umum adalah transplantasi sel induk dewasa. Terapi sel induk ini digunakan untuk mengobati berbagai kanker dan kelainan darah, termasuk leukemia , limfoma , dan multiple myeloma . Prosedur ini dapat dilakukan dengan menggunakan sumsum tulang atau sel punca darah tepi.

Jika sumsum tulang digunakan, sumsum diambil dengan mengekstraknya dari tulang donor yang cocok. Sumsum tulang penerima kemudian dihilangkan dengan menggunakan kemoterapi saja atau kombinasi kemoterapi dan radiasi. Kemudian sumsum tulang donor, termasuk sel-sel induk yang sehat, ditransplantasikan ke dalam sistem penerima. Sel-sel induk yang ditransplantasikan kemudian akan menghasilkan sendiri, menciptakan sel-sel sehat untuk menggantikan yang abnormal. Transplantasi sel induk darah tepi bekerja dengan cara yang sama, kecuali sel donor tidak diambil dari tulang itu sendiri, tetapi diambil dari sel induk yang beredar di aliran darah.

Tali pusat adalah tali tebal dan kaya darah yang menghubungkan bayi dengan ibunya selama proses kehamilan.

Jenis lain dari terapi sel punca adalah transplantasi sel punca darah tali pusat . Jenis transplantasi ini bekerja dengan cara yang sama seperti transplantasi sumsum tulang dan sel induk darah tepi. Sel induk donor, bagaimanapun, diambil dari darah yang ditemukan di tali pusar bayi yang baru lahir yang dibuang. Pasien yang menerima transplantasi jenis ini memiliki risiko lebih kecil untuk menolak sel punca dibandingkan mereka yang menerima transplantasi sel punca sumsum tulang atau darah tepi. Hal ini dapat dikaitkan dengan fakta bahwa sel-sel ini sangat muda sehingga mereka belum matang dan mengembangkan fitur yang dapat diserang dalam proses yang disebut penyakit inang versus penyakit cangkok , di mana tubuh penerima mengenali sel-sel donor sebagai benar-benar asing.

Kanker darah seperti limfoma dapat diobati dengan terapi sel punca.

Fleksibilitas sel induk yang ditemukan dalam darah tali pusat membuat kemungkinan terapi sel induk tidak terbatas di masa depan. Ada penelitian yang sedang berlangsung dalam penggunaan sel induk ini untuk mengobati berbagai penyakit, termasuk penyakit saraf dan jantung. Banyak orang tua memilih untuk menyimpan darah tali pusat anak mereka di bank sel induk khusus untuk digunakan untuk terapi di masa depan.

Related Posts