Apa itu Rilis Pemeliharaan?

Rilis pemeliharaan adalah rilis perangkat lunak yang memperbaiki kelemahan keamanan atau bug kecil tanpa mengubah komponen inti apa pun atau menambahkan fitur baru. Mereka biasanya diberi nomor dalam sepersepuluh atau seperseratus untuk membedakannya dari rilis utama, yang hanya diberi nomor versi 1.0, versi 2.0, dan seterusnya. Rilis pemeliharaan adalah bagian dari operasi sistem dan tahap dukungan dari siklus hidup rilis perangkat lunak.

Wanita melakukan handstand dengan komputer

Setiap aplikasi perangkat lunak melewati siklus hidup rilis perangkat lunak. Ini dimulai dengan analisis sistem dan penemuan kebutuhan, tahap di mana data dan proses dicaralkan. Kemudian berlanjut ke tahap desain, tahap konstruksi, tahap implementasi, dan akhirnya tahap operasi dan dukungan. Dalam tahap terakhir inilah dukungan teknis berkelanjutan untuk pengguna diterapkan melalui pengenalan rilis pemeliharaan yang memperbaiki kesalahan atau meningkatkan keseluruhan sistem dengan merombak persyaratan dasar.

Rilis pemeliharaan biasanya diperlukan untuk memperbaiki kesalahan pemrograman dasar. Ini biasanya muncul karena kesalahan yang dibuat di salah satu tahap sebelumnya dari siklus hidup perangkat lunak. Jika selama tahap analisis persyaratan, misalnya, persyaratan dikomunikasikan atau divalidasi secara tidak benar, hal itu dapat menyebabkan kelemahan besar yang tidak akan muncul sampai beberapa saat kemudian. Ini sebenarnya merupakan kejadian umum, itulah sebabnya hampir setiap perangkat lunak yang pernah dirilis harus menjalani rilis pemeliharaan pada satu waktu atau yang lain.

Ada beberapa tujuan mendasar dari rilis pemeliharaan. Pertama, rilis harus membuat perubahan pada program yang ada untuk memperbaiki kesalahan yang dibuat pada tahap persyaratan, desain, atau implementasi. Ini juga harus memastikan perbaikan yang baru dibuat tidak mengganggu aspek lain dari segmen yang dimodifikasi dan bahwa perubahan yang baru dibuat tidak mengganggu aktivitas segmen lain. Terakhir, rilis seharusnya tidak menyebabkan kinerja sistem terganggu. Secara umum, insinyur perangkat lunak mencoba menyelesaikan proses ini secepat mungkin, tanpa mengorbankan kualitas atau keandalan.

Sebelum rilis pemeliharaan dapat dikeluarkan, itu harus diuji secara menyeluruh melalui tiga metode: pengujian unit , pengujian sistem, dan pengujian regresi. Pengujian unit memastikan bahwa segmen tertentu dari program yang diperbaiki sekarang berfungsi dengan benar. Pengujian sistem, di sisi lain, memastikan bahwa segmen program yang baru diperbaiki tidak mengganggu segmen program lainnya. Pengujian regresi menggunakan data statistik untuk memeriksa apakah keseluruhan throughput atau waktu respons dipengaruhi secara positif atau negatif oleh perubahan.

Aspek terakhir dan mungkin yang paling penting dari pemeliharaan sistem adalah kontrol versi. Di bagian proses ini, pustakawan berbasis perangkat lunak yang terlatih dengan cermat mencatat dan melacak semua perubahan yang dibuat. Ini memungkinkan insinyur perangkat lunak untuk mundur jika rilis pemeliharaan mengalami kesalahan yang tidak terduga.

Related Posts