Apa itu Pemegang Saham Pilihan?

Saham preferen berbeda dari saham biasa, karena mereka memiliki prioritas atas saham biasa dalam situasi tertentu.

Pemegang saham preferen adalah investor yang mencari keuntungan dari keputusan organisasi untuk mengumpulkan uang dengan menerbitkan saham ekuitas . Investor saham preferen mungkin berusaha untuk mendapatkan eksposur ke keamanan finansial yang memberikan stabilitas melalui pembayaran dividen yang konsisten, yang didistribusikan dengan cara yang mirip dengan pembayaran bunga yang dilakukan pada obligasi, di samping hak istimewa tertentu yang disediakan untuk pemegang saham. Pemegang saham preferen mungkin cenderung menghindari risiko karena saham preferen biasanya tidak mengalami volatilitas yang dapat terjadi pada investasi saham biasa , yang merupakan jenis saham ekuitas yang lebih luas.

Nilai dividen biasanya persentase dari nilai saham pada saat penerbitan.

Investor yang menjadi pemegang saham preferen agak terlindungi dari peristiwa negatif tertentu. Jika penerbit saham preferen menjadi pailit dan mengajukan perlindungan kebangkrutan , tidak semua investor berhak atas uang apa pun terlepas dari ukuran alokasi. Pemegang saham preferen menerima beberapa hak dan dapat dibayar setelah pemegang utang diberi kompensasi tetapi sebelum distribusi apa pun kepada pemegang saham biasa. Nilai penggantian untuk pemegang saham preferen didasarkan pada nilai saham yang ditawarkan pada saat penawaran.

Pemegang saham preferen menjadi penerima dividen karena fitur-fitur yang melekat pada saham tersebut. Investor ini berhak atas pembayaran dividen berkelanjutan yang dilakukan oleh perusahaan penerbit. Nilai dividen biasanya merupakan persentase dari nilai saham pada saat penerbitan.

Meskipun distribusi dividen umum untuk pemegang saham preferen, pembayaran ini tidak dijamin. Jika profitabilitas perusahaan penerbit melambat, distribusi mungkin tidak bijaksana atau tidak mungkin dilakukan. Untungnya, pemegang saham preferen adalah yang terakhir menerima gangguan dalam pembayaran dividen karena dividen saham biasa biasanya yang pertama dihentikan. Bergantung pada jenis saham preferen yang dipilih, seorang investor pada akhirnya berhak atas dividen saham preferen yang dihentikan untuk jangka waktu tertentu. Perusahaan melakukan pembayaran ini kepada pemegang saham preferen pada waktu yang lebih ideal.

Biasanya nilai saham preferen berfluktuasi kurang dari jenis pergerakan harga yang terjadi pada saham biasa. Harga saham preferen tetap agak stabil, yang memberikan stabilitas yang dapat menarik bagi pemegang saham preferen. Imbalan biasanya merupakan dividen andal yang dapat diharapkan investor sebagai pendapatan. Tidak seperti pemegang saham biasa, pemegang saham preferen tidak termasuk dalam pemungutan suara untuk acara perusahaan besar, seperti kesepakatan merger .

Related Posts