Apa itu Operasi Pembalikan Ostomi?

Operasi pembalikan ostomi adalah prosedur untuk membalikkan kolostomi yang tidak lagi dibutuhkan seseorang.

Operasi pembalikan ostomi adalah prosedur medial yang dilakukan ketika pasien tidak lagi membutuhkan bantuan dalam menghilangkan limbah padat dari tubuh. Prosedurnya adalah kebalikan dari kolostomi , pembuatan lubang buatan di perut untuk menghilangkan limbah padat ketika tubuh tidak dapat melakukannya secara alami. Operasi itu sendiri merupakan prosedur yang relatif sederhana. Untuk beberapa pasien, periode penyesuaian setelah operasi mungkin sulit dan, dalam beberapa kasus, menyakitkan. Komplikasi adalah kemungkinan.

Kantong kolostomi adalah kantong yang dapat dilepas dan sekali pakai yang digunakan untuk mengumpulkan limbah dari seseorang yang telah menjalani kolostomi.

Ada sejumlah kondisi medis seperti kanker usus besar atau dubur yang membuat seseorang tidak mungkin menghilangkan limbah padat secara normal. Selama kolostomi, seorang ahli bedah mengekspos sebagian kecil dari usus besar di luar perut untuk bertindak sebagai anus buatan. Menggunakan kantong kolostomi atau irigasi ostomi , pasien dapat menghilangkan limbah dan hidup mendekati kehidupan normal. Dalam kasus di mana anus dan/atau usus besar sembuh, operasi pembalikan ostomi mengembalikan fungsi usus normal.

Ada beberapa komplikasi serius yang dapat timbul setelah operasi pembalikan ostomi.

Selama operasi pembalikan ostomi, seorang ahli bedah memasukkan kembali usus besar ke dalam rongga perut setelah menutup stoma , bagian usus yang diberi lubang buatan. Operasi itu sendiri adalah rutin; kemungkinan komplikasi rendah jika pasien sehat sebelum operasi. Proses pemulihan yang terjadi selama beberapa hari dan minggu berikutnya menentukan keberhasilan operasi pembalikan ostomi.

Seorang pasien yang menjalani operasi pembalikan ostomi menanggung risiko tertentu yang terkait dengan anestesi.

Jika seseorang telah menjalani ostomi selama berbulan-bulan selama bertahun-tahun, tubuh seseorang membutuhkan waktu untuk menyesuaikan kembali menggunakan usus besar dan anusnya. Dalam beberapa hari di mana seseorang pulih di rumah sakit, proses ini mungkin menyakitkan karena limbah padat mengalir melalui usus yang tidak aktif. Dokter memberikan obat pereda nyeri jika diperlukan. Mual dalam beberapa hari pertama juga normal.

Stoma perut yang terinfeksi dapat menyebabkan pasien mengalami mual dan muntah.

Setelah operasi, pasien hanya diperbolehkan menelan cairan dan makanan lunak seperti roti dan sup. Dorongan untuk buang air besar datang tiba-tiba pada pasien, dan mengotori diri sendiri tidak jarang. Dalam dua atau tiga hari setelah operasi, tinja akan menjadi normal dan pasien memiliki kontrol yang lebih besar atas fungsi ususnya. Kemampuan untuk makan makanan normal dan buang air besar normal merupakan tanda bahwa pasien siap untuk kembali ke rumah.

Operasi pembalikan ostomi adalah pembalikan medis kolostomi, yang memungkinkan pasien untuk menghilangkan limbah secara anal.

Kemungkinan komplikasi yang mengancam jiwa yang terkait dengan operasi pembalikan ostomi dapat terjadi. Yang paling serius adalah robekan itu akan terbentuk di usus besar yang diperbaiki, menyebabkan kotoran bocor ke perut. Pelepasan ini menyebabkan infeksi besar yang memerlukan pembedahan segera dan antibiotik yang kuat; seorang pasien mungkin kehilangan banyak kaki atau meter dari usus besar sebagai hasilnya. Juga, seperti halnya operasi apa pun, ada risiko yang terkait dengan pendarahan dan anestesi.

Related Posts