Apa itu Neurektomi?

Ahli bedah saraf melakukan neurektomi dan prosedur otak dan sistem saraf kompleks lainnya.

Neuroektomi adalah jenis operasi di mana ahli bedah mengangkat semua atau sebagian saraf. Operasi ini umumnya dianggap sebagai pendekatan pengobatan yang lebih ekstrim yang hanya akan dilakukan jika metode pengobatan lain tidak berhasil, karena ada beberapa risiko neurektomi yang dapat membahayakan pasien. Seorang ahli bedah saraf biasanya melakukan prosedur ini, mengandalkan pengalaman bertahun-tahun dengan sistem saraf untuk melakukan pekerjaan rumit yang melibatkan pengupasan saraf dari tubuh.

Neuroektomi dapat digunakan untuk mengobati keringat berlebih.

Salah satu alasan paling umum untuk melakukan neurektomi adalah jika pasien mengalami nyeri kronis . Jika metode pengobatan lain untuk rasa sakit gagal, ahli bedah dapat mengangkat saraf yang mengirimkan sinyal rasa sakit, sehingga mengurangi rasa sakit pasien. Neurektomi juga dapat digunakan untuk pengobatan sensasi lain yang meresahkan atau mengganggu pasien.

Menghapus semua atau sebagian saraf dapat digunakan untuk mengobati rona merah yang tidak disengaja.

Pengangkatan seluruh atau sebagian saraf juga dapat digunakan untuk mengobati kondisi seperti kedutan yang tidak disengaja, wajah memerah, atau keringat berlebih. Karena ini kadang-kadang dapat melibatkan saraf halus di sekitar wajah, diperlukan tingkat keterampilan yang sangat tinggi dan tangan yang mantap untuk memastikan bahwa sambungan yang benar terputus, tanpa menyebabkan kerusakan pada saraf di sekitarnya.

Sebelum neurektomi dilakukan, ahli bedah dapat merekomendasikan bahwa prosedur dilakukan untuk memblokir sementara sinyal dari saraf. Hal ini memungkinkan ahli bedah untuk memastikan saraf mana yang bertanggung jawab atas masalah tersebut, dan memberikan pasien kesempatan untuk mengalami seperti apa kehidupan tanpa masukan sensorik dari saraf itu. Ini juga dapat mengungkapkan bahwa masalah yang diperkirakan terletak pada saraf tertentu terletak di tempat lain, sesuatu yang baik untuk diketahui sebelum saraf secara permanen dikeluarkan dari komisi.

Ketika seorang pasien bangun dari neurektomi, dia harus segera merasakan kelegaan dari kondisi yang menyebabkan prosedur neurektomi. Namun, pasien juga bisa mengalami mati rasa dan gejala lain seperti kesemutan atau gangguan pada saraf di sekitarnya. Dalam kasus yang jarang terjadi, kondisi yang disebut stump neuroma terjadi. Dalam hal ini, meskipun sarafnya hilang, pasien mengalami rasa sakit yang membakar. Kondisi ini juga berperan dalam phantom limb syndrome, suatu kondisi yang dialami oleh beberapa orang yang diamputasi. Sementara otak adalah organ yang sangat mudah beradaptasi, kadang-kadang dapat dikacaukan dengan perubahan besar, yang dapat mengakibatkan salah arah neuron yang menyebabkan sensasi nyeri ketika tidak ada rasa sakit.

Related Posts