Apa itu LiveCD?

Live CD adalah compact disk yang dapat di-boot yang berisisistem operasi(OS) sendiri.Booting ke Live CD memungkinkan pengguna untuk mencoba sistem operasi alternatif tanpa membuat perubahan pada OS, hard drive, atau file komputer yang ada.Live CD, kadang-kadang disebut sebagaiLiveDistrosdigunakan secara luas untuk berbagai inkarnasi dari sistem operasi GNU/Linux.

Live CD adalah compact disk yang dapat di-boot yang berisi sistem operasinya sendiri.

Ketika daya disuplai ke komputer, hal pertama yang dilakukan komputer adalah memproses serangkaian instruksi yang dibaca dariBIOS, atauchipBasic Input/Output System.Pengaturan yang terdapat di sini dapat dimodifikasi oleh pengguna tetapi pengaturan default yang khas menginstruksikan komputer, antara lain, untuk mem-boothard drivesetelah memeriksa untuk memastikan tidak ada compact disk yang dapat di-boot di drive CD/DVD.

Jika komputer menemukan Live CD di drive, itu akan boot ke sistem itu daripada OS yang diinstal.Setelah komputer melakukan booting ke Live CD, pengguna bebas menjelajahi sistem operasi tanpa mengorbankan komputer host.Untuk kembali ke sistem yang terinstal secara lokal, cukup keluarkan Live CD dari drive CD/DVD dan reboot komputer, biarkan komputer melakukan booting dari hard drive.

Live CD berguna karena beberapa alasan.Pertama, pengguna tidak lagi harus menginvestasikan waktu dan ruang penyimpanan internal untuk menyiapkan sistem boot ganda guna mencoba OS baru.Selain itu, banyak distribusi Linux sepertiUbuntuadalah sistem mandiri dengan rangkaian program built-in gratis termasuk pengolah kata, program spreadsheet, editor grafis dan browser Web FireFox™ pemenang penghargaan.Ini berarti seseorang dapat membawa Live CD ke komputer mana pun untuk menyelesaikan pekerjaan tanpa menyerang desktop, ruang kerja, atau sistem komputer host.

Jika upaya untuk mem-boot dari Live CD gagal dan sistem melakukan booting ke hard drive, Anda harus mengubah pengaturan BIOS Anda.Untuk melakukan ini, tahan tombol Delete pada saat-saat awal proses booting.Saat menu BIOS muncul, navigasikan ke opsi yang memungkinkan Anda mengubah urutan perangkat yang dapat di-boot.Daripada mencantumkanhard disksebagai perangkat pertama yang diperiksa, ubah pengaturannya sehingga komputer akan mencoba drive CD terlebih dahulu.Pengaturan ini dapat disimpan tanpa menimbulkan masalah.Ketika tidak ada Live CD di drive, komputer akan boot dari hard drive.

Berbagai distribusi Linux tersedia online, banyak yang gratis.Dalam beberapa kasus, Anda dapat meminta agar Live CD dikirim melalui pos, meskipun ini mungkin dikenakan biaya untuk bahan dan pengiriman.Anda juga dapat memilih untukmengunduhfile Live CD dan meletakkannya di CD sendiri.Namun, file akan berukuran besar, dan tidak cocok untuk diunduh melalui koneksi bandwidth rendah seperti dial up.

Related Posts