Apa itu Lien Pertama?

Hipotek adalah hak gadai pertama yang umum.

Sebuah pertama lien adalah utama, atau asli, lien dijalankan terhadap sifat tertentu atau pendapatan. Hak gadai adalah instrumen hukum yang pada dasarnya memberikan satu pihak hak untuk memiliki atau memegang lain adalah sifat untuk mengantisipasi penyelesaian utang. Hipotek adalah contoh yang sangat umum dari hak gadai. Dalam kebanyakan kasus, lien pertama dipegang oleh asli pemberi pinjaman . Utang ini biasanya lebih diutamakan atas hak gadai yang datang setelah itu, dan secara luas dianggap sebagai semacam menguntungkan sebagian lien untuk ditahan.

Jika jumlah pinjaman pada hipotek tidak dilunasi, bank dapat menggunakan hak gadainya dan mengambil alih rumah.

Hak gadai telah ada di mana-mana di sebagian besar dunia, tetapi mengambil asal-usulnya dari sistem hukum umum Inggris. Common law biasanya mendefinisikan hak gadai sebagai bunga yang dimiliki pemberi pinjaman di bagian tertentu dari sifat. Dalam kebanyakan kasus, sifat itu telah ditawarkan sebagai jaminan untuk pinjaman, sebagai sarana pembiayaan utang yang dijamin. Lien memungkinkan pemberi pinjaman bunga atas sifat yang dapat dilakukan dalam kasus non-pembayaran.

Seseorang yang ingin membeli rumah, misalnya, dapat mengambil pinjaman dari bank untuk membiayai pembelian tersebut. Pembeli adalah pemilik rumah, tetapi rumah itu tunduk pada hak gadai yang dipegang oleh bank. Jika jumlah pinjaman tidak dilunasi, bank dapat menggunakan hak gadainya dan mengambil alih rumah tersebut. Hal yang sama berlaku untuk mobil, kapal, dan pembelian atau pinjaman besar lainnya.

Menetapkan “gadai pertama” benar-benar hanya menjadi penting ketika lebih dari satu kepentingan keamanan sedang dimainkan. Ini paling umum ketika pembeli berusaha untuk membiayai kembali pembelian, baik dengan mengambil hipotek kedua atau menggunakan sifat sebagai bunga jaminan atas pinjaman tambahan. Pengaturan seperti itu berarti bahwa ada dua pemegang hak gadai yang tercatat. Pemegang hak gadai yang asli, atau pertama, dikenal dalam undang-undang sebagai pemegang hak yang lebih tinggi, yang berarti bahwa bunganya harus dilunasi sebelum hak gadai di kemudian hari diselesaikan.

Memegang hak gadai kedua atau ketiga biasanya dianggap agak tidak menguntungkan. Pemegang hak gadai pertama biasanya relatif yakin bahwa pembayaran akan dilakukan atau sifatnya diambil alih. Pemegang hak gadai sekunder sering kali memiliki lebih banyak kekhawatiran, karena mangkir mungkin tidak dapat memenuhi hutang berikutnya di luar hak gadai pertama. Sebagian besar pemberi pinjaman mencoba untuk memperhitungkan kemungkinan ini dalam dokumen pinjaman asli, baik dengan mensyaratkan obligasi yang dijamin atau menetapkan tingkat bunga yang tinggi, tetapi risikonya tidak pernah benar-benar dapat dihindari.

Pertanyaan tentang memesan hak gadai menjadi lebih rumit ketika hak gadai tidak bersifat sukarela. Seseorang yang memilih untuk membiayai kembali pembelian dengan sengaja mengambil dua pinjaman, dan pemberi pinjaman sekunder harus menyadari, melalui pencarian judul atau sebaliknya, bahwa ada hak gadai pertama. Namun, ini tidak selalu terjadi, dan ada situasi di mana banyak pihak mungkin memiliki alasan untuk mengajukan klaim sifat mereka sendiri.

Sebuah lien pajak adalah contoh umum. Di negara-negara yang memberlakukan pajak pendapatan atau sifat nasional , warga negara yang tidak membayar dapat menemukan sifat atau upah mereka dibebani dengan hak gadai oleh otoritas perpajakan. Hak gadai pada dasarnya adalah hak pemerintah untuk memungut pajak yang terutang melalui cara apapun, bahkan penjualan aset.

Hak gadai mekanik biasanya muncul dalam kasus perbaikan atau renovasi rumah, atau perbaikan mobil besar. Pemilik sifat yang tidak membayar layanan yang diberikan mungkin mendapati bahwa teknisi perbaikan telah mengajukan hak gadai yang sah terhadap sifat yang diperbaiki. Lien semacam ini biasanya memberi teknisi hak untuk mengumpulkan nilai layanan yang dilakukan dengan memiliki sifat secara keseluruhan.

Yurisdiksi yang berbeda memiliki cara yang berbeda untuk menentukan mana dari banyak hak gadai yang mengambil posisi prioritas. Dalam kebanyakan kasus, hak gadai pertama pada waktunya — yaitu, yang pertama diajukan, tidak peduli oleh siapa — dianggap sebagai yang pertama. Namun, beberapa sistem hukum memiliki pengecualian untuk hak gadai pemerintah, atau hak gadai yang secara khusus dikontrakkan dengan pembeli. Banyak tergantung pada yurisdiksi dan hukum setempat.

Related Posts