Apa itu Kernel Panic?

Kernel panic adalah respons sistem operasi terhadap beberapa jenis kesalahan komputer yang parah. Biasanya menampilkan dan menyimpan informasi diagnostik dan kemudian mengunci sistem komputer atau reboot. Kernel panic biasanya disebabkan oleh masalah dengan perangkat keras yang tidak berfungsi atau perangkat lunak yang ditulis dengan tidak benar. Mereka digunakan oleh kernel sistem operasi untuk memperingatkan pengguna dan mencegah masalah lebih lanjut setelah kesalahan terdeteksi.

Versi Windows dari peringatan panik kernel dikenal sebagai “layar biru kematian.”

Banyak kondisi kesalahan yang dapat menyebabkan kepanikan kernel, termasuk kode kernel yang mencoba mengakses memori yang tidak valid. Sebagian besar perangkat keras komputer menyertakan driver yang merupakan bagian dari kernel atau dimuat secara dinamis. Masalah dengan perangkat ini atau drivernya juga dapat memicu kepanikan kernel. Penangan interupsi, ditemukan di banyak bagian kernel, sering menyebabkan kepanikan jika terjadi kesalahan kritis saat sedang berjalan. Hard disk , file sistem, prosesor, atau memori yang rusak atau rusak juga dapat menyebabkan kepanikan.

Kernal panic dipicu oleh kesalahan perangkat keras komputer.

Istilah panik kernel berasal dari sistem UNIX® awal. Banyak dari ini hanya menampilkan pesan kesalahan singkat dan kemudian diulang tanpa henti, menunggu reboot atau siklus daya. Saat UNIX® berevolusi, informasi debug yang lebih berguna dihasilkan selama kepanikan. Sistem operasi Linux® menciptakan istilah “Linux® kernel oops” untuk mencerminkan berbagai kesalahan serius. Beberapa kesalahan “oops” Linux® menyebabkan kepanikan kernel sementara yang lain tidak.

Pengguna Microsoft Windows® biasanya akrab dengan “layar biru kematian”. Juga dikenal sebagai pemeriksaan bug, ini setara dengan kepanikan kernel Windows®, yang dipicu oleh kondisi serupa. Seperti sistem UNIX® dan Linux® cararn, Windows® mencoba menyimpan citra memori sistem ke hard disk selama pemeriksaan bug. Dalam beberapa kasus, gambar akan ditulis ke memori non- volatil selama panik dan disalin ke hard disk setelah reboot. Namun, jika kegagalan disk adalah sumber kepanikan, sistem mungkin tidak dapat mempertahankan citra memori.

Cukup sering, sistem operasi dapat terus berjalan setelah terjadi kesalahan kritis. Alasan kernel panic menghentikan sistem adalah untuk mencegah korupsi lebih lanjut dari perangkat lunak, perangkat keras atau isi memori. Menghentikan sistem dalam keadaan ini dapat mempertahankan informasi yang cukup untuk memungkinkan seorang insinyur menentukan penyebabnya. Data yang ditampilkan sering kali mencakup spesifik tentang jenis kesalahan dan modul kode yang berjalan pada saat itu. Ini juga dapat menampilkan semua driver yang dimuat dan memungkinkan pengguna menjalankan debugger untuk menyelidiki masalahnya.

Related Posts