Apa Hubungan antara Lisinopril dan Diabetes?

Lisinopril kadang-kadang diresepkan untuk membantu mengelola hipertensi kronis.

Hubungan antara lisinopril dan diabetes berkisar pada menjaga tekanan vaskular yang sehat di ginjal. Tekanan darah ginjal biasanya meningkat pada pasien diabetes, dan lisinopril bekerja dengan mengganggu proses yang menyebabkan penyempitan pembuluh darah, yang mengurangi tekanan darah. Selain mencegah kerusakan ginjal akibat hipertensi , kegunaan lain dari lisinopril termasuk memperbaiki gejala yang berhubungan dengan gagal jantung kongestif. Bagi penderita diabetes, mengonsumsi lisinopril dapat menimbulkan efek samping, mulai dari pusing dan sakit kepala hingga pembengkakan di bawah kulit.

Gula darah tinggi yang berkepanjangan dapat menyebabkan masalah ginjal dan penglihatan pada penderita diabetes.

Pada pasien diabetes yang tidak diobati, gula tetap berada dalam aliran darah alih-alih menyediakan energi seluler. Gula darah yang meningkat memberi tekanan tambahan pada ginjal ketika organ-organ berusaha menghilangkan gula dari tubuh. Tekanan vaskular meningkat, menyebabkan hipertensi ginjal, yang merusak kapiler rapuh yang memberikan tindakan penyaringan. Kerusakan kapiler, atau nefropati, meminimalkan kemampuan penyaringan, memungkinkan darah dan protein yang biasanya tetap berada di dalam tubuh, mengalir ke dalam urin. Ketika tekanan ginjal meningkat, kerusakan ginjal lebih lanjut terjadi.

Efek samping lisinopril mungkin termasuk batuk kering.

Untuk mempertahankan homeostasis, ginjal melepaskan renin ketika volume darah turun di bawah normal. Hati melepaskan angiotensinogen, yang diubah renin menjadi angiotensin I. Enzim pengubah angiotensin dilepaskan dari paru-paru, membentuk angiotensin II, suatu vasokonstriktor kuat, yang menyebabkan kontraksi pembuluh darah dan jantung. Penyempitan pembuluh darah selanjutnya meningkatkan tekanan darah. Lisinopril termasuk dalam obat antihipertensi yang dikenal sebagai penghambat enzim pengubah angiotensin (ACE). Obat menghambat enzim yang memulai konversi angiotensin I menjadi angiotensin II.

Hubungan antara lisinopril dan diabetes berkisar pada menjaga tekanan vaskular yang sehat di ginjal.

Selain asosiasi lisinopril dan diabetes, ACE inhibitor dapat diresepkan sendiri atau dalam kombinasi dengan obat lain untuk pengobatan hipertensi umum juga. Ketika pasien gagal jantung tidak cukup membaik menggunakan diuretik dan obat jenis digoxin, dokter dapat menambahkan lisinopril ke rejimen pengobatan. Salah satu risiko yang terkait dengan lisinopril termasuk kemungkinan mengalami hiperkalemia, atau peningkatan kadar kalium dalam darah . Risiko meningkat bila menggunakan antihipertensi dengan diuretik hemat kalium.

Lisinopril dapat diresepkan untuk orang yang menderita gagal jantung kongestif.

Salah satu bahaya yang terkait dengan lisinopril dan diabetes serta lisinopril dan gangguan lainnya termasuk peningkatan risiko infeksi. Lisinopril mengganggu jumlah sel darah putih pada individu tertentu, dan pasien harus berkonsultasi dengan dokter jika gejala infeksi berkembang. Efek samping yang umum dari lisinopril termasuk mengembangkan batuk kering atau diare, dan beberapa pasien mengalami kondisi yang dikenal sebagai angioedema, yang menyebabkan pembengkakan di wajah, bibir, dan lidah. Pembengkakan glotis, laring, dan lidah dapat menyebabkan obstruksi jalan napas yang mengancam jiwa. Meskipun kondisi ini jarang terjadi, pasien dapat mengalami gejala setelah mengambil dosis awal atau lebih lambat selama pengobatan.

Related Posts