Apa Hubungan antara Aspirin dan Trombosit?

Aspirin bekerja untuk membantu mencegah pembentukan bekuan darah.

Aspirin adalah obat oral yang memiliki sifat anti-inflamasi dan pengencer darah. Ini menghambat pembentukan bekuan darah dengan mencegah trombosit memproduksi bahan kimia yang disebut tromboksan A-2, yang biasanya menginduksi penggumpalan trombosit . Ketika aspirin dan trombosit berinteraksi, obat menghalangi aksi enzim siklooksigenase-1 (COX-1) yang membentuk tromboksan A-2. Tanpa tromboksan A-2, trombosit tidak dapat saling menempel dan bergabung dengan fibrin untuk membuat bekuan darah. Sementara agen lain juga memblokir enzim COX-1, efek antiplatelet aspirin berlangsung selama beberapa hari dibandingkan beberapa jam untuk agen lain, menjadikannya pilihan yang lebih disukai menurut banyak dokter untuk pencegahan jangka panjang serangan jantung dan stroke sekunder darah. gumpalan.

Aspirin dapat mengurangi kerusakan pada jantung seseorang jika mereka mengalami serangan jantung.

Hubungan antara aspirin dan trombosit telah dipelajari dengan baik dalam uji klinis. Pada dosis 325 miligram per hari, efek antiplatelet terbesar terjadi dalam waktu 30 menit setelah konsumsi. Aspirin dosis rendah, bagaimanapun, mungkin memakan waktu selama beberapa hari untuk mencapai efek yang paling kuat. Untuk alasan ini, dokter merekomendasikan dosis aspirin secara teratur ketika pasien mengalami tanda dan gejala nyeri dada, serangan jantung, dan stroke. Tidak seperti obat antiplatelet lainnya, aspirin hanya memblokir jalur COX-1 dari pembentukan tromboksan A-2, memungkinkan beberapa aktivitas trombosit normal terjadi.

Aspirin memiliki sifat pengencer darah yang mengurangi pembentukan gumpalan.

Lebih lanjut menunjukkan hubungan antara aspirin dan trombosit, satu studi multi-pusat besar pasien serangan jantung akut mengungkapkan penurunan 23 persen kematian ketika aspirin diberikan dengan 24 jam dari awal gejala. Rekomendasi saat ini untuk pasien yang mengalami nyeri dada yang parah, sesak napas saat berolahraga, kedinginan, mual, dan nyeri yang menjalar ke rahang atau lengan adalah untuk meminum aspirin secara teratur segera setelah gejala berkembang dan melanjutkan aspirin setiap hari setidaknya selama satu bulan. Meskipun aspirin tidak akan membuka pembuluh darah yang tersumbat dengan bekuan darah yang ada, aspirin akan mencegah pertumbuhan bekuan tersebut dan mencegah pembentukan lebih banyak gumpalan. Dengan cara ini, aspirin membatasi sejauh mana jaringan jantung menjadi kekurangan oksigen dan dengan demikian membatasi kerusakan.

Kecelakaan serebrovaskular (CVA), atau stroke, adalah cedera yang terjadi di dalam otak atau tubuh karena berkurangnya aliran darah. Kontributor umum untuk stroke termasuk penyempitan pembuluh darah karena kolesterol dan kerusakan akibat tekanan darah tinggi, serta gumpalan darah atau plak kolesterol yang berjalan dalam aliran darah dan bersarang di pembuluh darah kecil. Hubungan antara pengobatan dengan aspirin dan trombosit untuk pasien stroke terungkap dalam beberapa penelitian yang menunjukkan bahwa pemberian aspirin cararat dalam 48 jam pertama onset gejala secara dramatis meningkatkan kelangsungan hidup, mengurangi keparahan defisit neurologis, dan mencegah stroke lebih lanjut. Dokter merekomendasikan dosis 160 hingga 350 miligram untuk diberikan segera setelah pasien melihat tanda-tanda klasik stroke, termasuk kelemahan, mati rasa, perubahan penglihatan, kesulitan berbicara, dan masalah keseimbangan.

Meskipun penelitian terus berlanjut tentang hubungan antara aspirin dan trombosit, aspirin tidak selalu merupakan solusi terbaik untuk masalah pembekuan darah. Efek samping yang signifikan dari aspirin termasuk reaksi alergi, asma , borok pendarahan, dan pendarahan di dalam otak. Kandidat yang buruk untuk terapi aspirin termasuk ibu hamil atau menyusui, anak-anak, dan pasien dengan penyakit ginjal atau gastrointestinal. Di sisi lain, sebagian besar dokter meresepkan aspirin dosis rendah untuk pasien dengan aterosklerosis parah dan riwayat serangan jantung sebelumnya, stroke sebelumnya atau stroke ringan, nyeri dada saat berolahraga, dan penurunan aliran darah di ekstremitas.

Related Posts