Apa Berbagai Jenis Perangkat Lunak Manufaktur?

Sebagai alat cararn untuk membantu perusahaan manufaktur mempertahankan kendali atas operasi mereka, perangkat lunak manufaktur memiliki kemampuan untuk mengawasi segala macam fungsi yang membantu proses manufaktur berjalan dengan lancar. Dari pembelian dan pengiriman bahan baku, melalui proses produksi, dan hingga pengisian pesanan pelanggan, ada beberapa jenis perangkat lunak yang akan menjaga upaya perusahaan tetap tepat sasaran. Berikut adalah contoh dari tiga jenis perangkat lunak utama yang telah terbukti menjadi jenis yang paling populer dan penting bagi sebagian besar perusahaan manufaktur saat ini.

Beberapa perangkat lunak manufaktur menyertakan modul yang bekerja dengan pemindai kode batang untuk mengontrol inventaris dan persediaan.

Jenis perangkat lunak manufaktur tertua yang masih umum digunakan saat ini pada awalnya dikenal sebagai Enterprise Resource Planning, atau perangkat lunak ERP. Generasi selanjutnya dari ERP yang dibangun di atas fondasi itu disebut sebagai perangkat lunak MRPII atau Manufacturing Resource Planning 2. Fungsi dasar perangkat lunak jenis ini dirancang untuk menjadi aset bagi upaya penjualan dan perawatan klien perusahaan.

Perangkat lunak sistem eksekusi manufaktur digunakan untuk mengawasi proses produksi.

Pada dasarnya, perangkat lunak ini memungkinkan untuk melacak kontak melalui siklus penjualan, menjaga detail tentang pesanan tetap atau berulang, dan juga dengan ruang untuk menyimpan file informasi lengkap tentang setiap pelanggan. MRPII juga memberikan bantuan dalam perencanaan bahan, pembelian bahan baku dan mengawasi persediaan saat ini.

Selain MRPII, perangkat lunak Sistem Eksekusi Manufaktur masuk ke dalam proses produksi yang sebenarnya. Paket perangkat lunak manufaktur MES fokus pada hal-hal seperti proses rekayasa untuk produksi, perencanaan produksi aktual untuk berbagai barang yang akan diproduksi, dan penjadwalan personel serta penjadwalan produk. MES juga terlibat dalam pembuatan dan pengelolaan proses dan prosedur pengendalian kualitas yang efektif, mulai dari mengurus stok mentah hingga langkah-langkah yang terlibat dalam proses manufaktur dan bahkan hingga cara barang jadi disimpan dan dikemas untuk didistribusikan ke pelanggan.

Hal penting ketiga dalam pembuatan perangkat lunak dikenal sebagai Perangkat Lunak Kontrol Proses. Meskipun ini mungkin terdengar seperti perangkat lunak semacam ini akan terlibat dengan proses produksi itu sendiri, perangkat lunak kontrol proses tidak berfokus pada proses tetapi pada pemilihan dan pemeliharaan mesin yang digunakan untuk mengubah stok mentah menjadi barang jadi yang dapat dijual oleh perusahaan. . Perangkat lunak kontrol proses dapat membantu mengidentifikasi mesin baru untuk diintegrasikan ke dalam proses, baik menggantikan mesin usang atau sebagai sarana tambahan untuk meningkatkan kualitas barang jadi.

Tidak ada satu perusahaan pun yang memproduksi ketiga jenis perangkat lunak manufaktur dasar ini. Biasanya, sebuah perusahaan perlu bekerja dengan pemasok yang berbeda untuk mendapatkan perangkat lunak yang tepat untuk masing-masing dari tiga bidang tanggung jawab ini. Pada kebijaksanaan pabrikan, dimungkinkan untuk membeli tiga jenis yang berbeda dan membuat platform server yang memungkinkan setiap komponen untuk mentransfer data melalui satu proses berkelanjutan. Namun, desain untuk caral jenis ini harus diproduksi dan diimplementasikan oleh teknisi perangkat lunak independen atau pakar Teknologi Informasi yang dipekerjakan oleh pabrikan.

Perangkat lunak manufaktur telah memungkinkan banyak perusahaan manufaktur untuk tetap kompetitif dan menawarkan barang-barang berkualitas dalam jumlah yang lebih besar. Seiring berjalannya waktu, perkembangan lebih lanjut dalam penawaran perangkat lunak tidak diragukan lagi akan menghasilkan cara tambahan bagi produsen untuk memproduksi barang dalam jumlah yang lebih besar sambil tetap mempertahankan tingkat kualitas yang sama.

Related Posts