Fungsi Antibodi

Antibodi, juga disebut imunoglobulin, adalah glikoprotein yang diproduksi secara alami sebagai respons terhadap invasi partikel asing (antigen) seperti mikroorganisme dan virus. Dengan demikian, mereka memainkan peran penting dalam pertahanan sistem kekebalan tubuh melawan infeksi dan penyakit.

Antigen yang dikenali dan diikat oleh antibodi dapat berupa protein seperti reseptor yang diekspresikan pada sel kanker, gula pada permukaan sel bakteri dan virus, hormon, senyawa kimia, atau struktur asam nukleat. Wilayah antigen yang berinteraksi dengan antibodi disebut epitop.

Biasanya, sistem kekebalan hewan akan menghasilkan sekelompok besar antibodi yang mengenali beberapa epitop antigen tertentu. Setiap antibodi disekresikan oleh sel plasma penghasil antibodi yang berbeda dan mungkin spesifik untuk epitop yang berbeda.

Karena antibodi yang ditemukan dalam serum secara kolektif diproduksi oleh banyak sel plasma (klon), mereka digambarkan sebagai poliklonal. Meskipun ini merupakan keuntungan untuk melawan infeksi di alam, heterogenitas antibodi poliklonal membatasi penggunaannya sebagai alat penelitian.

Sebuah terobosan besar dalam pengembangan antibodi untuk aplikasi penelitian adalah pengembangan teknik untuk memproduksi antibodi monoklonal pada tahun 1975 oleh Köhler dan Milstein (1). Teknik ini melibatkan pengangkatan sel B (prekursor sel plasma) dari limpa hewan yang telah ditantang dengan antigen, dan kemudian menyatu dengan garis sel tumor myeloma yang abadi. Ini menghasilkan hibrida sel tunggal yang dikenal sebagai hibridoma.

Sel B memberikan kemampuan produksi antibodi, sedangkan sel myeloma memungkinkan hibridoma untuk membelah tanpa batas dan tumbuh dengan baik dalam kultur. Hibridoma hanya mengeluarkan satu jenis antibodi, yang secara efektif memastikan pasokan jangka panjang dari antibodi selektif untuk epitop tunggal, yang juga dikenal sebagai monoklonal.

Pengertian antibodi

Antibodi adalah protein yang diproduksi oleh sistem kekebalan tubuh untuk membantu menghentikan bahaya yang akan terjadi. Mereka juga disebut imunoglobulin. Ketika penyusup, seperti virus, bakteri, atau kimia lainnya, memasuki tubuh, mata air sistem kekebalan tubuh beraksi.

Penyusup ini, antigen, dipenuhi oleh sel B (salah satu jenis sel darah putih dari sistem kekebalan tubuh). Sel-sel B akan mulai untuk membuat protein berbentuk Y yang disebut antibodi yang memulai proses untuk menghancurkan antigen dan melindungi tubuh dari bahaya dan infeksi.

Struktur dasar antibodi

Struktur dasar antibodi adalah molekul protein berbentuk Y yang menampilkan dua dua rantai polipeptida ringan dan berat. Satu struktur antibodi Y dapat divisualisasikan dipecah sebagai V berdiri di huruf L kecil dengan garis di kedua tepi luar dan sejajar dengan V. huruf kecil L, yang dikenal sebagai wilayah Fc antibodi, termasuk dua rantai polipeptida berat , yang naik ke atas untuk membentuk V, atau daerah Fab. Garis dalam V adalah ujung rantai berat, sedangkan garis terluar adalah rantai polipeptida ringan.

Antibodi, atau imunoglobulin, adalah protein yang diproduksi oleh sel plasma dalam tubuh. Sistem kekebalan tubuh menggunakan antibodi untuk mengenali antigen yang ditemukan di benda asing yang bermusuhan, seperti bakteri dan virus, dan menyingkirkan mereka. Setiap antibodi yang dihasilkan dalam reaksi terhadap antigen khusus yang ditemukan pada penyerbu asing.

Adapun struktur antibodi, ujung atas kedua set rantai di wilayah Fab dikenal sebagai situs pengikatan antigen. Situs-situs yang mengikat daerah variasi terbesar antara dua jenis antibodi. Hal ini karena antibodi akan menggunakan situs pengikatan untuk menempelkan dirinya sendiri terhadap antigen yang dirancang untuk target.

Ujung-ujung rantai ringan dapat digolongkan sebagai baik kappa atau lambda pada mamalia, sementara vertebrata rendah juga memiliki bentuk iota. Rantai berat yang dibuat menentukan subkelas antibodi. Ini rantai berat dapat bervariasi dalam ukuran dan komposisi. Beberapa terdiri dari sekitar 450 asam amino sementara yang lain memiliki sekitar 550.

Ujung setiap jenis antibodi terdiri dari sekitar 110-130 asam amino. Tips berikut ini dibagi menjadi dua wilayah. Bagian Hipervariabel (HV) berisi variasi terluas dalam asam amino, sedangkan bagian kerangka (FR) lebih konstan dan stabil. Daerah HV membuat kontak langsung dengan antigen. Inilah sebabnya mengapa kadang-kadang disebut sebagai daerah penentu gratis (CDR).

Teknologi Antibodi Rekombinan

Kemajuan dalam pemahaman struktur dan fungsi antibodi, replikasi bakteriofag, dan manipulasi dan mutagenesis DNA mengarah pada pengembangan metode untuk menghasilkan antibodi monoklonal rekombinan menggunakan pustaka antibodi tampilan fage.

Teknologi ini mengatasi keterbatasan metode hibridoma tradisional, yang diketahui memakan waktu dan mahal, membutuhkan keahlian yang luas, serta kultur sel khusus dan fasilitas hewan.

Selain itu, antigen yang digunakan untuk menghasilkan antibodi menggunakan teknologi hybridoma dapat menjadi racun pada hewan, atau imunogenik yang buruk, dan dengan demikian mungkin tidak mendapatkan respons imun.

Perpustakaan antibodi dan teknologi tampilan fag dapat digunakan untuk menghasilkan antibodi afinitas tinggi yang sangat spesifik dan tinggi tanpa bergantung pada imunogenisitas antigen atau penggunaan hewan. Antibodi rekombinan seperti itu cocok dalam aplikasi penelitian di mana antibodi monoklonal tradisional digunakan.

Sedangkan ujung atas struktur antibodi mengikat antigen, wilayah Fc, juga dikenal sebagai daerah fragmen crystallizable, menentukan bagaimana antibodi berhubungan dengan antigen. Ini berarti antibodi dapat mengatur dan merangsang respon kekebalan yang tepat.

Daerah konstan dapat dibagi menjadi lima kelas isotipe: Immunoglobulin M (IgM), imunoglobulin G (IgG), imunoglobulin E (IgE), imunoglobulin D (IgD) dan Immunoglobulin A (IgA). Komposisi daerah konstan setiap isotipe identik.

Antibodi dan Sistem Imun

Antibodi bertindak semacam seperti penanda bendera. Mereka menempel pada antigen dan memberitahu sistem kekebalan tubuh jenis antigen itu adalah pada sehingga dapat menghancurkannya. Setiap antibodi dibuat untuk setiap antigen. Misalnya antibodi spesifik diciptakan untuk membantu menghancurkan virus cacar. Hanya dengan antibodi tertentu akan ditempatkan pada virus cacar.

Ketika antigen masuk ke dalam tubuh atau mencoba untuk masuk ke dalam tubuh, sistem kekebalan tubuh dipicu. Sinyal kimia yang dikirim untuk mengingatkan semua bagian yang berbeda dari sistem kekebalan tubuh dalam tindakan. Pertama, sel B bertemu antigen. Sel B akan membuat protein antibodi dan menempelkan ke antigen. Selanjutnya muncul sel T yang mulai menghancurkan antigen. Segera, fagosit menyelesaikan antigen.

Setelah antigen ini hancur, antibodi masih tetap dalam tubuh. Mereka ditinggalkan di sana untuk menunggu dalam kasus itu khususnya pengembalian antigen. Misalnya, setelah seseorang mendapatkan cacar air, antibodi yang dibuat oleh sistem kekebalan tubuh untuk menyingkirkan cacar akan tetap ada dalam tubuh. Lain kali virus antigen cacar mencoba untuk menyerang pasien, antibodi akan siap. Ini akan segera mulai menyerang virus dan menghentikannya lebih cepat.

Imunisasi mengambil keuntungan dari fakta bahwa antibodi tetap dalam tubuh. Imunisasi memiliki cukup dari antigen untuk mendapatkan sistem kekebalan tubuh untuk membuat antibodi. Ada hanya cukup untuk memicu reaksi tanpa benar-benar membuat pasien sakit.

Jenis Antibodi

Setiap antibodi unik untuk penandaan antigen itu. Sebagai contoh, antibodi yang dibuat untuk menghancurkan virus cacar air hanya dibuat untuk membantu menghancurkan virus cacar. Ini tidak menempel apa pun kecuali dengan virus tertentu.

Ada 5 jenis utama dari antibodi:

  • Antibodi IgA ditemukan di sekitar tubuh petemuan antara bagian luar dan dalam tubuh kita, seperti mata, telinga, hidung, dan fagina. Saluran pencernaan terkena benda luar seperti makanan, sehingga juga memiliki antibodi IgA. Mereka juga hadir dalam cairan di bagian luar tubuh, seperti darah, keringat, dan air mata. Mereka melindungi kita dari para penyerbu yang berusaha masuk Mereka membuat sekitar 10-15% dari antibodi dalam tubuh kita.
  • Antibodi IgG adalah antibodi yang paling umum yang kita miliki. Hal ini ditemukan dalam semua cairan tubuh. Mereka membuat sekitar 75-80% dari semua antibodi kita. Mereka membantu untuk melawan bakteri dan virus. Untuk masuk bersama aliran cairan, antibodi IgG adalah antibodi terkecil dalam ukuran.
  • Antibodi IgM adalah yang terbesar dalam ukuran. Mereka ditemukan dalam cairan limfe dan darah. Ini adalah responden pertama. Mereka adalah yang pertama untuk mencoba untuk melawan penyerbu dalam tubuh.
  • Antibodi IgE ditemukan di paru-paru, kulit, dan selaput lendir. Penderita alergi semua juga sadar akan antibodi ini. Nah, orang-orang dengan alergi memiliki lebih dari antibodi daripada orang tanpa alergi. Antibodi IgE yang dibuat untuk melindungi tubuh dari antigen seperti serbuk sari dan alergen lainnya. Ketika antibodi ini bereaksi terhadap alergen, orang-orang dengan alergi merasakan dampaknya.
  • Antibodi IgD ditemukan di dada dan perut. Sedikit yang diketahui tentang antibodi ini.

Fungsi Antibodi

Antibodi ditemukan dalam setiap manusia. Molekul-molekul ini sangat penting untuk kehidupan, dan memainkan peran yang sangat penting dalam sistem kekebalan tubuh. Setiap orang memiliki sekitar 1-2000000000 antibodi yang berbeda terus mengalir ke seluruh aliran darah, berpatroli siang dan malam untuk melawan infeksi dan penyakit pada host manusia mereka.

Antibodi adalah protein dengan bentuk khusus yang mengenali dan mengikat zat-zat asing, seperti bakteri atau virus, yang mengelilingi mereka sehingga sel-sel pemulung dapat menghancurkan mereka dan mengusir mereka keluar dari tubuh.

Antibodi molekul sendiri memiliki dua fungsi terpisah. Pertama, antibodi memiliki kemampuan unik untuk mengenali dan menempel pada zat yang menyebabkan penyakit. Kedua, dalam mengenali dan melekatkan diri dengan molekul-molekul patogen, mereka bertindak sebagai penanda, mengirimkan sinyal ke bagian lain dari sistem kekebalan tubuh untuk menyerang dan menghilangkan zat penyakit terkait.

Sifat Antibodi

Sifat-sifat antibodi meliputi:

  • Diproduksi pada Reticuloendrothelial System (RES) seperti sumsum tulang, kelenjar getah bening, hati dan lain-lain yang cocok untuk pembentukan sel perawan putih
  • Memiliki sifat tidak tahan kepada sinar matahari (thermolabil) Oleh karena itu antibodi yang beku harus disimpan di lemari es dan tidak boleh terkena sinar matahari langsung
  • Dapat bereaksi secara khusus dengan antigen seperti kunci dengan gembok
  • Larut dalam darah (sel plasma)
  • Terdiri dari zat yang mengikat gamma globulin.

Selain sifat diatas, ada beberapa sifat antibodi apabila dinilai dari cara kerja setiap jenis antibodi itu, sifat antibondi tersebut antara lain yakni:

  • Presipirin Antibodi yang memiliki sifat presipiriki akan bekerja dengan melakukan pengendapan zat-zat asing seperti bakteri, virus, dan lain-lain.
  • Lisin Antibodi yang mempunyai sidat lisin dan menghancurkan zat asing yang masuk.
  • Opsonin Sifat opsopnin ini ada pada antibodi dapat merangsang serangan leucosis pada antigen yang masuk.
  • Aglutinin Aglutinin merupakan karakteristik antibodi yang mengekskresikan antigen, aglutinogen dan zat asing lainnya.

Ringkasan

Antibodi adalah protein berbentuk Y yang menempel ke antigen, penyerbu yang ingin menimbulkan kerusakan atau infeksi pada tubuh. Antibodi bekerja dengan sistem kekebalan tubuh untuk menghancurkan antigen tersebut. Untuk setiap jenis yang berbeda dari antigen, ada berbagai jenis antibodi. Setelah antigen ini hancur, antibodi terus menggantung di sekitar hanya dalam kasus antigen memutuskan untuk berusaha dan membuat kembali.



Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *