Fungsi Uterus

Uterus, juga dikenal sebagai rahim, adalah organ berlubang dalam sistem reproduksi wanita yang menahan janin selama kehamilan. Uterus melakukan banyak fungsi dan memainkan peran utama dalam kesuburan dan melahirkan anak.

Uterus dapat berubah bentuk saat otot mengencang dan rileks untuk memungkinkan untuk membawa janin.

Selama kehamilan, uterus tumbuh dan otot-otot menjadi meregang dan menipis, seperti balon. Tanpa kemampuan untuk berkembang, tubuh manusia tidak akan bisa mentolerir pertumbuhan janin yang cepat.

Pengertian Uterus

Uterus adalah organ berbentuk bentuk pir terbalik yang berada cukup rendah di perut dan dipegang oleh otot, ligamen, dan jaringan berserat yang terhubung ke organ intim wanita oleh leher rahim.

Lapisan-Lapisan Uterus

Uterus adalah organ berlubang yang terdiri dari tiga lapisan jaringan:

  1. Perimetrium: Ini adalah lapisan luar jaringan yang melapisi bagian luar rahim.
  2. Miometrium: Lapisan tengah uterus terutama terdiri dari otot polos.
  3. Endometrium: Lapisan bagian dalam rahim yang merupakan lapisan yang menumpuk selama sebulan dan dilepaskan setiap bulan jika tidak terjadi kehamilan. Pelepasan lapisan rahim ini adalah periode menstruasi.

Ketika kehamilan terjadi, endometrium memasok nutrisi ke telur yang telah dibuahi, dan akhirnya mendukung plasenta. Sifat otot rahim memungkinkannya berkembang untuk mengakomodasi pertumbuhan janin. Selama persalinan, kontraksi otot di dalam rahim membantu mendorong bayi keluar dari tubuh.

Saat melahirkan, rahim berkontraksi untuk membantu mendorong janin dari tubuh. Kontraksi ini memeras janin keluar dari rahim dan masuk ke jalan lahir dengan serangkaian gerakan otot.

Setelah bayi lahir, rahim terus berkontraksi, yang membantu organ untuk kembali ke ukuran normal dan juga membantu menghentikan pendarahan yang terjadi di rahim selama persalinan.

Fungsi Uterus

Fungsi uterus adalah menerima sel telur yang dibuahi yang melewati persimpangan utero-tuba dari tuba falopi. Sel telur yang dibuahi membelah menjadi blastokista, yang menanamkan ke dalam endometrium, dan memperoleh makanan dari pembuluh darah yang berkembang secara eksklusif untuk tujuan ini.

Sel telur yang dibuahi menjadi embrio, menempel pada dinding rahim, menciptakan plasenta, dan berkembang menjadi janin (gestate) sampai melahirkan. Karena hambatan anatomis seperti panggul, uterus didorong sebagian ke perut karena ekspansi selama kehamilan. Bahkan selama kehamilan, massa rahim manusia hanya sekitar satu kilogram (2,2 pon).

Uterus juga berperan dalam respons hubungan intim, dengan mengarahkan aliran darah ke panggul dan ovarium, dan ke alat kelamin luar

Uterus juga berfungsi memberikan integritas struktural dan dukungan untuk kandung kemih, usus, tulang panggul dan organ-organ juga. Ini memisahkan kandung kemih dan usus.

Anatomi uterus

uterus mungkin terdiri dari beberapa jenis anatomi. Sebagai contoh, beberapa mamalia seperti rusa, rusa, kucing dll. Memiliki uterus bipartit, babi dan anjing memiliki uterus bikornuate, uterus tunggal dengan rongga tunggal ditemukan pada manusia, kuda dan kera.

Uterus terletak di panggul di belakang kandung kemih dan di depan rektum. Rahim adalah organ berotot berbentuk buah pir. Ini memiliki empat segmen seperti yang disebutkan di atas.

Uterus memiliki banyak saraf, dan jaringan arteri dan vena serta ligamen seperti ligamen bundar, ligamen kardinal, ligamen luas, dan ligamen uterosakral uterus.

Uterus dan Pembedahan

Histerektomi adalah operasi untuk mengangkat rahim dan biasanya dilakukan ketika rahim berpenyakit (seperti kanker) atau ketika perdarahan uterus disfungsional (periode berat, periode lama yang menyebabkan anemia) tidak dapat diobati dengan menggunakan metode yang kurang invasif.

C-section adalah operasi untuk mengangkat janin dari rahim daripada melahirkan dengan cara tradisional melalui vagina.

Perdarahan Uterus Abnormal

Perdarahan menstruasi abnormal berat atau berkepanjangan juga disebut perdarahan uterus abnormal. Kita kadang-kadang menggunakan istilah umum ini untuk menggambarkan perdarahan yang tidak mengikuti pola normal, seperti bercak antara haid. Hal ini kadang-kadang digunakan untuk disebut sebagai menoragia, tetapi istilah ini tidak lagi digunakan secara medis. Rata-rata, seorang wanita yang khas mengeluarkan sekitar 40 ml darah selama periode menstruasi, yang berlangsung sekitar empat sampai tujuh hari. Namun, bagi beberapa wanita, perdarahan mungkin terlalu berat atau berlangsung selama lebih lama dari biasanya.

Seorang wanita mungkin memiliki pendarahan ‘kronis’ atau berat berkepanjangan (selama lebih dari enam bulan) atau mungkin ‘akut’ (mendadak dan berat). Dalam kebanyakan kasus, penyebab terganggu perdarahan menstruasi tidak diketahui. Temui dokter Anda tentang perdarahan haid yang tidak normal.

Gejala perdarahan uterus abnormal

Gejala meliputi:

  • berat (lebih dari 80 ml​​) atau berkepanjangan (lebih dari delapan hari) kehilangan darah selama periode menstruasi.
  • perdarahan atau bercak antara haid (perdarahan intermenstrual)
  • kram dan nyeri di perut bagian bawah
  • kelelahan.

Penyebab perdarahan uterus abnormal

Sementara dalam banyak kasus, tidak mungkin untuk menentukan penyebab pasti, ada sejumlah alasan seorang wanita mungkin mengalami perdarahan uterus abnormal. Beberapa penyebab yang diketahui dari perdarahan uterus abnormal meliputi:

  • aborsi – termasuk baik spontan (keguguran) atau induksi
  • kehamilan ektopik – penyerahan telur dibuahi di tuba fallopi ramping bukan dinding rahim
  • Gangguan hormonal – kondisi seperti hypothyroidism (rendahnya tingkat tiroksin), sindrom ovarium polikistik (PCOS) dan hiperprolaktinemia dapat mengganggu siklus menstruasi
  • disfungsi ovulasi – ini adalah ketika indung telur tidak melepaskan telur setiap bulan. Umumnya, hal ini terjadi di ujung tahun reproduksi wanita, baik selama masa pubertas atau menopause
  • endometriosis – sel lapisan rahim (endometrial sel) dapat melakukan perjalanan ke, menemempel dan tumbuh di tempat lain dalam tubuh, paling sering dalam rongga peritoneal, (termasuk di luar rahim atau pada permukaan ovarium
  • infeksi – termasuk klamidia atau penyakit radang panggul (PID)
  • obat – mungkin termasuk antikoagulan, yang menghambat kemampuan pembekuan darah, phenothiazides, yang tranquilisers antipsikotik, dan antidepresan trisiklik, yang mempengaruhi penyerapan serotonin
  • alat kontrasepsi (IUD) – merupakan alat kontrasepsi yang bertindak sebagai benda asing dalam rahim dan mengakibatkan haid lebih berat
  • kontrasepsi hormonal – mungkin termasuk kombinasi pil kontrasepsi oral, suntikan progesteron sintetik long-acting, batang mengandung slow release progesteron (ditanamkan di lengan atas), atau perangkat sistem intrauterine (alat kontrasepsi releasing progesteron dimasukkan ke dalam rahim) . Progesteron-satunya perawatan sering menyebabkan bercak
  • terapi hormon pengganti – digunakan sebagai pengobatan untuk gejala menopause
  • fibroid – tumor jinak yang berkembang di dalam rahim
  • polip – kecil, tinjolan seperti tangkai yang tumbuh keluar dari rahim (endometrium). Polip dapat berhubungan dengan fibroid
  • gangguan perdarahan – mungkin termasuk leukemia dan penyakit Von Willebrand
  • kanker – kanker rahim yang paling berkembang di lapisan rahim, meskipun beberapa kanker tumbuh di lapisan otot rahim. Mereka adalah yang paling umum setelah menopause.

Penelitian perdarahan uterus abnormal

Dalam kebanyakan kasus, penyebab perdarahan uterus abnormal tidak diketahui, meskipun penelitian perdarahan uterus abnormal sedang berlangsung.

Diagnosis perdarahan uterus abnormal

Diagnosis dan identifikasi potensi penyebab perdarahan uterus abnormal melibatkan sejumlah tes termasuk:

  • pemeriksaan umum
  • riwayat medis
  • sejarah menstruasi
  • pemeriksaan fisik
  • tes pap
  • tes darah
  • USG fagina
  • biopsi endometrium.

Pengobatan untuk perdarahan uterus abnormal

Perawatan akan tergantung pada penyebabnya, tetapi mungkin termasuk:

  • obat – seperti inhibitor prostaglandin, terapi penggantian hormon atau antibiotik
  • dilatasi dan kuretase (D & C) – melibatkan pelebaran dan gesekan lembut leher rahim dan dinding rahim
  • perubahan kontrasepsi – mungkin perlu untuk mengeksplorasi metode kontrasepsi selain IUD atau hormon
  • operasi – untuk mengangkat tumor, polip atau fibroid atau untuk mengobati kehamilan ektopik
  • pengobatan gangguan yang mendasari – seperti hipotiroidisme atau gangguan perdarahan
  • histerektomi – penghapusan seluruh rahim adalah jalan terakhir yang drastis, umumnya hanya dipertimbangkan dalam kasus di mana pengobatan untuk perdarahan uterus abnormal, kecuali penyakit serius, seperti kanker, juga hadir.

Saran untuk mengelola perdarahan uterus abnormal meliputi:

  • Dapatkan banyak istirahat.
  • Hindari aspirin, karena ini adalah antikoagulan dan dapat menyebabkan perdarahan yang berlebihan.
  • Makanan seimbang.
  • Mengambil suplemen zat besi untuk mencegah anemia.



Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *