Fungsi Usus besar dan Usus Halus

Usus adalah tabung berotot yang memanjang dari ujung bawah perut Anda ke anus Anda, pembukaan yang lebih rendah dari saluran pencernaan. Hal ini juga disebut usus atau perut. Makanan dan Produk pencernaan melewati usus, yang dibagi menjadi dua bagian yang disebut usus halus dan usus besar. Makanan dapat tertahan pada usus halus dari mana saja mulai dari dari 1 sampai 4 jam. Selama waktu ini, sebagian besar pencernaan kimia makanan terjadi (dan sebagian besar penyerapan juga).

Usus halus

Usus halus terdiri dari tiga segmen, yang merupakan sebuah bagian dari perut Anda (pembukaan antara perut dan usus halus disebut pilorus) ke usus besar Anda:

  • Duodenum: bagian pendek ini adalah bagian dari usus halus yang mengambil kedalam makanan dicerna sebagian dari lambung Anda melalui pilorus, dan melanjutkan proses pencernaan. Duodenum ini juga menggunakan empedu dari kantung empedu, hati, dan pankreas untuk membantu mencerna makanan.
  • Jejunum: Bagian tengah dari usus halus yang membawa makanan dengan cepat, dengan kontraksi otot seperti gelombang, menuju ileum.
  • Ileum: Bagian terakhir ini adalah bagian terpanjang dari usus halus Anda. Ileum adalah di mana sebagian besar nutrisi dari makanan Anda diserap sebelum dikosongkan ke dalam usus besar.

Pada saat makanan mencapai usus halus Anda, sudah rusak dan dihaluskan ke dalam cairan oleh lambung Anda. Setiap hari, usus halus Anda menerima antara satu sampai tiga galon (atau enam hingga dua belas liter) cairan ini.

Usus halus melakukan sebagian besar proses pencernaan, menyerap hampir semua nutrisi yang Anda dapatkan dari makanan ke dalam aliran darah Anda. Dinding usus halus membuat getah pencernaan, atau enzim, yang bekerja sama dengan enzim dari hati dan pankreas untuk melakukan hal ini.

Bagaimana usus halus mencerna begitu banyak? Kalau diperhatikan, usus halus seperti pipa, tampaknya sulit untuk percaya bahwa organ yang begitu sempit bisa melakukan pekerjaan yang besar. Namun, penampilan dapat menipu.

Luas permukaan serap dari usus halus sebenarnya sekitar 250 meter persegi (hampir 2.700 kaki persegi) – seukuran lapangan tenis! Bagaimana mungkin? Usus halus memiliki tiga fitur yang memungkinkan untuk memiliki luas permukaan serap besar dikemas ke dalam ruang yang relatif kecil:

lipatan Mukosa : Permukaan dalam usus halus tidak rata, tetapi dibuat ke dalam lipatan melingkar. Hal ini tidak hanya meningkatkan luas permukaan, tetapi membantu mengatur aliran makanan yang dicerna melalui usus Anda.

Villi: Lipatan yang membentuk berbagai juluran kecil yang menonjol ke dalam ruang terbuka di dalam usus halus Anda (atau lumen), dan ditutupi dengan sel-sel yang membantu menyerap nutrisi dari makanan yang melewatinya.

Mikrovili: Sel-sel pada vili yang dikemas penuh dengan struktur mirip rambut kecil yang disebut mikrovili. Ini membantu meningkatkan permukaan setiap sel individu, yang berarti bahwa setiap sel dapat menyerap lebih banyak nutrisi.

Meskipun usus halus lebih sempit dari usus besar, sebenarnya bagian terpanjang dari saluran pencernaan Anda, berukuran sekitar 22 kaki (atau tujuh meter) rata-rata, atau tiga setengah kali panjang tubuh Anda.

Patch Peyer: Kecil, bercak putih dari jaringan limfoid yang disebut patch Peyer; terjadi pada selaput lendir usus kecil. Mereka melawan infeksi.

Fungsi usus halus:

Fungsi utama usus halus adalah pencernaan makanan dan penyerapan nutrisi dan air, untuk menjaga tubuh tetap bergizi, terhidrasi dan berfungsi dengan baik.

Selain itu, usus halus juga memungkinkan pembuangan racun dan produk lain yang tidak dapat diserap tubuh, yang akhirnya akan dibuang dalam bentuk feses.

Selama bertahun-tahun, ini adalah dua fungsi utama yang ditugaskan pada usus halus. Namun, dalam beberapa tahun terakhir, beberapa penelitian telah mengidentifikasi usus sebagai organ endokrin penting yang membantu produksi hormon dan neurotransmiter yang memengaruhi fungsi seluruh tubuh, serta kesehatan mental. Itulah mengapa usus disebut sebagai otak kedua.

Usus besar

Usus besar Anda adalah sekitar 1,5 meter. Usus besar jauh lebih luas daripada usus halus dan mengambil jalur lebih tegak melalui lambung Anda, atau perut. Tugasnya adalah untuk menyerap air dan garam dari bahan makanan yang telah dicerna, dan menyingkirkan setiap produk limbah yang tersisa. Pada saat makanan dicampur dengan cairan pencernaan mencapai usus besar Anda, proses penyerapan telah terjadi disini. Apa yang tersisa terutama serat (materi tanaman yang membutuhkan waktu lama untuk dicerna), sel-sel mati yang meluruh dari lapisan usus Anda, garam, pigmen empedu dan air. Dalam usus besar, bakteri memakan campuran ini. Bakteri bermanfaat menghasilkan vitamin berharga yang diserap ke dalam darah Anda, dan mereka juga membantu mencerna serat. Usus besar terdiri dari bagian-bagian berikut:

Sekum: Bagian pertama ini usus besar Anda terlihat seperti kantong, sekitar dua inci panjangnya.

Kolon: Ini adalah bagian utama dari usus besar; Anda mungkin pernah mendengar orang berbicara tentang usus sendiri sebenarnya mengacu pada bagian ini. Usus besar juga merupakan tempat utama untuk reabsorpsi air, dan menyerap garam bila diperlukan. Usus besar terdiri dari empat bagian:

  1. kolom asenden: Menggunakan kontraksi otot, ini bagian dari usus besar mendorong setiap tercerna puing-puing naik dari sekum ke lokasi tepat di bawah ujung kanan bawah hati.
  2. kolon transversus: Makanan bergerak melalui ini bagian kedua dari usus besar, di bagian depan (anterior atau) dinding perut Anda, perjalanan dari kiri ke kanan tepat di bawah perut Anda.
  3. kolon desenden: Bagian ketiga dari usus besar yang mendorong isinya, turun ke sisi kiri bawah perut Anda.
  4. Kolon sigmoid: ujung usus besar berbentuk S, melengkung kurva ke dalam di antara gulungan usus halus Anda, kemudian bermuara ke rektum.

Rektum: Bagian terakhir dari langkah-langkah saluran pencernaan 1-1,6 inci (atau 2,5 sampai 4 cm). Limbah Sisa yang berkumpul disana akan memperluas rektum, sampai Anda pergi ke kamar mandi. Pada saat itu, siap untuk dikosongkan melalui anus Anda.

Fungsi usus besar:

Tugas utama usus besar adalah menyimpan dan mengangkut kotoran sementara. Setiap hari ia menyerap sekitar 1 liter air, yang menyebabkan penebalan tinja. Selain itu, ia menyerap natrium, kalium dan klorida, tetapi pada gilirannya dapat mengeluarkan kalium ke dalam lumen. Flora fisiologis usus kaya akan bakteri anaerob (sekitar 1011 / g), yang hidup bersimbiosis dengan tubuh manusia. Ini melakukan fungsi penting seperti penguraian bahan makanan yang tidak dapat dicerna (misalnya selulosa), produksi vitamin K, promosi gerakan peristaltik dan dukungan sistem kekebalan.

Fakta menarik dari Usus:

  • Pada orang dewasa, panjang usus halus sekitar 16 kaki (rata-rata), dan diameter sekitar 1-2 inci.
  • Jika usus halus hanya tabung sederhana, itu akan memiliki luas permukaan hanya sekitar ½ meter persegi, atau sekitar ukuran kursi. Namun, usus halus memiliki lapisan dalam yang sangat kompleks, yang terdiri dari jutaan jari-jari kecil (disebut vili), yang meningkatkan luas daerah sampai sekitar 200 meter persegi, atau sekitar ukuran lapangan tenis!
  • Usus halus dan usus besar Anda memiliki otot di dalamnya (disebut otot polos) yang menggerakan makanan melalui usus. Otot-otot ini memungkinkan semua makanan yang Anda makan untuk berjalan melalui sistem Anda, sering melawan gaya gravitasi untuk melakukannya – ini berarti bahwa Anda sebenarnya bisa makan sambil terbalik!
  • Usus besar sebenarnya lebih pendek dari usus halus, hanya menjadi sekitar 5 kaki panjang pada orang dewasa. Usus diberi nama untuk seberapa luas mereka, tidak sebeberapa panjang mereka.
  • Dalam hidup Anda, sistem pencernaan (mulut, esofagus, lambung, usus, pankreas, hati) akan menangani lebih dari 50 ton makanan dan cairan!
  • Makanan diserap dalam usus pergi langsung ke hati melalui vena besar yang disebut vena portal.
  • Usus besar membuat “U” terbalik pada perut Anda. Itu berjalan dari sisi kanan bawah, hingga tulang rusuk Anda, menyeberang ke sisi kiri, dan turun ke sisi kanan bawah, akhirnya turun ke tengah dan menghubungkan ke rektum Anda.
  • Gas yang terbentuk dalam usus besar Anda menyebabkan perut kembung. Sebagian besar gas ini diproduksi oleh bakteri ramah yang hidup di usus besar Anda, dan memungkinkan kita untuk menyerap vitamin dan nutrisi yang berbeda sehingga kita tidak bisa menyerap sebaliknya. Gas ini biasanya membutuhkan waktu sekitar 30-45 menit untuk melewati sistem anda.
  • Dalam usus besar, terutama untuk menyerap air. Makanan kadang-kadang bisa bertahan di usus besar dari 18 jam sampai 2 hari!
  • Manusia bisa hidup tanpa usus besar, seperti orang-orang yang harus memotong usus karena sesuatu yang buruk terjadi pada mereka. Karena mereka tidak dapat menyerap semua air dari kotoran mereka, menjadi benar-benar cair, hampir seperti diare.
  • Sebagian besar enzim pencernaan pada usus halus benar-benar datang dari pankreas.

Kanker usus besar

Karena beberapa alasan yang diketahui atau tidak dipahami, sel-sel kanker kadang-kadang terbentuk di bagian-bagian tertentu dari tubuh. Ini kanker sel mengakibatkan tumor ganas, berkembang biak dan menyebar ke bagian tetangganya dan akhirnya keseluruh tubuh. Penyakit ini dikenal sebagai kanker. Ada beberapa jenis kanker seperti kanker tulang, kanker sel darah, kanker limfosit, kanker usus atau usus besar, dll. Kanker apapun dapat diobati hanya bila dalam tahap primer. Jika kanker mencapai stadium lanjut, sulit untuk mengobatinya. Oleh karena itu, adalah penting untuk memahami tanda-tanda peringatan dini dari semua jenis kanker.

Penyebab Kanker usus besar

Seseorang menderita kanker usus besar ketika sel-sel kanker mulai tumbuh tak terkendali pada rektum, usus buntu atau usus besar. Usus besar dan kanker dubur kadang-kadang bersama-sama disebut kanker kolorektal. Hal ini dianggap sebagai salah satu jenis kanker yang paling umum dan juga merupakan salah satu kanker yang paling menonjol yang menyebabkan kematian di antara orang, di seluruh dunia. Diantara faktor-faktor risiko penyebab terjadinya penyakit ini, ditemukan bahwa faktor keturunan dan genetik adalah faktor yang paling menonjol yang menyebabkan kanker usus besar. Kedua, merokok dan terus-menerus harus makan makanan rendah serat juga dapat menyebabkan penyakit ini. Kadang-kadang, orang yang menderita penyakit Crohn atau kolitis ulserativa juga pada risiko tinggi terkena kanker usus besar.

Pengobatan Kanker usus besar

Jika seseorang terserang kanker usus besar adalah penting untuk berkonsultasi dengan dokter sedini mungkin. Seperti beberapa dari tanda-tanda awal tidak mudah diperhatikan, dianjurkan untuk melakukan skrining secara rutin yang akan membantu dalam mendiagnosa cepat dari penyakit. Dokter akan meminta orang tersebut untuk melakukan tes darah, X-ray, CT scan dan Kolonoskopi yang akan membantu dalam mendiagnosis penyakit ini. Pengobatan bervariasi sesuai dengan tahapan atau tingkat keparahan penyakit. Operasi, radiasi dan kemoterapi adalah metode pengobatan kanker klasik yang digunakan dalam mengobati kanker usus besar. Dalam tahap utama, operasi akan efektif dalam menghilangkan polip, atau sel-sel kanker atau bahkan bagian dari usus yang terpengaruh. Kemoterapi dan radiasi terapi yang digunakan jika kanker telah menyebar di bagian tetangga lainnya dari usus besar. Dalam beberapa kasus, terapi obat yang ditargetkan juga dapat membuktikan berguna dalam mengobati kanker usus besar.

Sering kali, tanda-tanda awal kanker usus besar tidak terdiagnosis dengan baik yang mengakibatkan kematian orang tersebut. Orang harus ingat bahwa ini dapat dihindari dengan mengidentifikasi tanda-tanda dan gejala dan melakukan pengobatan sedini mungkin.



Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *