Ciri-ciri Tumbuhan: Umumnya seperti berikut ini

Tumbuhan adalah organisme hidup multiseluler autotrofik yang mampu melakukan fotosintesis, terutama diadaptasi untuk hidup di darat, dan termasuk dalam kingdom Plantae. Plantae atau kingdom tumbuhan juga merupakan kata Latin untuk tumbuhan, kecambah, pucuk, selip, tumbuhan muda, semai, sol dan kaki (Kidd 1957; Traupman 1995). Ini adalah satu jawaban singkat untuk pertanyaan. Apa itu tumbuhan? Namun, ini akan membutuhkan penjabaran yang panjang. Dan ini bahkan bukan jawaban yang pasti karena ada lebih banyak tentang apa itu tumbuhan dan apa yang bukan tumbuhan.

Meskipun ada tumbuhan air, adaptasi utama tumbuhan adalah untuk hidup di darat. Dengan kata lain, mereka adalah penghuni terestrial. Hidup di air hanyalah adaptasi sekunder (Mader 1993).

Tumbuhan: Fungsi Utama

Penggunaan tumbuhan tanpa batas dan, jika dihitung secara komprehensif, tidak akan masuk ke halaman ini. Namun demikian, manfaat utama tumbuhan untuk manusia dan hewan lain adalah sebagai makanan. Dapat juga dikatakan bahwa tumbuhan adalah fungsi utama mereka di Bumi, yaitu, untuk mempertahankan atau melanggengkan kehidupan dengan menyediakan energi dan elemen struktural untuk penggunaan organisme lain.

Dengan beberapa kemungkinan pengecualian, manusia saat ini bertahan hidup dengan diet yang mencakup tumbuhan atau produk tumbuhan. Sereal, umbi-umbian dan umbi-umbian, kacang-kacangan biji-bijian, dan sayuran adalah inklusi umum dalam makanan pokok. Hewan ruminansia mencari makan di rerumputan dan tumbuhan non-rumput; burung memakan buah dan biji-bijian; dan lebah tumbuh subur di nektar dari tumbuhan berbunga.

Adapun hewan karnivora dan heterotrof lainnya, mereka memperoleh kebutuhan energi dan nutrisi dari hewan pemakan tumbuhan atau dari hewan yang memakannya. Bahkan mikroorganisme paling menit pun memperoleh nutrisi dari makanan yang berasal dari tumbuhan.

Tanpa tumbuhan sebagai dasar piramida makanan, semua pemanen energi matahari sekunder ini akan musnah. Tumbuhan, oleh karena itu, sangat penting bagi kehidupan di Bumi, khususnya pada penghuni darat.

Pengertian tumbuhan

Tumbuhan adalah organisme multiseluler (banyak sel) di kingdom Plantae yang menggunakan fotosintesis untuk membuat makanan mereka sendiri. Ada lebih dari 300.000 spesies tumbuhan; contoh umum tumbuhan termasuk rumput, pohon, dan semak. Tumbuhan memiliki peran penting dalam ekosistem dunia.

Mereka menghasilkan sebagian besar oksigen dunia, dan penting dalam rantai makanan, karena banyak organisme memakan tumbuhan atau memakan organisme yang memakan tumbuhan. Studi tentang tumbuhan disebut botani.

Ciri ciri Tumbuhan:

Organisme autotrof

Tumbuhan adalah contoh organisme autotrof; artinya mereka menghasilkan makanan sendiri. Tumbuhan melakukannya melalui fotosintesis, yang merupakan proses pembuatan nutrisi seperti gula dari energi cahaya dan karbon dioksida. Fotosintesis terjadi dalam organel sel tumbuhan yang disebut kloroplas, yang mengandung klorofil dan karotenoid, molekul yang menyerap energi cahaya dan mengubahnya menjadi bentuk yang dapat digunakan.

Heterotrof, di sisi lain berbeda dengan tumbuhan, adalah organisme yang tidak dapat membuat makanan sendiri dan harus memakan organisme lain untuk bertahan hidup. Banyak heterotrof memakan tumbuhan. Heterotrof lain memakan hewan yang memakan tumbuhan.

Produsen dalam ekosistem

Tumbuhan adalah produsen utama di banyak ekosistem memberi mereka peran penting dalam kelangsungan hidup banyak organisme lain. Selain itu, oksigen adalah produk sampingan dari fotosintesis dari tumbuhan, dan banyak organisme bergantung pada oksigen untuk bertahan hidup. Kami tidak bisa hidup tanpa tumbuhan.

Organisme multiseluler dengan sel eukariotik

Tumbuhan adalah organisme multiseluler dengan sel eukariotik. Sel eukariotik adalah sel yang relatif besar dengan nukleus sejati dan organel lain yang melakukan fungsi spesifik. Tumbuhan, protista, jamur, dan hewan semuanya memiliki sel eukariotik. Sel-sel tumbuhan dibedakan oleh dinding selnya yang mengandung selulosa, kloroplas yang melakukan fotosintesis, dan vakuola sentral besar yang menahan air dan membuat tumbuhan bombastis. Sel prokariotik, di sisi lain, berukuran kecil tanpa inti atau organel sejati kecuali ribosom, yang menghasilkan protein. Bakteri dan archaea memiliki sel prokariotik.

Jaringan pembuluh angkut

Banyak tumbuhan memiliki jaringan pembuluh angkut, seperti xilem dan floem, yang membawa air dan nutrisi ke seluruh tumbuhan. Ini sangat penting untuk tumbuhan yang tumbuh ke atas; air perlu mengalir dari akar ke batang sampai ke daun. Jaringan pembuluh angkut ditemukan di tumbuhan yang lebih “kompleks”. Tumbuhan diyakini telah berevolusi dari nenek moyang seperti alga. Saat ini, sebagian besar ganggang modern diklasifikasikan sebagai bakteri, bukan tumbuhan. Namun, ganggang hijau, yang juga memiliki selulosa di dinding selnya dan memiliki kloroplas yang melakukan fotosintesis, terkadang dikelompokkan bersama dengan tumbuhan.

Reproduski seksual maupun aseksual

Tumbuhan mereproduksi baik secara seksual maupun aseksual dan memiliki apa yang dikenal sebagai pergantian generasi. Tahap haploid bergantian dengan tahap diploid. Haploid adalah ketika sel mengandung satu set kromosom, sedangkan diploid adalah ketika sel mengandung dua set. (Sebagai referensi, manusia diploid tetapi gametnya — sperma dan telur — adalah haploid). Pada tumbuhan, dua gamet haploid bergabung untuk membentuk zigot diploid. Zigot diploid ini membelah melalui mitosis menjadi organisme multiseluler. Ini disebut sporofit, dan pada saat matang, sporofit secara aseksual menghasilkan spora haploid. Spora haploid kemudian bertunas menjadi organisme multisel yang disebut gametofit. Gametofit menghasilkan gamet haploid, yang berfusi untuk membuat organisme diploid, dan pergantian antara diploid dan haploid dimulai dari awal lagi.

Jenis-jenis Tumbuhan

Charophyta:

Charophyta adalah ganggang hijau yang kompleks seperti Charales. Mereka memiliki sel dengan kloroplas, dinding sel yang mengandung selulosa, dan menyimpan pati, seperti tumbuhan. Mereka bereproduksi secara seksual dan beberapa memiliki sperma dengan flagela (ekor yang memungkinkan mereka bergerak), seperti halnya beberapa tumbuhan. Beberapa tukang batu fosil sangat mirip dengan yang modern.

Bryophyta

Bryophyta adalah tumbuhan darat nonvaskuler. Mereka tidak memiliki jaringan pembuluh angkut, yaitu jaringan yang mengangkut air dan nutrisi. Mereka ditemukan di darat dan di air. Contoh-contoh bryophyta yang umum adalah lumut, lumut hati, dan lumut tanduk. Bryophyta umumnya sangat mirip dengan alga karena kurangnya sistem pembuluh angkut. Mereka memang memiliki bagian yang mirip dengan akar, batang, dan daun, tetapi ini bukan akar, batang, dan daun yang sebenarnya ditemukan pada tumbuhan vaskuler. Lumut hati mungkin merupakan tumbuhan darat pertama yang berevolusi. Lumut tanduk memiliki ciri-ciri ganggang dan tumbuhan, dan lumut, bryophyta paling terkenal, adalah anggota kelompok ini yang paling mirip dengan tumbuhan vaskuler.

Tumbuhan Vaskuler Tanpa Biji

Tumbuhan vaskuler tanpa biji menghasilkan embrio yang tidak dilindungi oleh biji. Sebaliknya, mereka bereproduksi melalui spora. Anggota kelompok tumbuhan ini termasuk pakis, ekor kuda, quillwort (Isoetes), clubmosses, dan spikemose. Tumbuhan ini dulunya disebut pteridophyta, tetapi ini ternyata merupakan kelompok yang tidak akurat karena pakis dan paku ekor kuda lebih terkait erat dengan tumbuhan benih daripada dengan quillwort, clubmosses, dan spikemosses. Tumbuhan vaskular tanpa biji berkembang selama periode Devonian dan di hutan Karbon.

Gymnospermae

Gymnospermae termasuk tumbuhan runjung dan tumbuhan terkait seperti ginkgo dan sikas. Gymnospermae memiliki “biji terbuka”; bijinya tidak terkandung dalam ovarium seperti pada tumbuhan berbunga. Sebaliknya, bijinya tumbuh di permukaan daun, atau dalam kasus konifer, struktur yang dimodifikasi seperti kerucut. Contoh paling umum dari gymnospermae mungkin adalah pohon pinus dan buah pinusnya. Ginkgo juga terkenal karena dasarnya tidak berubah dari tumbuhan ginkgo kuno yang ditemukan dalam fosil dari 270 juta tahun yang lalu.

Angiospermae

Angiospermae adalah tumbuhan berbunga. Mereka adalah tumbuhan yang paling luas saat ini, dan lebih dari 295.000 spesies berbeda diketahui. Organ reproduksi mereka adalah bunga, yang memiliki bagian jantan seperti benang sari dan serbuk sari, dan bagian betina seperti putik. Ketika bunga diserbuki, buah-buahan berkembang mengandung biji. Angiospermae memiliki jaringan pembuluh darah yang lebih kompleks daripada gimnospermae.



Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *