Pengertian Sitosol, Fungsi Sitosol untuk apa

Sitosol adalah bagian terlarut dari sitoplasma sel. Membran plasma membatasi media intraseluler dan ekstraseluler. Lingkungan internal terdiri dari larutan cair yang disebut hialoplasma atau sitosol dan organel seluler. Bagian sel yang terkandung antara membran plasma dan membran nuklir, ditempati oleh sitosol dan semua organel disebut sitoplasma.

Karakteristik

Sitosol dianggap sebagai lingkungan internal intraseluler sejati dan meluas dari amplop nuklir ke membran plasma dan mengisi ruang yang tidak ditempati oleh sistem endomembran, mitokondria, peroksisom, dan organel lainnya. Karena konsentrasi protein yang tinggi ini, sitosol adalah gel kental yang diatur oleh serat sitoskeletal. Diyakini bahwa struktur ini membantu mengatur reaksi enzimatik. Banyak peneliti percaya bahwa sebagian besar protein terikat pada serat dan terletak di daerah tertentu.

Struktur dan komposisi sitosol

Matriks sitosol atau sitoplasma adalah cairan yang terletak di dalam sel. Ini merupakan sebagian besar cairan intraseluler.

Dalam sel eukariotik, sitosol ditemukan di dalam membran sel dan termasuk dalam sitoplasma, tetapi tidak di dalam organel atau nukleus.

Dalam sel eukariotik, sitosol atau hialoplasma menempati sebagian besar volume sel.

Sitosol terdiri dari antara 70 dan 75% air, sisa komponennya membentuk larutan koloid: melindungi (asam amino, enzim, protein struktural, dll.), Lipid, karbohidrat (polisakarida, monosakarida, dll.), asam nukleat (nukleotida, nukleosida, tRNA, mRNA, ATP, dll.), produk metabolisme dan garam mineral terlarut.

Kadar air dalam sitosol bervariasi, karena dapat menunjukkan dua keadaan dengan konsistensi yang berbeda: keadaan gel, konsistensi kental dan keadaan matahari, konsistensi cairan. Sel dapat mengubah keadaan matahari cytosol menjadi gel atau sebaliknya, tergantung pada kebutuhan sel. Perubahan ini memungkinkan gerakan ameboid yang dengannya sel bisa bergerak.

Sitosol mengandung sejumlah besar protein, sebagian besar enzim yang mengkatalisasi sejumlah besar reaksi metabolisme seluler. Sitosol juga mengandung berbagai macam filamen protein yang menyediakan struktur internal yang kompleks. Set filamen ini merupakan sitoskeleton. Antara 30 dan 50% dari semua protein seluler, disintesis dalam ribosom, ditakdirkan untuk tetap dalam sitosol.

Fungsi

Dalam sitosol reaksi glikolisis (degradasi glukosa) dan reaksi biosintesis gula (glukogenesis dan glukoneogenesis), asam lemak, asam amino dan nukleotida dilakukan. Selain itu, zat cadangan dalam bentuk butiran, yang disebut inklusi, yang tidak dikelilingi oleh membran disimpan dalam sitosol banyak sel. Dengan demikian, sel-sel otot dan hepatosit mengandung butiran glikogen sitosol dan adiposit mengandung banyak lemak, yang dapat menempati hampir semua sitosol.

Dalam sel prokariotik, sebagian besar reaksi metabolisme kimia dilakukan dalam sitosol, dan lainnya terjadi di membran. Pada eukariota, meskipun banyak jalur metabolisme terjadi di sitosol, yang lain dibuat dalam organel.

Sitosol terlibat dalam pengaturan pH intraseluler.

Protein sitosol bertindak sebagai enzim fundamental bagi kehidupan sel melalui intervensi mereka dalam proses metabolisme:

  • Glikogenesis, reaksi sintesis glikogen.
  • Glikogenolisis, proses degradasi glikogen.
  • Biosintesis asam amino dan sintesis protein.
  • Modifikasi yang berlaku untuk protein yang baru terbentuk.
  • Biosintesis asam lemak.
  • Banyak reaksi yang melibatkan ATP dan tRNA.

Semua proses ini membutuhkan komunikasi antara nukleoplasma dan sitosol, yang dilakukan oleh pori-pori membran inti.



Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *