Fungsi Sistem pencernaan manusia

Sistem pencernaan manusia adalah sistem yang digunakan dalam tubuh manusia untuk proses pencernaan. Sistem pencernaan manusia terutama terdiri dari saluran pencernaan, atau serangkaian struktur dan organ yang dilewati makanan dan cairan selama pemrosesan menjadi bentuk yang dapat diserap ke dalam aliran darah.

Sistem pencernaan juga terdiri dari struktur di mana limbah melewati proses eliminasi dan organ lain yang berkontribusi getah yang diperlukan untuk proses pencernaan manusia.

Sistem Pencernaan manusia
Gambar Sistem Pencernaan manusia. Sistem pencernaan manusia adalah sistem yang digunakan dalam tubuh manusia untuk proses pencernaan. Sistem pencernaan terdiri dari saluran pencernaan dan hati, pankreas, dan kantong empedu.

Apa itu sistem pencernaan manusia?

Sistem pencernaan terdiri dari saluran pencernaan — juga disebut saluran GI atau saluran pencernaan — dan hati, pankreas, dan kantong empedu. Sistem pencernaan adalah serangkaian organ berlubang yang bergabung dalam tabung panjang yang memutar dari mulut ke anus.

Mengapa Sistem pencernaan itu penting?

Sistem pencernaan penting karena tubuh Anda membutuhkan nutrisi dari makanan dan minuman untuk bekerja dengan baik dan tetap sehat. Protein, lemak, karbohidrat, vitamin tautan eksternal NIH, mineral tautan eksternal NIH, dan air adalah nutrisi. Sistem pencernaan Anda memecah nutrisi menjadi bagian-bagian yang cukup kecil bagi tubuh Anda untuk diserap dan digunakan untuk energi, pertumbuhan, dan perbaikan sel.

  • Protein memecah menjadi asam amino
  • Lemak memecah menjadi asam lemak dan gliserol
  • Karbohidrat pecah menjadi gula sederhana

Struktur sistem pencernaan manusia

Organ Sistem Pencernaan manusia
Gambar Organ Sistem Pencernaan manusia dilengkapi dengan label untuk memperjelas tiap bagian.

Saluran sistem pencernaan ,manusia dimulai di bibir dan berakhir di anus. Ini terdiri dari mulut, atau rongga mulut, dengan giginya, untuk menggiling makanan, dan lidahnya, yang berfungsi untuk meremas makanan dan mencampurnya dengan air liur; tenggorokan, atau faring; kerongkongan; perut; usus kecil, terdiri dari duodenum, jejunum, dan ileum; dan usus besar, yang terdiri dari sekum, kantung ujung tertutup yang menghubungkan dengan ileum, kolon asendens, kolon transversum, kolon desendens, dan kolon sigmoid, yang berakhir di rektum.

Kelenjar yang berkontribusi terhadap sistem pencernaan manusia meliputi kelenjar air liur, kelenjar lambung di lapisan perut, pankreas, dan hati dan tambahannya — saluran empedu dan saluran empedu. Semua organ dan kelenjar ini berkontribusi pada penguraian fisik dan kimia dari makanan yang dicerna dan pada akhirnya menghilangkan limbah yang tidak dapat dicerna. Bagian dan fungsinya dijelaskan langkah demi langkah di bagian ini.

Organ sistem pencernaan manusia

Sistem pencernaan manusia bertanggung jawab untuk banyak tugas untuk mencapai fungsi penting dari pencernaan. Organ pencernaan manusia dan fungsi mereka adalah sebagai berikut:

  • Mulut. Fungsi utama mulut adalah untuk menghancurkan makanan menjadi potongan-potongan kecil yang siap masuk ke lambung.
  • Lidah. Lidah adalah organ sistem pencernaan manusia yang berfungsi untuk membantu mengatur posisi makanan saat di kunyah dan membantu menelan makanan menuju ke kerongkongan.
  • Gigi. Gigi berfungsi untuk menumbuk dan merobek makanan.
  • Kelenjar Ludah. Kelenjar ludah berfungsi untuk menghasikan ludah atau air liur (saliva) yang fungsinya untuk membasahi dan melumasi makanan agar mudah ditelan dan melindungi selaput mulut terhadap panas, dingin, asam dan basa.
  • Kerongkongan (Esofagus). Kerongkongan adalah organ sistem pencernaan manusia yang sebagai jalan penghubung dari mulut ke lambung dengan mengeluarkan gerakan peristaltik (meremas-meremas) yang mengakibatkan makanan terdorong.
  • Lambung. Lambung adalah organ sistem pencernaan yang fungsinya sebagai penghasil pepsinogen untuk mengubah molekul protein menjadi potongan-potongan protein (pepton),  menghasilkan asam dan getah lambung lainnya.
  • Usus Halus. Usus halus dibagi 3 bagian yaitu duodenum atau usus dua belas jari, jejunum atau usus kosong, dan ileum juga disebut usus penyerapan semuanya berfungsi untuk penyerapan makanan dari lambung dengan bantuan enzim.
  • Usus Besar (Intestinum Crasum). Fungsi usus besar adalah tempat penyerapan air dan mineral, sebagai lokasi pembentukan vitamin K (dibantu bakteri Escherichia coli), serta mendorong tinja menuju anus.
  • Rektum dan Anus. Rektum berada tepat setelah ujung usus besar tepatnya kolon sigmoid dan ujung akhirnya pada anus. Anus merupakan lubang akhir dari lorong panjang sistem pencernaan manusia yang dilengkapi dengan cincin berotot sfingterani untuk mengontrol bukaan anus.

Fungsi dari sistem pencernaan manusia

Sistem pencernaan manusia melakukan fungsi penting berikut:

  • Menggerakan Makanan. Masing-masing dinding organ sistem pencernaan mansuia mengandung lapisan otot yang memungkinkan mereka untuk mendorong makanan dan cairan melalui sistem.
  • Produksi getah pencernaan. Sistem pencernaan manusia mengandung kelenjar yang menghasilkan enzim untuk membantu pencernaan, misalnya lambung memproduksi asam lambung yang memecah protein.
  • Penyerapan Nutrisi. Tidak hanya sistem pencernaan harus memecah makanan, itu juga bertanggung jawab untuk menyerap nutrisi yang terjadi di usus halus manusia.
  • Produksi Hormon. Lambung dan usus halus memproduksi hormon yang mengontrol fungsi sistem pencernaan misalnya gastrin memulai produksi asam lambung dan diperlukan untuk pertumbuhan sel-sel pada lapisan lambung, usus kecil dan usus besar.
  • Fungsi regulasi. Saraf, baik di dalam maupun di luar sistem pencernaan manusia, membantu untuk mengatur fungsi sistem misalnya saraf ekstrinsik (yang bukan bagian dari sistem pencernaan) mengirim sinyal dari otak ke sistem untuk melepaskan asetilkolin, meningkatkan pencernaan, dan adrenalin, yang memperlambat pencernaan.

Bagaimana cara kerja sistem pencernaan?

Setiap bagian dari sistem pencernaan Anda membantu memindahkan makanan dan cairan melalui saluran GI Anda, memecah makanan dan cairan menjadi bagian-bagian yang lebih kecil, atau keduanya. Setelah makanan dipecah menjadi bagian-bagian yang cukup kecil, tubuh Anda dapat menyerap dan memindahkan nutrisi ke tempat mereka diperlukan. Usus besar Anda menyerap air, dan produk-produk pencernaan menjadi kotoran. Saraf dan hormon membantu mengendalikan proses pencernaan.

Bagaimana tubuh mengontrol proses pencernaan?

Hormon dan saraf Anda bekerja bersama untuk membantu mengendalikan proses pencernaan. Sinyal mengalir dalam saluran GI Anda dan bolak-balik dari saluran GI Anda ke otak Anda.

Hormon.

Sel-sel yang melapisi lambung dan usus kecil membuat dan melepaskan hormon yang mengontrol cara kerja sistem pencernaan Anda. Hormon-hormon ini memberi tahu tubuh Anda kapan harus membuat getah pencernaan dan mengirim sinyal ke otak Anda bahwa Anda lapar atau kenyang. Pankreas Anda juga membuat hormon yang penting untuk pencernaan.

Saraf.

Anda memiliki saraf yang menghubungkan sistem saraf pusat Anda – otak dan sumsum tulang belakang Anda – ke sistem pencernaan Anda dan mengendalikan beberapa fungsi pencernaan. Misalnya, ketika Anda melihat atau mencium makanan, otak Anda mengirimkan sinyal yang menyebabkan kelenjar ludah Anda “membuat air mulut Anda” untuk menyiapkan Anda makan.

Anda juga memiliki sistem saraf enterik (ENS) – saraf di dalam dinding saluran GI Anda. Ketika makanan meregangkan dinding saluran GI Anda, saraf ENS Anda melepaskan banyak zat berbeda yang mempercepat atau menunda pergerakan makanan dan produksi jus pencernaan. Saraf mengirim sinyal untuk mengontrol aksi otot usus Anda untuk berkontraksi dan rileks untuk mendorong makanan melalui usus Anda.

Gangguan Sistem Pencernaan manusia

Gangguan Sistem Pencernaan manusia
Gangguan Sistem Pencernaan manusia

Fungsi sistem pencernaan manusia dapat terganggu oleh penyakit berikut ini:

  • Apendisitis: Ini adalah peradangan usus buntu, kondisi serius yang memerlukan operasi pengangkatan segera usus buntu.
  • Penyakit Hati alkoholik: Seperti namanya, hal itu disebabkan karena kelebihan konsumsi alkohol.
  • Obstruksi Usus: usus atau obstruksi usus yang menghalangi usus (kecil atau besar) termasuk kondisi serius karena penyumbatan dapat mencegah makanan dan cairan tidak melewati usus.
  • Barret esofagus: Orang yang menderita Barrett Esophagus berada pada risiko tinggi menderita kanker esofagus.
  • Penyakit Seliak: Ini adalah gangguan autoimun, mempengaruhi usus halus.
  • Penyakit Crohn: Ini adalah penyakit inflamasi usus (IBD), ditandai dengan peradangan pada lapisan saluran usus.

Pencegahan penyakit sistem pencernaan manusia

Fungsi sistem pencernaan dapat kembali normal dengan melakukan langkah berikut:

  • Diare, gangguan ini terjadi karena terganggunya penyerapan air pada usus besar. Gangguan ini dapat disebabkan oleh bakteri atau infeksi kuman. Cara menghindarinya usahakan diri dan lingkungan tetap bersih.
  • Maag, gangguan ini dapat terjadi karena produksi asam lambung berlebih. Gejala dari gangguan ini, yaitu terasa mual dan perih pada lambung. Untuk menghindari gangguan tersebut, dapat dilakukan dengan pola makan yang teratur dan tepat waktu.
  • Parotitis (gondong), yaitu gangguan pada kelenjar parotid yang membengkak. Gangguan ini disebut juga penyakit gondong.



Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *