Fungsi sistem operasi: Pengertian, komponen, contoh

Kami menjelaskan apa itu sistem operasi, apa kegunaannya dan komponen-komponen pentingnya. Juga, fungsi dan contoh.

Apa itu sistem operasi?

Sistem operasi adalah perangkat lunak yang mengoordinasikan dan mengarahkan semua layanan dan aplikasi yang digunakan pengguna, itulah mengapa itu adalah yang paling penting dan mendasar dalam komputer. Ini adalah program yang memungkinkan dan mengatur aspek paling dasar dari sistem. Sistem operasi yang paling banyak digunakan adalah Windows, Linux, OS / 2 dan DOS.

Sistem operasi, juga disebut kernel, biasanya berjalan dengan cara yang istimewa sehubungan dengan sisa perangkat lunak, tanpa mengizinkan program apa pun untuk membuat perubahan signifikan padanya yang dapat membahayakan operasinya. Sistem operasi adalah protokol operasi dasar komputer, yang mengoordinasikan semua fungsi lainnya: komunikasi, pemrosesan, antarmuka pengguna, dll.

Sistem operasi terdiri dari antarmuka grafis, lingkungan desktop, atau manajer jendela, yang memberikan pengguna dengan representasi grafis dari proses yang sedang berjalan. Itu juga bisa berupa baris perintah, yaitu, seperangkat instruksi yang diurutkan berdasarkan prioritas mereka dan yang bekerja berdasarkan perintah dan perintah yang dimasukkan oleh pengguna.

Versi komputer pertama tidak memiliki sistem operasi. Pada 1960-an, komputer menggunakan pemrosesan batch. Selama tahun-tahun inilah sistem operasi mulai berkembang. Meskipun beberapa yang terkenal sudah mulai muncul dari tahun delapan puluhan, itu dari tahun sembilan puluhan ketika program ini mulai lebih fleksibel dan kuat. Salah satu tonggak besar adalah peluncuran Windows 95.

Untuk apa sistem operasi itu?

fungsi sistem operasi
Paket perangkat lunak memungkinkan interaksi dengan perangkat keras.

Sistem operasi memungkinkan program lain menggunakannya untuk mendukungnya agar berfungsi. Itu sebabnya program tertentu mungkin diinstal dari sistem yang digunakan dan yang lain mungkin tidak.

Sebagaimana dinyatakan, sistem operasi adalah bagian penting dari berfungsinya sistem komputer. Mereka adalah bagian utama dari perangkat lunak dalam rantai proses, karena mereka menetapkan kondisi minimum untuk semuanya bekerja: administrasi sumber daya, metode komunikasi dengan pengguna dan dengan sistem lain, aplikasi tambahan, dll.

Komponen sistem operasi

Sistem operasi memiliki tiga komponen penting. Ini merujuk pada paket perangkat lunak yang memungkinkan interaksi dengan perangkat keras:

  • Berkas sistem. Ini adalah registri file, di mana mereka memperoleh struktur pohon.
  • Interpretasi perintah. Kedua adalah komponen-komponen yang memungkinkan interpretasi perintah. Ini memiliki fungsi mengkomunikasikan perintah yang diberikan oleh pengguna dalam bahasa yang dapat ditafsirkan perangkat keras, tanpa orang yang tahu bahasa dari perintah.
  • Inti (core). Komponen terakhir yang disebutkan adalah intinya. Ini memungkinkan operasi pada masalah dasar seperti komunikasi, input dan output data, manajemen proses dan memori, antara lain.

Fungsi sistem operasi

Fungsi-fungsi sistem operasi ini adalah:

  • Kelola memori akses acak dan jalankan aplikasi, tetapkan sumber daya yang diperlukan.
  • Kelola CPU berkat algoritma pemrograman.
  • Mengarahkan input dan output data (melalui driver) melalui input atau output peripheral.
  • Kelola informasi untuk berfungsinya PC.
  • Ini bertugas mengarahkan otorisasi penggunaan untuk pengguna.
  • Kelola file.

Contoh sistem operasi

MacOS telah dikembangkan dan dijual di komputer Apple sejak 2002.

  • Microsoft Windows. Dari yang paling populer yang ada, pada awalnya seperangkat distribusi atau lingkungan operasi grafis, yang perannya adalah untuk menyediakan sistem operasi lain yang lebih tua seperti MS-DOS, representasi visual dukungan dan alat perangkat lunak lainnya. Ini pertama kali diterbitkan pada tahun 1985 dan sejak itu telah diperbarui ke versi baru.
  • MS-DOS. Ini adalah Sistem Operasi Disk MicroSoft (Sistem Operasi Disk MicroSoft), adalah salah satu sistem operasi yang paling umum untuk komputer pribadi IBM selama tahun 1980-an dan pertengahan 90-an. Ia memiliki serangkaian perintah internal dan eksternal, ditampilkan pada layar gelap secara berurutan.
  • UNIX. Sistem operasi ini dikembangkan pada awal tahun 1969, menjadi portabel, multitasking dan multi-pengguna. Ini benar-benar seluruh keluarga OS serupa, beberapa di antaranya distribusinya telah ditawarkan secara komersial dan lainnya dalam format bebas, selalu dari kernel yang disebut Linux.
  • MacOS. Ini adalah nama sistem operasi komputer Apple Macintosh, dan juga dikenal sebagai OSX atau Mac OSX. Berbasis Unix dan dikembangkan dan dijual di komputer Apple sejak 2002, ini adalah kompetisi paling ketat untuk Windows yang populer.
  • Ubuntu. Sistem operasi ini gratis dan open source, artinya setiap orang dapat memodifikasinya tanpa melanggar hak cipta apa pun. Namanya diambil dari filosofi leluhur Afrika Selatan tertentu, yang berfokus pada kesetiaan manusia terhadap spesiesnya sendiri di atas segalanya. Berbasiskan GNU / Linux, Ubuntu berorientasi pada kemudahan penggunaan dan kebebasan total, dan perusahaan Inggris yang mendistribusikannya, Canonical, tetap hidup dalam menyediakan layanan teknis.
  • Android. Sistem operasi ini didasarkan pada kernel Linux, beroperasi pada ponsel dan tablet dan perangkat lain yang dilengkapi dengan layar sentuh. Ini dikembangkan oleh Android Inc. dan kemudian dibeli oleh Google, membuatnya sangat populer sehingga penjualan sistem komputasi Android melebihi IOS (untuk ponsel Macintosh) dan Windows Phone (untuk ponsel MicroSoft).



Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *