Apa fungsi sistem imun

Kami menjelaskan apa itu sistem imun dan apa fungsinya. Selain itu, bagaimana itu dibuat dan penyakit apa yang membahayakannya.

Sama seperti kekuatan angkatan darat, laut dan udara dilatih untuk melindungi negara dari penyusup dan negara-negara lain, berbagai organ sistem imunitas tubuh bertanggung jawab untuk melindungi tubuh dari parasit, bakteri, virus, infeksi jamur dan pertumbuhan sel tumor.

Sistem imunitas tubuh terdiri dari organ sistem kekebalan tubuh, yang pada gilirannya terdiri dari beberapa sel yang saling bergantung, yang membunuh tumor dan sel-sel parasit, menghancurkan sel-sel virus yang terinfeksi dan menelan bakteri. Organ-organ sistem kekebalan tubuh membuat sel-sel, yang baik berkontribusi dalam respon imun, atau bertindak sebagai lokasi untuk fungsi kekebalan tubuh.

Pengertian

Sistem imun adalah sistem kekebalan untuk mekanisme pertahanan tubuh manusia dan makhluk hidup lainnya, yang memungkinkan melalui reaksi fisik, kimia dan seluler yang terkoordinasi, untuk menjaga tubuh bebas dari agen asing dan berpotensi berbahaya, seperti menjadi racun, racun, atau infeksi virus, bakteri dan mikroorganisme lainnya.

Benda dan elemen asing ini disebut antigen, dan kehadirannya di dalam tubuh memicu reaksi yang sangat terspesialisasi untuk mencegahnya menyebar atau menetap di dalam tubuh. Reaksi ini, yang disebut antigen-antibodi, terutama terdiri dari pemisahan sel dan zat pertahanan, seperti berbagai jenis sel darah putih (antibodi), yang misinya adalah mengenali dan mengusir penyerang dari tubuh.

Namun, sistem imun juga memiliki strategi mekanis atau fisik yang mencakup peradangan pada area yang terkena (sebagai metode isolasi), peningkatan suhu tubuh atau demam (untuk membuat tubuh kurang ramah terhadap penjajah), dan lain-lain. tanggapan khusus.

Sistem imun terdiri dari berbagai sel dan organ tubuh, terutama organ dan kelenjar yang memproduksi sel darah putih, tetapi juga seluruh rangkaian selaput lendir dan penghalang isolasi untuk mencegah masuknya unsur asing. Bagaimanapun, ketika mempertahankan tubuh, banyak sistem lain yang bekerja sama atau dipengaruhi oleh fungsi pertahanan tubuh.

Organ Sistem imunitas

Organ utama dalam sistem kekebalan tubuh adalah sumsum tulang, timus, limpa dan kelenjar getah bening. Mari kita lihat di organ-organ sistem kekebalan tubuh dan fungsinya.

1. Sumsum tulang:

Semua sel-sel sistem kekebalan tubuh manusia terbentuk pada sumsum tulang, ditemukan dalam tulang, dengan proses yang disebut hematopoiesis. Proses hematopoiesis melibatkan diferensiasi sel induk sumsum tulang yang diturunkan, baik menjadi sel dewasa dari sistem kekebalan tubuh atau prekursor sel yang bergerak dari sumsum tulang dan melanjutkan pematangan mereka di tempat lain. Sumsum tulang bertanggung jawab untuk produksi sel sistem kekebalan yang penting seperti sel B, granulosit, sel-sel pembunuh alami dan timosit dewasa. Hal ini juga menghasilkan sel-sel darah merah dan platelet.

2. Kelenjar Timus:

Situs lain untuk produksi sel sistem kekebalan atau limfosit adalah kelenjar timus. , Kelenjar ini bilobed datar terletak di daerah dada bagian atas, di atas jantung dan paling aktif memproduksi sejumlah limfosit selama masa kanak-kanak. Fungsi utama dari kelenjar timus adalah untuk menghasilkan sel T matang. Sel-sel yang belum matang diproduksi di sumsum tulang, bermigrasi dan datang ke timus, di mana proses pematangan berlangsung. Proses pematangan ini adalah salah satu yang luar biasa, karena memungkinkan hanya sel-sel T menguntungkan akan dirilis ke dalam aliran darah. Sel T yang membangkitkan respon autoimun yang merugikan mendapatkan dieliminasi.

3. Limpa:

Ini organ sistem kekebalan tubuh terdiri dari sel-T, sel-B, sel-sel pembunuh alami, makrofag, sel dendritik dan sel darah merah. Ini bertindak sebagai filter imunologi darah dan menjebak benda asing, yaitu antigen dari aliran darah yang melewati limpa. Ketika makrofag dan sel dendritik membawa antigen ke limpa melalui aliran darah, sel-sel B dalam limpa bisa diaktifkan dan menghasilkan antibodi dalam tingkat yang besar. Dengan demikian, limpa juga dapat dikenal sebagai pusat konferensi imunologi. Selain itu, limpa juga membentuk lokasi kehancuran sel darah merah yang lama.

4. Kelenjar Getah Bening:

Sama seperti cara limpa menyaring darah, kelenjar getah bening ini, menyaring cairan interstitial yang hadir antara sel-sel tubuh manusia. Kelenjar getah bening yang terletak di seluruh sistem limfatik tubuh dan tidak lain hanyalah agregasi jaringan. Kelenjar getah bening yang terdiri dari sebagian besar sel-B, sel-T, makrofag dan sel dendritik. Mereka bertindak sebagai filter imunologi dan menguras getah bening dari sebagian besar jaringan tubuh dan menyaring antigen hadir di dalamnya, sebelum mengizinkan getah bening untuk kembali ke sirkulasi.

Organ lain dari sistem imunitas tubuh

  1. Adenoid: Adenoids terletak di belakang rongga hidung, di mana bagian dari rongga hidung memenuhi faring. Mereka muncul sebagai satu rumpun dari jaringan spons yang membentuk garis pertahanan pertama dalam tubuh. Fungsi mereka adalah untuk menghentikan bakteri dan organisme penyebab infeksi lainnya dari menginfeksi organ tubuh lainnya. Ini terdiri dari jaringan limfoid terutama yang bertindak sebagai filter dalam tubuh, dengan menjebak bakteri dan virus. Antibodi yang hadir didalam mereka membantu melawan infeksi. Pada anak-anak organ ini sangat bermanfaat, namun, itu menyusut pada saat anak memasuki remaja dan tidak ada pada orang dewasa.
  2. Amandel: Ada ada dua massa jaringan kelenjar lembut di kedua sisi bagian belakang mulut. Mereka terlihat pada cermin. Seiring dengan adenoid, mereka juga membentuk garis pertahanan pertama terhadap infeksi. Fungsi utama mereka adalah untuk menjebak bakteri dan virus dari udara yang dihirup. Limfosit dan antibodi hadir di dalamnya membantu membunuh bakteri, sehingga memainkan peran penting dalam melindungi tubuh. Amandel mencapai kematangan saat remaja dan setelah itu mulai menjadi kurang fungsional.

Sel-sel sistem imunitas tubuh

Sekarang, kita telah belajar tentang organ sistem kekebalan tubuh manusia yang utama, mari kita lihat pada sel yang berbeda dari sistem kekebalan tubuh secara singkat.

  • Sel-T: Fungsi utama dari sel-T atau limfosit T untuk mengintensifkan respon sistem kekebalan tubuh. Mereka melakukan ini dengan mengeluarkan faktor khusus, yang pada gilirannya mengaktifkan sel-sel darah putih lainnya, untuk melawan infeksi. Sel-T dibagi lagi ke dalam jenis yang berbeda. Salah satu subdivisi tersebut adalah sel T-pembunuh yang memainkan peran membunuh sel tumor tertentu dan bahkan parasit.
  • Sel Natural Killer: Sel-sel bertindak seperti sel T-pembunuh dan berfungsi sebagai sel efektor, yang secara langsung menghancurkan sel-sel tumor dan sel yang terinfeksi virus. Namun, tidak seperti sel-T, sel-sel pembunuh alami ini tidak memiliki sebuah perjumpaan sebelumnya pada organ limfoid sebelum membunuh target mereka.
  • Sel-B: Fungsi utama dari sel-sel ini adalah produksi antibodi. Mereka menghasilkan antibodi dalam menanggapi berbagai bakteri, virus, sel-sel tumor, dll
  • Granulosit: Sel-sel ini terdiri dari 3 jenis sel. Mereka adalah neutrofil, eosinofil dan basofil, yang diidentifikasi berdasarkan pewarnaan mereka. Sel-sel ini sebagian besar bertanggung jawab untuk menghilangkan parasit dan bakteri dari tubuh, dengan menelan dan mendegradasi mereka.
  • Makrofag: Sel-sel ini disebut sebagai pemulung, karena mereka mengambil dan menelan benda asing dan kemudian mempresentasikannya ke sel T dan selB dari sistem kekebalan tubuh. Langkah ini adalah langkah yang sangat penting dalam inisiasi respon sistem kekebalan tubuh.
  • Sel dendritik: Sel-sel ini sebagian besar ditemukan pada kompartemen struktural organ sistem kekebalan tubuh. Mereka menelan antigen dan hadir jika sebelum organ-organ ini, untuk inisiasi dari sistem kekebalan tubuh.

Jadi antigen yang hadir dalam sel seperti sel-sel dendritik dan makrofag bekerja dalam kombinasi dengan sel-B dan sel T dari sistem kekebalan tubuh, untuk memulai sebuah respon sistem kekebalan tubuh. Antibodi yang dirilis untuk melawan antigen, sehingga membebaskan tubuh dari infeksi. Sistem berkerja sama dalam sebuah tim di antara organ-organ sistem kekebalan tubuh dengan luar biasa.

Fungsi

Sistem imun tubuh memiliki 2 fungsi utama.

  • Kenali zat (disebut juga antigen) asing bagi tubuh.
  • Bereaksi melawan mereka. Zat ini (atau antigen) dapat berupa mikro-organisme yang menyebabkan penyakit menular, organ atau jaringan yang ditransplantasikan dari individu lain, atau bahkan tumor di tubuh kita.

Fungsi Sistem imun tubuh yang tepat memberikan perlindungan terhadap penyakit menular, bertanggung jawab untuk menolak transplantasi organ, dan dapat melindungi seseorang dari kanker.

Salah satu fungsi Sistem imun tubuh yang paling penting adalah perlindungan terhadap penyakit menular.

Sistem imun bekerja berdasarkan dua variannya: sistem kekebalan alami dan yang didapat atau dipelajari:

  • Sistem imun alami. Juga disebut sistem kekebalan bawaan atau nonspesifik, ia lahir bersama individu karena terdiri dari mekanisme pertahanan kimiawi kehidupan. Ini umum pada tingkat yang lebih besar atau lebih kecil pada hampir semua makhluk hidup, bahkan bentuk yang paling sederhana dan paling uniseluler, tetapi yang mampu menangani penyerbu dengan mengeluarkan enzim dan protein pertahanan.
  • Sistem imun yang didapat. Sudah eksklusif untuk vertebrata dan makhluk hidup yang paling kompleks, ia memiliki sel yang sepenuhnya didedikasikan untuk pertahanan dan pembersihan organisme, sangat terspesialisasi dalam tugasnya. Namanya berasal dari fakta bahwa ia beradaptasi dan memiliki “memori” seluler untuk mengenali agen infeksi yang telah diperangi, agar dapat menangani mereka dengan lebih baik di masa depan. Yang terakhir adalah apa yang digunakan oleh vaksin: mereka memberi Anda mikroba yang dilemahkan sehingga Anda dapat memberi makan ingatan Anda tanpa harus menderita penyakit terlebih dahulu.

Bagaimana sistem imun dibentuk?

Sistem imun terdiri dari jaringan sel darah putih yang mengalir melalui tubuh dan terdapat darah, sumsum tulang dan zat lain dari tubuh, serta sistem limfatik yang digunakannya untuk bergerak di sepanjang kelenjar getah bening dan organ tubuh. disaring dari tubuh, seperti limpa.

Sel darah putih ini dapat terdiri dari dua jenis:

  • Limfosit. Mereka bertugas mendeteksi dan mengenali benda asing, serta mempelajari karakteristik mereka untuk menambahkannya ke memori imunologis, untuk mengenali mereka jika mereka masuk kembali ke tubuh.
  • Fagosit. Mereka yang bertugas menangani benda asing, yaitu melakukan pekerjaan kotor: mereka menelan (meliputi di dalam) penyerang dan kemudian mengeluarkan diri dari tubuh bersama mereka di dalam, melalui urin, feses, lendir atau lainnya. sekresi.

Penyakit sistem imun

Terlepas dari sifat sistem imun yang luar biasa, tidak selalu efektif 100%. Dalam banyak kasus, kenyataannya, operasinya terganggu dan membutuhkan penggabungan obat-obatan. Kasus-kasus tersebut adalah:

  • Alergi. Bahwa mereka tidak lebih dari reaksi yang tidak proporsional dari sistem kekebalan, yang merespon keberadaan zat yang tidak berbahaya seolah-olah itu adalah penyerang.
  • Penyakit autoimun. Di mana sistem kekebalan menjadi masalah, karena ia menyerang sel atau jaringan sehat dan tubuh itu sendiri, secara keliru mengidentifikasinya sebagai terinfeksi atau sebagai benda asing.
  • Penyakit imunosupresif. Seperti AIDS, yang agen penularnya justru menyerang sel darah putih yang bertugas di pertahanan, melalui berbagai strategi yang tidak memungkinkan penangkapan dan pengusirannya secara biasa. Akibat penyakit-penyakit ini, orang-orang mengalami imunosupresi (yaitu, tidak berdaya) dan penyakit oportunistik lainnya dapat memanfaatkan kondisi tersebut.

Related Posts