Siapakah Joseph Smith III?

Pada tahun 1839, Smith mengunjungi ayahnya, yang berada di penjara di Liberty, Missouri.

Sebagai putra pendiri gerakan Orang Suci Zaman Akhir, Joseph Smith III memainkan peran penting dalam keberhasilan denominasi terbesar kedua dalam gerakan tersebut. Sebagai presiden Gereja Yesus Kristus dari Orang-Orang Suci Zaman Akhir yang Direorganisasi dari tahun 1860 hingga 1914, Smith membantu membentuk tradisi dan doktrin gereja yang layak yang memungkinkan sekelompok kecil orang percaya Pemulihan tumbuh menjadi sebuah organisasi yang saat ini mengklaim lebih dari 250.000 di lima puluh negara sekitar Dunia. Berikut adalah beberapa fakta tentang kehidupan dan pelayanan pria yang dikenal dengan baik oleh para anggota Gereja Reorganized sebagai Joseph Muda.

Lahir pada 6 November 1832, Joseph Smith III tumbuh selama tahun-tahun pembentukan gerakan Orang Suci Zaman Akhir. Pada saat dia berusia delapan tahun, Smith telah melihat gereja tumbuh dalam jumlah, mendirikan basis operasi di sebuah kota yang dibuat dari rawa, dan mendapati dirinya menjadi anak yang disukai di antara Orang-Orang Suci Zaman Akhir yang tinggal di kantor pusat gereja di Nauvoo, Illinois. Dia juga menyaksikan ayahnya dilumuri aspal dan bulu, dan ditangkap karena berbagai tuduhan. Pada satu kesempatan penting di musim dingin tahun 1838-39, Smith mengunjungi ayahnya di sebuah penjara di Liberty, Missouri. Saksi kemudian mengingat bahwa Joseph Smith, Jr. telah menyatakan bahwa putranya akan memimpin gereja suatu hari nanti sebagai penggantinya.

Sementara kehidupan di perbatasan sulit, Joseph muda menikmati masa-masa yang relatif stabil selama tahun-tahun di Nauvoo. Masa-masa indah ini dipersingkat dengan pembunuhan Joseph Smith, Jr. pada tahun 1844, dan perpecahan gereja. Emma Smith, istri dari pemimpin yang terbunuh dan ibu dari Joseph muda, memilih untuk tidak pergi ke barat dengan para Orang Suci yang bersekutu dengan Brigham Young, dan hanya memberikan sedikit perhatian kepada pria lain yang mengklaim hak kepemimpinan di gereja. Sebaliknya, dia memilih untuk tetap tinggal di Nauvoo dan membuka rumahnya sebagai rumah kos. Pada tahun 1847, Emma menikah lagi, memberikan anak-anaknya ayah tiri, Mayor Lewis Bidamon.

Perwakilan dari berbagai faksi gereja Orang Suci Zaman Akhir sesekali mengunjungi Nauvoo. Emma menerima mereka dengan makanan panas dan kamar untuk tidur semalaman. Selama bertahun-tahun, Smith mendengar banyak informasi anekdot tentang ayahnya, dan gereja yang dia dirikan. Sementara tawaran untuk menerima keluarga Smith ke dalam persekutuan penuh datang dari beberapa kelompok Orang Suci Zaman Akhir yang berbeda, keluarga tersebut memilih untuk tetap mandiri selama sebagian besar tahun 1850-an. Joseph Smith III dengan tegas memberi tahu mereka bahwa dia tidak menerima bimbingan dari Allah untuk bergabung dengan mereka, dan bahwa sampai dia melakukannya, dia tidak akan bergabung dengan kelompok Orang Suci Zaman Akhir mana pun.

Pada tahun 1859, Joseph Smith III bertekad untuk berdoa mengenai peran apa, jika ada, yang harus dia miliki di gereja yang dimulai ayahnya. Menurut memoarnya kemudian, dia disuruh bergabung dengan kelompok yang disebut sebagai Organisasi Baru. Smith menghubungi kelompok itu dan membuat rencana untuk bergabung dengan mereka di Konferensi Umum mereka yang akan datang, yang dijadwalkan akan dimulai pada 6 April 1860. Ibunya memutuskan untuk melakukan perjalanan bersama putranya ke Konferensi.

Di Konferensi Amboy, Joseph Smith III membagikan pengalaman rohaninya kepada para Orang Suci yang berkumpul dan memberi tahu mereka bahwa jika mereka menginginkannya, dia ada bersama mereka. Konferensi memilih untuk menerima Smith dan ibunya ke dalam keanggotaan penuh, berdasarkan pembaptisan mereka di gereja pra-1844. Pada konferensi yang sama, Joseph Smith III ditahbiskan dan ditetapkan pada jabatan Nabi , Pelihat, dan Pewahyu pada Organisasi Baru Gereja.

Joseph muda menghadapi banyak masalah di tahun-tahun awalnya sebagai presiden dari apa yang kemudian dikenal sebagai Gereja yang Diorganisasikan Kembali. Kelompok itu mengumpulkan anggota dari sejumlah badan Orang Suci Zaman Akhir lainnya, sering kali membawa beberapa kepercayaan unik yang mereka ambil sejak tahun 1844. Smith melatih kesabaran ketika gereja muda itu menetapkan tugas untuk mendefinisikan apa yang merupakan kepercayaan Orang Suci Zaman Akhir yang sejati, sebagai serta mengawasi struktur yudisial, legislatif, dan administratif Gereja. Menjadi demokratis, Smith menghidupkan kembali caral yang digunakan pada tahun-tahun awal gerakan, memastikan setiap jemaat diwakili di konferensi Gereja Umum.

Selama sepuluh tahun pertama kepresidenannya, Gereja RLDS tumbuh dari kelompok kecil beranggotakan tiga ratus menjadi lebih dari sepuluh ribu anggota. Banyak dari mereka adalah mantan Orang Suci yang telah mengikuti satu pemimpin faksi atau lainnya setelah kematian ayahnya. Pendekatan pragmatis Joseph Smith III memungkinkan pergerakan lambat kembali ke Independence, Missouri, yang dianggap sebagai Tempat Pusat Sion di antara Orang-Orang Suci Zaman Akhir. Selama lima puluh empat tahun dia melayani sebagai presiden Gereja RLDS, dia berusaha memberikan nasihat tentang bagaimana mencegah terulangnya masalah suksesi tahun 1844.

Satu bidang di mana Joseph Smith III hanya berhasil sebagian adalah membersihkan nama ayahnya dari praktik poligami . Dia tidak hanya mempersiapkan penggantinya sendiri, tetapi juga merancang nasihat yang dapat digunakan jika Presidensi Utama menjadi kosong karena alasan apa pun. Gereja RLDS — berganti nama menjadi Komunitas Kristus pada tahun 2001 — dapat menggunakan pedoman tersebut ketika presiden yang berkuasa memilih untuk mengundurkan diri pada tahun 2005. Joseph Smith III meninggal pada 10 Desember 1914

Related Posts