Siapakah Immanuel Kant?

Wanita berdiri di belakang tumpukan buku

Immanuel Kant menulis risalah filosofis selama Pencerahan yang berhubungan dengan logika, bukti empiris, masukan sensorik, dan epistemologi, atau bagaimana kita mempelajari apa yang kita ketahui. Kita dapat menempatkan pemikirannya di era yang tertarik pada metode ilmiah , agama dan metafisika, masyarakat etis, dan sistem kepercayaan yang bersaing. Kant menanggapi kaum Empiris dan Rasionalis dengan menegaskan tesisnya bahwa segala sesuatu yang kita yakini harus disaring melalui indera dan pikiran kita. Jadi, kebenaran ditentukan oleh bagaimana kita memahami dan mengarahkan pengetahuan tentang suatu objek, terlepas dari karakteristik “independen” apa yang mungkin dimiliki objek tersebut.

Selama hidupnya yang panjang, dari 1724-1804, Immanuel Kant membuat banyak kontribusi untuk filsafat cararn , mengembangkan apa yang disebutnya “idealisme transendental.” Dia menghabiskan seluruh hidupnya di tempat kelahirannya di Prusia Timur, bekerja di universitas lokal, membaca filsuf Pencerahan kontemporer, dan menulis risalah dalam bahasa Jerman. Dia mengomentari segala sesuatu mulai dari keberadaan Tuhan hingga estetika keindahan, serta memeriksa bagaimana tubuh pengetahuan resmi yang mengakar mempengaruhi orang kebanyakan. Selalu ingin mempromosikan kebebasan, kemandirian, dan kesetaraan, teorinya mendorong individu untuk mengambil tanggung jawab untuk menentukan kebenaran mereka sendiri.

Kant mensintesis filosofi dua aliran pemikiran yang berlawanan untuk meletakkan dasar bagi idealisme transendental. Dalam banyak hal, teorinya mengantisipasi bagaimana fisika abad ke-20 memahami pengamatan, serta bagaimana ahli saraf memahami kesadaran saat ini. Kaum empiris, terutama David Hume, percaya bahwa kita hanya dapat mengandalkan apa yang kita ketahui tentang dunia melalui informasi pengalaman langsung, termasuk emosi dan kerangka acuan. Namun, kaum Rasionalis mendorong pengetahuan logis yang dikumpulkan, disimpulkan, atau disimpulkan dari pengetahuan abstrak lainnya, karena ini independen dari variasi orang ke orang.

Sebagai tanggapan langsung terhadap David Hume, Kant menulis Critique of Pure Reason pada tahun 1781. Dalam karya mani ini, dia berpendapat bahwa kita, karena kebutuhan, dibatasi dalam persepsi kita tentang dunia. Kendala ini, atau filter, terutama indra kita dan organisasi pikiran kita seperti yang ditentukan oleh fisiologi otak kita . Kita memperoleh pengetahuan baik secara organik maupun abstrak, tetapi proses perolehan tidak dapat dipisahkan dari pengetahuan itu sendiri.

Kendala yang dibicarakan Kant tidak berkonotasi negatif. Mereka dapat dianggap sebagai filter, caral, bahasa, instrumen, kesadaran, atau batas imajinasi kita yang menyusun keuletan keyakinan. Oleh karena itu, jika ada fenomena metafisik, atau supersensor, manusia tidak memiliki akses ke sana. Tanpa berargumen dunia adalah ilusi, Kant masih beralasan semua objeknya pada dasarnya tidak dapat diketahui sebagai independen dari keterlibatan kita dalam pengamatan mereka.

Related Posts