Siapa William McKinley?

Puerto Rico menjadi milik Amerika Serikat selama masa William McKinley sebagai presiden.

William McKinley paling dikenal sebagai Presiden ke-25 Amerika Serikat. Namun, pengabdiannya kepada negara dimulai jauh sebelum ia menjabat sebagai presiden. McKinley lahir di Niles, Ohio pada 29 Januari 1843, dan seperti banyak pria muda seusianya, ia mendaftar dalam Perang Saudara pada tahun 1861, bertempur di pihak Union Army. Setelah bertugas di Perang Saudara, McKinley menghadiri Sekolah Hukum Albany. Dia berlatih hukum untuk sementara waktu, dan menjadi jaksa penuntut di Sark County, melayani dari tahun 1869 hingga 1871. Pada tahun 1871 William McKinley menikah dengan Ida Saxton.

Presiden McKinley mendirikan ruang pers Gedung Putih pertama.

William McKinley memegang kursi Partai Republik di Dewan Perwakilan Rakyat selama dua periode terpisah. Masa jabatan pertamanya berlangsung dari tahun 1877 hingga 1882. Selama masa jabatan ini McKinley adalah Ketua Komite Revisi Hukum. Masa jabatan kedua McKinley di Dewan Perwakilan berlangsung dari tahun 1885 hingga 1891. Selama beberapa tahun ini ia menjabat sebagai Ketua Komite Cara dan Sarana, yang memegang yurisdiksi atas perpajakan, tarif, dan tindakan penciptaan pendapatan lainnya, serta berbagai program pemerintah seperti Jamsostek, Tunjangan Pengangguran , Medicare , dan sebagainya. McKinley terutama dikenal karena menulis Tarif McKinley tahun 1890, yang menaikkan tarif pajak lebih tinggi daripada waktu sebelumnya dalam sejarah.

Pada tahun 1891, McKinley beralih dari kursinya di Dewan Perwakilan Rakyat untuk menjabat sebagai gubernur Ohio, sebuah jabatan yang dipegangnya selama dua periode. Sebagai gubernur, William McKinley tetap setia pada reputasinya yang berkembang sebagai pengawas yang haus pajak. Dia memberlakukan pajak cukai pada perusahaan, membatasi praktik anti serikat pekerja, dan melaksanakan undang-undang keselamatan atas nama pekerja transportasi.

Pada tahun 1896 William McKinley meninggalkan jabatannya sebagai gubernur Ohio untuk mengejar nominasi sebagai calon presiden dari Partai Republik, dan kemudian memulai “kampanye teras depan” yang terkenal. Berbeda dengan kebanyakan rekan Republiknya, McKinley mengimbau semua kelas dan kelompok etnis dengan mempromosikan cita-cita industri dan kemakmuran pluralistik. Ini membuatnya mendapatkan dukungan yang kuat pada suara yang didambakan dari kelompok buruh etnis dan daerah perkotaan.

Pada tahun 1896, William McKinley menjadi Presiden Amerika Serikat ke-25, menandai dimulainya Era Progresif. Dia adalah veteran terakhir dari Perang Saudara yang terpilih untuk jabatan presiden. Di antara pencapaiannya yang paling terkenal sebagai presiden adalah keberhasilan Amerika dalam Perang Spanyol-Amerika, pencaplokan Filipina, Puerto Riko, Guam, dan Hawaii, dan penerapan protektorat atas Kuba.

Di dalam negeri, McKinley memenuhi janjinya untuk kemakmuran, membawa kebangkitan bisnis dan pertanian. Memahami pentingnya media sebagai alat dalam pementasan agenda politik, McKinley mendirikan ruang pers Gedung Putih pertama, dan memberikan versi peristiwanya kepada wartawan. Dalam urusan luar negeri William McKinley juga sama proaktifnya. Dia mendorong akses ke pasar luar negeri, memperluas pengaruh Amerika melalui aneksasi dan melalui modifikasi tarif untuk mendapatkan lebih banyak kebebasan dalam perdagangan luar negeri.

Pada 6 September 1901, saat menghadiri Pameran Pan-Amerika di Buffalo, New York, William McKinley dibunuh. Dia ditembak dua kali oleh anarkis Leon Frank Czolgosz. McKinley bertahan selama delapan hari, tetapi akhirnya menyerah pada infeksi gangren yang disebabkan oleh penembakan itu. Ia meninggal pada 14 September 1901.

Related Posts