Siapa Tuan Byron?

Lord Byron adalah salah satu tokoh terbesar dalam gerakan Romantis.

George Gordon, Lord Byron, adalah salah satu penyair Romantis Inggris terkemuka . Dia berkontribusi pada genre tidak hanya melalui puisinya, tetapi juga melalui cara dia menjalani hidupnya, dan karakter pokok fiksi Romantis , pahlawan Byronic, dinamai menurut namanya. Lord Byron mewujudkan cita-cita Romantis yang penuh gairah, jika terkadang terlarang, cinta romantis, misteri, temperamen melankolis, dan semangat nasionalis. Dia menghabiskan tahun terakhir hidupnya di Yunani, di mana dia telah sepenuhnya menginvestasikan dirinya dalam perang kemerdekaan Yunani melawan Kekaisaran Ottoman.

Lord Byron lahir di London.

Lahir pada 22 Januari 1788 di London , Inggris, George Gordon Byron adalah putra dari Kapten John Byron dan Catherine Gordon. Dia menderita kaki pengkor, sedikit cacat pada kaki kanannya. Sesaat sebelum kelahiran Byron, kakek dari pihak ibu telah bunuh diri, memaksa ibunya untuk menjual tanah dan gelar yang dia warisi dari tanah miliknya untuk melunasi hutangnya. Ayahnya meninggalkan ibunya, yang pindah dengan bayi laki-lakinya ke Aberdeen, Skotlandia, di mana mereka hidup dalam kemiskinan.

Byron meninggalkan Inggris untuk selamanya setelah menandatangani surat perpisahan pada April 1816.

Byron mewarisi gelarnya, bersama dengan warisan leluhur, pada usia sepuluh tahun, ketika pamannya meninggal. Ia menempuh pendidikan di Aberdeen Grammar School, Harrow, di London, dan Trinity College, Cambridge. Lord Byron mulai menulis puisi saat remaja, menyelesaikan volume pertamanya pada usia 14 tahun. Namun, puisi itu ditarik kembali karena sifat bergairah dari beberapa puisi cinta, dan sebuah volume yang dihapus diterbitkan sebagai gantinya.

Lord Byron belajar di Cambridge, Inggris.

Dia pertama kali mengunjungi benua Eropa pada usia 21, menghabiskan dua tahun tur Mediterania. Di Yunani, ia jatuh cinta pada Nicolò Giraud, yang mengajarinya bahasa Italia dan merawatnya selama episode demam yang berkepanjangan. Kemudian, Lord Byron membayar pendidikan Giraud dan menyisihkan sedikit uang untuknya dalam surat wasiatnya. penyair akan mempertahankan ikatan emosional yang kuat untuk Yunani sepanjang hidupnya.

Pada saat kelahirannya, Lord Byron menderita kaki pengkor.

Sekembalinya ke Inggris pada tahun 1811, Lord Byron menjadi anggota House of Lords. Tahun berikutnya, penerbitan dua kanto pertama dari puisi epiknya, Childe Harold’s Pilgrimage , merupakan kesuksesan sastra yang luar biasa. Pada tahun 1812, ia berselingkuh pendek tapi memalukan dengan seorang wanita yang sudah menikah, Lady Caroline Lamb. Dia juga menjadi sangat akrab dengan saudara tirinya, Augusta Leigh, yang hampir tidak dikenalnya sebagai seorang anak. Hubungan mereka juga menjadi sumber beberapa skandal, karena banyak yang mencurigai mereka melakukan inses.

Cinta adalah salah satu cita-cita yang diwujudkan oleh karya Lord Byron.

Lord Byron menikah dengan sepupu Lady Caroline, Anabella Milbanke, pada tahun 1815. Pernikahan mereka hanya berlangsung satu tahun, tetapi menghasilkan seorang putri, Augusta Ada. Setelah meninggalkannya, Anabella melarang suaminya untuk berhubungan lebih lanjut dengan Ada. Byron meninggalkan Inggris untuk selamanya setelah menandatangani surat perpisahan pada April 1816.

Dia menghabiskan musim panas tahun 1816 di Villa Diodati di Swiss dengan sesama penulis romantis John Polidori, Percy Bysshe Shelley, dan Mary Shelley. Adik tiri Mary Shelley, Claire Clairmont, kemudian tiba, hamil anak Lord Byron akibat perselingkuhan di Inggris. Dia secara finansial mendukung anak itu, Allegra, tetapi dia meninggal pada usia lima tahun, setahun setelah ditempatkan di sebuah biara.

Byron tinggal di Italia, menghabiskan waktu di Venesia, Roma, Pisa, dan Genoa, dari tahun 1816 hingga 1823. Ia menjadi terlibat asmara dengan Contessa Guiccioli, yang meninggalkan suaminya demi dirinya. Lord Byron terus menerbitkan puisi, memusatkan banyak perhatiannya pada karya epik kedua, Don Juan . Dia juga menjadi tertarik pada budaya orang-orang Armenia yang dia temui di pulau Saint Lazarus di Venesia, menerbitkan buku-buku tentang tata bahasa Armenia, kamus bahasa Armenia-Inggris, dan terjemahan dari bahasa Armenia.

Penyair pindah ke Yunani untuk berpartisipasi dalam perjuangan kemerdekaan dari Ottoman pada tahun 1823. Dia menginvestasikan sejumlah besar uangnya sendiri di pasukan Yunani dan berencana untuk memimpin bagian dari ekspedisi militer, tetapi jatuh sakit sebelum dimulai. Pada 19 April 1824, Lord Byron meninggal karena demam. Puisinya tetap menjadi salah satu yang paling dicintai dalam bahasa Inggris, dan dia dikenang sebagai pahlawan oleh orang Yunani.

Related Posts