Siapa Suku Aztec?

Kalender Aztec, atau batu matahari, dengan gambar dewa matahari Tonatuih di tengahnya.

Suku Aztec adalah orang Mesoamerika yang tinggal di tempat yang sekarang menjadi Kota Meksiko dan wilayah sekitarnya mulai abad ke-14. Mereka mendirikan kerajaan yang luas yang berlangsung sekitar 200 tahun dan yang didasarkan pada upeti dan penaklukan militer. Masyarakat mereka adalah salah satu yang paling maju pada masanya, meskipun mengandung beberapa praktik seperti ritual pengorbanan manusia yang, menurut standar cararn, akan dianggap aneh dan tidak beradab. Tidak sampai kedatangan Spanyol di awal 1500-an bahwa orang-orang ini kehilangan kekuatan mereka.

Asal dan Migrasi

Cokelat, yang dibuat oleh suku Aztec.

Menurut legenda, suku Aztec lahir di dalam Bumi, keluar melalui gua. Pemukiman pertama mereka adalah Aztlan, diperkirakan berada di suatu tempat di barat laut Meksiko. Para ahli tidak yakin apakah kota ini nyata atau mitos, karena mereka belum menemukan bukti arkeologisnya, tetapi menurut cerita, dari pemukiman ini, suku Aztec bergerak ke selatan.

Jagung adalah makanan pokok pertanian Aztec.

Suku Aztec awal, yang menyebut diri mereka sebagai Mexica, mencari tanah yang ideal untuk menetap saat mereka bermigrasi. Suku-suku lain sudah menguasai banyak daerah, dan kadang-kadang, Mexica melayani dan belajar dari kelompok-kelompok pribumi ini. Pada pertengahan abad ke-13, mereka tiba di Lembah Meksiko. Dewa matahari mereka, Huitzilopochtli, dilaporkan mengatakan kepada mereka bahwa mereka harus membangun sebuah kota di mana mereka melihat seekor elang di atas kaktus sedang memakan seekor ular. Ini terjadi di sebuah pulau kosong di Danau Texcoco, jadi meskipun tanahnya berawa dan telah dilewati oleh orang lain, pada tahun 1325, mereka mendirikan sebuah kota bernama Tenochtitlan, yang sekarang menjadi Kota Meksiko cararn.

Perkembangan Kekaisaran

Para penakluk Spanyol tiba di Mesoamerika tepat ketika kekaisaran Aztec mencapai titik tertingginya.

Daerah sekitar Tenochtitlan ditempati oleh suku-suku lain yang tidak selalu menyambut Mexica. Suku Toltec, misalnya, mengira mereka biadab. Meski begitu, mereka dengan cepat mengasimilasi banyak budaya tetangga mereka, dan kekuatan suku-suku di sekitarnya membantu melindungi kota dari kelompok penyerang lainnya. Mereka tumbuh dalam kekuasaan dan akhirnya menguasai daerah itu, sebuah peristiwa yang agak didorong oleh konflik yang dimiliki orang Tepanec dengan suku-suku lain. Ketika suku Tepanec kehilangan kekuasaan, Mexica menjalin kemitraan dengan orang-orang dari Texcoco dan Tlacopan, membentuk apa yang dikenal sebagai Triple Alliance.

Suku Aztec tinggal di daerah cararn Mexico City dan daerah sekitarnya mulai abad ke-14.

Melalui penaklukan, perdagangan dan perkawinan, Mexica menciptakan sebuah kerajaan yang lebih didasarkan pada pembayaran upeti daripada kesetiaan yang sebenarnya dan administrasi umum. Texcoco dan Tlacopan perlahan memudar dalam kekuatan, meninggalkan Mexica untuk memerintah kekaisaran sendirian. Ini memuncak pada tahun 1519, tepat sebelum kedatangan Hernan Cortes, memiliki sekitar 500 negara bagian dan sebanyak 5 hingga 6 juta orang. Dengan orang-orang di wilayah ini berbagi budaya dan bahasa yang sama, mereka secara kolektif disebut Aztec, mengingatkan kembali ke legenda Aztlan, meskipun banyak suku tidak menggunakan istilah ini sendiri.

Tatanan sosial

Suku Aztec menggunakan biji kakao sebagai uang.

Masyarakat Aztec dibagi secara kasar menjadi dua kelompok. Yang pertama terdiri dari elit atau bangsawan, yang disebut pipiltin , sedangkan rakyat jelata, atau macehualli , terdiri dari kategori kedua. Petani dan budak bekerja di tanah atau berburu untuk menghidupi diri mereka sendiri dan kaum bangsawan. Perbudakan adalah hal biasa, tetapi tidak turun-temurun atau harus seumur hidup, dan budak bisa memiliki budak lain. Dalam sistem ini ada pendeta, pejuang, aktor dan penghibur lainnya, penulis prosa dan puisi, guru, pedagang keliling, dan pekerja lain dari banyak perdagangan lainnya, yang merupakan salah satu peradaban paling maju pada masa itu.

Pendidikan

Coyote adalah beberapa permainan yang diburu oleh suku Aztec untuk diambil dagingnya.

Orang-orang yang tinggal di bawah kekaisaran Aztec sangat mementingkan pendidikan, dengan orang tua diharapkan untuk berpartisipasi dalam mengajar anak-anak mereka sampai sekitar usia 14 atau 15 tahun. Mereka memiliki dua sekolah besar, satu untuk mengajar teknik militer dan keterampilan praktis, dan satu lagi untuk lebih mata pelajaran akademik seperti astronomi, sains, agama, politik, dan menulis. Tulisan-tulisan menjadi sangat penting, karena pada abad ke-15, kaisar Aztec Montezuma I membakar banyak buku, menulis ulang banyak agama dan sejarah rakyat. Prosa dan puisi yang muncul setelah masa pemerintahannya dianggap memberikan gambaran yang lebih akurat tentang asal usul, budaya, dan kehidupan Aztek daripada dokumen baru yang disetujui kaisar. Meskipun sekolah terutama untuk anak laki-laki, anak perempuan masih menerima pendidikan di rumah sebagai persiapan untuk menikah.

Kalender

Squash adalah bagian penting dari diet suku Aztec.

Studi tentang astronomi membantu Mexica dan mereka yang berada di bawah kekuasaan mereka untuk menetapkan kalender formal dan terperinci, yang terdiri dari dua sistem individu. xiuhpohualli , yang meliputi 365 hari, didasarkan pada pertanian dan pergerakan matahari dan, oleh karena itu, dianggap sebagai “tahun” versi. tonalpohualli , yang berjumlah 260 hari, diuraikan ritual dan acara sakral. Bersama-sama, ini membentuk “abad” dari 52 tahun, juga dikenal sebagai “putaran kalender.”

Pertanian dan Ekonomi

Para ahli memperkirakan bahwa sebanyak 20% dari populasi Aztec terlibat langsung dengan pertanian dan pertanian. Tanaman utama yang digunakan orang untuk makanan adalah jagung, juga disebut jagung . Ubi jalar, labu , kacang-kacangan, cabai, dan buah-buahan juga merupakan bagian penting dari diet standar. Permainan, termasuk anjing hutan, kalkun, dan kelinci, menyediakan daging. Bangsawan dan rakyat jelata memiliki pengaturan yang berbeda untuk menanam atau mengumpulkan tanaman, termasuk bagi hasil, perbudakan, dan sewa tanah, tetapi umumnya, setiap keluarga memiliki kebun sendiri untuk penggunaan pribadi.

Bagian dari apa yang membuat pertanian berhasil di kekaisaran adalah bahwa orang menemukan beberapa cara untuk membuat lahan rawa lebih kondusif untuk teknik pertanian. Mereka menggunakan baik penanaman curah hujan dan terasering, misalnya, dan mereka mengembangkan petak-petak tanah yang disebut chinampas yang cukup subur untuk menghasilkan beberapa tanaman setiap tahun. Namun, yang paling mengesankan adalah sistem irigasi mereka , yang mencakup jaringan kanal dan bendungan yang kompleks.

Di pasar, orang menggunakan hasil bumi untuk berdagang, tetapi “uang” utama adalah kakao atau biji cokelat . Individu mengimpor ini dan menggunakannya untuk membeli segala sesuatu mulai dari makanan hingga budak seksual. Orang-orang juga sangat bergantung pada upeti untuk mendapatkan apa yang mereka butuhkan. Para pemimpin dari Tenochtitlan menggunakan sistem upeti untuk tetap berkuasa, meninggalkan kelompok-kelompok dari daerah yang berbeda untuk diri mereka sendiri selama mereka mengirim barang ke kota.

Agama, Pengorbanan, dan Perang

Di bawah Montezuma I, suku Aztec percaya bahwa dewa-dewa mereka membutuhkan darah manusia, sebagai pembayaran atas darah ilahi yang tumpah untuk menciptakan umat manusia, misalnya, atau untuk memastikan bahwa matahari terus bergerak di langit. Dewa matahari Huitzilopochtli adalah fokus dari sebagian besar upacara pengorbanan, meskipun dewa-dewa Aztec lainnya juga membayar upeti tersebut. Pengorbanan terjadi selama 18 festival tahunan dan juga pada saat-saat penting lainnya, dan biasanya terdiri dari memaksa orang untuk menaiki tangga ke puncak piramida candi, di mana para imam menahan para korban dan memotong hati mereka. Mayat-mayat dijatuhkan kembali menuruni tangga, sementara hati dibakar sebagai kurban.

Perang dan agama berjalan beriringan bagi suku Aztec, yang biasanya tidak mengorbankan rakyat mereka sendiri, melainkan akan menggunakan tawanan. Untuk menjaga pasokan pengorbanan, mereka harus sering berperang, yang merupakan salah satu alasan mengapa mereka mendapatkan reputasi sebagai agresif. Penggunaan tawanan untuk praktik ritual berarti mereka memiliki nilai perdagangan, dan prajurit memperoleh status dengan jumlah individu yang mereka peroleh, bukan dengan berapa banyak musuh yang mereka bunuh. Dalam konteks ini, agama dan pengorbanan merupakan tekanan utama pada ekonomi, karena orang-orang yang berperang tidak dapat membantu di rumah, dan karena begitu banyak sumber daya digunakan untuk perlengkapan perang.

Kanibalisme

Antropolog tidak setuju pada topik kanibalisme di antara suku Aztec. Beberapa ahli, terutama Marvin Harris, mengklaim bahwa mereka secara rutin menyembelih tubuh korban dan membaginya untuk dimakan oleh para elit. Praktek ini seharusnya dibuat untuk diet rendah protein, yang disebabkan oleh perburuan besar-besaran di daerah tersebut. Yang lain mengklaim bukti kanibalisme diciptakan atau dibesar-besarkan oleh penakluk Spanyol di daerah itu sebagai pembenaran untuk intervensi mereka.

Menurun dan Jatuh

Para penakluk Spanyol tiba di Mesoamerika tepat saat kekaisaran berada pada titik tertingginya. Hernan Cortes tiba pada 8 November 1519, dan pada 1521, ia mengepung Tenochtitlan, dibantu oleh Tlaxcalans, musuh Mexica dan suku-suku yang mereka kuasai. Kekuatan militer Spanyol, dikombinasikan dengan penyakit — seperti cacar — yang mereka bawa, dengan cepat menggulingkan suku Aztec.

Related Posts