Siapa Socrates?

Filsuf kuno Socrates menantang warga Athena kuno untuk mempertanyakan konsepsi mereka.

Ketika kita berbicara tentang Socrates, kita harus membedakan antara orang historis dan orang figuratif, yaitu Socrates dari Plato . Bagaimanapun, Socrates mungkin dapat dianggap sebagai bapak filsafat barat . Pengaruhnya dapat ditemukan di hampir semua karya filosofis, dan pandangannya masih didiskusikan dan diperdebatkan hingga hari ini.

Orang sejarah hidup di Athena kuno dari 470-399 SM. Dia adalah seorang filsuf yang sangat terkenal selama hidupnya, tetapi mencari nafkah sebagai tukang batu. Sebagai seorang filsuf, anehnya Socrates tidak pernah menuliskan pandangannya. Untuk alasan ini, apa yang diketahui tentang dia dan filsafatnya harus diduga dari karya-karya filsuf kuno lainnya seperti Xenophon, Aristoteles dan terutama Plato, yang semuanya menulis tentang dia setelah kematiannya. Satu-satunya karya yang diketahui tentang Socrates selama masa hidupnya adalah sebuah drama fiksi yang disebut Clouds .

Karya Plato memberikan banyak dari apa yang kita ketahui tentang Socrates.

Sudah diterima secara luas bahwa Socrates menjalani kehidupan yang terhormat dan berbudi luhur. Dia hidup dengan cermat sesuai dengan hukum negaranya dan sangat percaya pada keadilan. Dia percaya bahwa kebajikan adalah pengetahuan dan dengan terkenal menyatakan bahwa, “Kehidupan yang tidak diuji tidak layak untuk dijalani.” Terlepas dari karakternya yang mulia, Socrates mengalami banyak kritik yang akhirnya menyebabkan kecamannya dan kematian berikutnya.

Filsuf Yunani Aristoteles menulis tentang Socrates.

Socrates sangat tidak disukai oleh warga Athena yang bergengsi. Ini karena apa yang sekarang disebut ironi Socrates dan metode Socrates . Ironi Socrates berarti bahwa seseorang berpura-pura tidak tahu apa-apa untuk mengekspos keyakinan salah orang lain selama diskusi. metode Sokrates mengacu pada serangkaian pertanyaan dan jawaban yang dimaksudkan untuk menganalisis, tes atau mendefinisikan konsep tertentu.

Socrates tidak pernah menuangkan idenya secara tertulis.

Filsuf itu terkenal karena mengklaim bahwa satu-satunya hal yang dia tahu adalah dia tidak tahu apa-apa, karenanya ironi Socrates . Dia menjadikan misinya untuk menanyai semua orang bijak yang mengaku diri di Athena untuk belajar dari mereka melalui metode Socrates. Dengan pertanyaannya, Socrates bermaksud menjelaskan kurangnya logika dalam keyakinan mereka. Ini ternyata sangat memalukan dan mengempis bagi orang-orang sezamannya yang aristokrat. Namun, pemuda Athena menganggap deflasi itu sangat lucu dan menarik, sehingga dia mendapatkan banyak pengikut.

Penghinaan publik terhadap Socrates akhirnya menghasilkan keyakinannya atas tuduhan yang tidak jelas bahwa dia bersalah karena merusak para pemuda dan menyembah dewa-dewa palsu. Permintaan Maaf Plato dianggap sebagai catatan kata demi kata yang cermat dari pengadilan dan kematian pria itu, yang menjelaskan tuduhan-tuduhan ini serta pembelaannya. Socrates secara pasif menerima keyakinan dan hukuman matinya karena komitmennya pada hukum. Dia meninggal pada usia 71 karena keracunan hemlock , meskipun ada kesempatan untuk melarikan diri ke pengasingan dengan bantuan teman-temannya.

Socrates adalah guru dan mentor dari filsuf besar Plato. Ketika kita berbicara tentang manusia figuratif, kita mengacu pada tulisan Plato tentang Socrates, di mana dia adalah karakter yang mengekspresikan pandangan Plato. Dalam banyak buku Plato, seperti Republic , Crito dan Phaedrus , dia adalah lawan bicara atau pembicara. Meskipun kita tidak dapat memastikan pandangan mana yang ditulis oleh Plato yang sebenarnya milik orang lain, diperkirakan banyak karakter dan gayanya yang dipertahankan.

Socrates figuratif juga muncul sebagai karakter utama dalam drama satir kuno. Awan , yang ditulis oleh penyair Yunani Aristophanes, ditulis dan dibentuk sebelumnya selama masa hidupnya. Drama itu mengolok-olok pria itu, serta filsuf lain menyatu dengan karakternya. Menurut Plato, Socrates sangat terganggu oleh penggambaran Aristophanes. Terlepas dari sifat satir Awan , para sarjana percaya bahwa beberapa karakter Socrates dalam drama itu sesuai dengan sifat historisnya.

Related Posts